Kematian Game Pokemon-Go?

Baru saja kiranya dunia dihebohkan oleh munculnya game fenomenal Pokemon-Go. Baru 3 minggu saya kira. Sudah pada tahu ya pasti gamenya. Pro kontra tentang game inipun cukup banyak diberitakan. Mulai dari yang menyangkut masalah keamanan negara, sampai masalah keamanan pengguna game karena banyak kasus yang tidak terduga seperti kecelakaan yang diakibatkan terlalu asik bermain game ini. Di komplek rumah saya saja tiap sore saya tak jarang ngeliat ada anak2 smp sma yang lagi maen game ini sambil bawa motor. Iya, ngendarain motornya nunduk nunduk begitu sambil lihat layar hand phone-nya nyari pokemon. Sangat berbahaya sekali.

Saya juga akhirnya jadi penasaran sekali sama game ini. Bagaimana tidak, tiap saat game ini diberitakan terus. Akhirnya sekitar satu minggu lalu saya download juga gamenya. Memang belum rilis di Indonesia waktu itu, tapi file mentahannya sudah tersebar di mana-mana. Saya install gamenya di rumah saya. Sekilas permainannya kayanya sederhana sekali. Kerjaan kita itu ya nyari pokemon, kalau berhasil ditangkep nanti dapet experience buat naik level. Lalu kalau dapet pokemon yang bagus nanti kita bisa ngadu sama pokemon orang lain di poke gym. Namun, yang jadi tidak sederhana adalah mencari si pokemonnya itu. Jadi, kita bener2 harus ke luar ruangan dan menyusuri jalan-jalan buat nemu pokemon. Itu sih yang bikin game ini beda; kita harus ke luar rumah untuk memainkannya. Namun, ternyata di sekitar rumah sedikit sekali pokemon dan pokestopnya (pokestop itu tempat di mana kita bisa dapet bola untuk nangkep pokemon dan juga barang lain). Akhirnya aplikasi ini saya anggurin deh sekitar 2 hari karena saya emang mager ke luar.

Suatu ketika Jumat minggu lalu saya Jumatan di Masjid Agung di kota saya. Setelah beres Jumatan saya keingetan kalo katanya di Masjid itu suka banyak pokestop-nya. Akhirnya saya buka lah itu aplikasi Pokemon-Go. Ternyata benar. Ada sekitar 6 pokestop di sana. Saya pun akhirnya berhasil menangkap beberapa pokemon. Karena di dekat masjid saya lihat dari map ada pokestop lagi, akhirnya sayapun jalan kaki ke sana. Sayapun akhirnya jadi kaya orang-orang yg di berita itu, yang kalo maen pokemon go sebentar-sebentar jalannya sambil nunduk liat ke layar handphone dan kadang seketika berhenti mendadak lalu berdiri beberapa saat buat nangkep pokemon.

Saya bisa dibilang emang gamer juga dulu. Mulai dari kelas 1 SD saya udah dibeliin Sega, suka main nitendo juga. Kelas 2 main game di komputer. SD kelas 3 udah main PS1, kelas 6 SD mulai main PS2. SMP mulai kenal game Online dan juga game symbian dan java sampai SMA kelas 3. SMA kelas 3 mulai kenal sama web-based game dan pc game. Sekarang pun masih kadang-kadang main PES dan game lain di laptop dan juga di android. Pokemon-Go ini saya rasa emang benar-benar memberikan sensasi bermain game yang benar baru.

Seru juga ternyata, pikir saya. Namun saya tidak mau waktu dan tenaga saya banyak terbuang gara-gara game ini. Saya juga punya prinsip dalam bermain game yaitu game yang benar-benar seru adalah yang bisa kita akalin. Saya orang yang tidak keberatan untuk makai jalan pintas dalam bermain game. Jalan pintas ini bagi saya lebih menghemat waktu dan tenaga, namun kesenangan dari bermain game masih bisa saya dapat walaupun saya sadari juga itu melanggar aturan. Tiap orang memang seleranya beda. Ada yang bilang kalau pakai jalan pintas/curang/cheat itu gak asik. Ya silakan saja itu kembali ke selera masing-masing orang.

Akhirnya sayapun nyari cara buat ngakalin game ini. Saya tanyakan hal ini ke yang ahlinya, yaitu mbah google. Akhirnya saya nemu satu cara yg menarik, yaitu main Pokemon Go make GPS Palsu yg dikenal dengan teknik GPS Spoofing. Jadi, dengan makai trik ini kita bisa dianggap berada di belahan dunia manapun yang kita mau. Jadi gak usah repot-repot pindah duduk dari kursi rumah. Namun, cara ini tentu beresiko. Akun kita bisa kena hukum (banned) kalau ketahuan: baik yg temporal maupun permanen. Saya pikir gapapa lah. Sudah resikonya begitu.

Dengan aplikasi GPS Palsu, pertama-tama saya setel lokasi saya untuk berada di alun-alun dalam kota. Gak mau jauh-jauh dulu, takut di-banned soalnya. Karena dalam kota masih sepi pokemon, akhirnya saya mutusin buat mindahin lokasi ke area Monas, Jakarta. Ternyata di monas rame banget pokemon, pokestop, sama gymnya. Spot paling rame di Indonesia katanya sih. Kalau hari libur ratusan orang rela berpanas-panas ria nyari pokemon di Monas. Gak heran sih. Soalnya gak sampe sehari hunting di Monas saya juga bisa naik ke level 11 dari level 4. Kalau di Monas aja udah rame, sayapun penasaran dengan kondisi di luar negeri. Pasti lebih rame dong.

Akhirnya sayapun nyari pokemon-nya pindah ke Melbourne, Australia, tentu saja pakai aplikasi GPS palsu. Viola! Akun saya ternyata masih aman. Sayapun hunting di sini selama kurang lebih dua hari. Di sini memang lebih ramai daripada di Jakarta. Sayapun akhirnya berhasil mencapi level 15. Saya juga mencari cara gimana biar kita bisa melihat pokemon di map. Ternyata memang ada caranya. Jadi kita tinggal scan aja mapnya, nanti nongol deh lokasi pokemonnya dan kita tinggal lompat aja pakai GPS palsu. Dari sini saya mulai berpikir sepertinya masa depan game fenomenal ini terancam. Sekarang udah banyak yg pakai GPS palsu dan bisa lihat pokemon di map. Ditambah lagi kita juga bisa masang joystick virtual buat main game pokemon ini. Jadi karakter kita bisa dijalanin tanpa kita harus jalan kaki beneran. Kalau dikombinasiin sama GPS palsu jadi mantep banget. Cara begini jelas-jelas tidak akan sesuai dengan tujuan developer atas game ini dan tentu saja meresahkan mereka dan yang susah-susah bermain secara normal.

Meski demikian, tetap saja leveling terasa sangat melelahkan akhirnya. Makin tinggi level, makin butuh banyak exp juga. Untuk ke level 16 itu kalau tidak salah butuh sekitar 20ribu exp. Setiap pokemon yg kita tangkap itu kita cuma dapat 100exp, kalau nangkap pokemon baru dapatnya 600exp, sedangkan untuk mampir di pokestop kita cuma dapat 50 exp, kadang-kadang dapat 100exp. Bayangkan berapa banyak pokemon yg harus ditangkap dan pokestop yg harus dikunjungi untuk bisa naik satu level. Apalagi, setelah saya tau kalau buat nyampai level akhir yaitu level 40 kita butuh total 20 juta exp. Bayangkan saya itu kalau mainnya normal gak macem-macem, untuk sampai level 40 pasti kaki pemainnya bakal kaya batang pohon palem. Jangankan level 40 deh, sampai level 30 aja coba. Ribuan jam akan mereka butuhkan untuk sampai tahap itu.

Untuk mengakalinya akhirnya saya menemukan aplikasi yang menurut saya merupakan ancaman sangat-sangat besar bagi pokemon-go. Aplikasi tersebut adalah aplikasi bot, atau robot. Jadi aplikasi ini memungkinkan karakter kita untuk main secara otomatis. Jadi tinggal disetting dan dijalankan saja aplikasinya dan karakter kita akan nyari pokemon dan pokestop sendiri. Aplikasi bot ini emang sudah lumrah dalam dunia game online. Saya juga dulu waktu SMA pernah ngebot game Ragnarok Online dan memang hampir semua game online/mmorpg waktu itu ada botnya. Untuk bot pokemon ini saya awalnya tidak sampai kepikiran kok ternyata ada yang buat aplikasinya dan berfungsi dengan sangat-sangat baik.

Saya udah mencoba beberapa versi dari bot pokemon go ini. Kinerja masing-masing bot pun bermacam-macam. Jadi, biasanya untuk yang sedang leveling, yang dijadikan patokan itu adalah exp per jamnya. Bot yang pernah saya coba bisa menghasilkan mulai dari 20ribu exp per jam sampai 90ribu exp per jam. Bahkan, bot yg baru saja saya dapatkan dapat menjanjikan sampai 200ribu sampai 1 juta exp per jamnya. Gila. Bisa ancur ini game! Untuk gambaran saja, hunting 20 ribu exp itu kalau pake gps palsu bisa makan waktu sekitar 4 jam. Itupun plus sakit leher. Ini dengan make bot kita bisa dapet puluhan ribu bahkan ratusan ribu exp per jam. Itupun bisa sambil kita tinggal komputernya. Saya akhirnya buat beberapa akun baru. Alhasil dalam waktu kurang lebih ngebot selama sekitar beberapa jam saja, karakter saya sudah bisa sampai level 20an.

Resikonya pun ada yaitu kena banned. Yang banyak terjadi adalah orang-orang pada kena softbanned alias ban sementara (berkisar 2 jam). Belum ada laporan yang kena permanent banned. Namun, gilanya lagi, para hacker dan cheater yang cerdas-cerdas itu sekarang udah nemuin bot yang anti soft ban dan memang bekerja dengan baik. Parah abis emang. Belum sampai di situ, kemaren juga telah ditemukan bot buat nangkep pokemon dari jauh. Jadi, kita tinggal masukin nama pokemon dan kordinat gps dari pokemon yang mau kita tangkap. Alhasil dalam gak sampai setengah jam, saya aja sudah bisa dapet beberapa pokemon langka dengan mudahnya. Makin hancur saja deh ini game. Kata sesepuh programmer yang ada di forum tempat saya nemuin cheat sih katanya dalam dunia pemrograman hampir tidak ada yang tidak bisa diprogram. Kayanya down-nya server pokemon tadi malam sampai sekarang dan juga server google device login adalah akibat bot-bot ini. Ada juga yang bilang kalau pihak pokemon-go sedang siap-siap untuk melakukan banning permanet besar-besaran buat para cheater dan botter. Sayasih gak terlalu cemas karena dari awal juga gak ada effort yang lebih buat main game ini. Kena banned pun tidak masalah. Nothing to lose aja.

Akhirnya, pokemon-go yang menimbulkan keramaian di mana-mana ini makin menarik orang-orang untuk menemukan celah-celah dalam game ini. Developer Pokemon-Go agaknya harus mengeluarkan usaha yang lebih untuk berkompetisi dengan mereka-mereka itu kalau tidak mau game-nya jadi berantakan akibat ulah-ulah mereka (dan saya sebagai penikmat). Meski demikian, beberapa game online yang saya tahu banyak botnya saya kira juga masih tetap ramai penggunanya kok. Semoga Niantic sebagai developer game Pokemon-Go bisa terus mengembangkan fitur gameplay yang lebih menarik dari waktu ke waktu sehingga para penggunanya akan selalu memilih stay with the game walaupun banyak kekurangan di sana-sini.

Advertisements

Apa Yang Sedang Erdogan Lakukan Kepada Turki?

This slideshow requires JavaScript.

Sebenarnya apa sih yang sedang terjadi di Turki? Sejak kudeta Jumat kemarin, setidaknya pemerintah turki telah melakukan hal-hal berikut:

-More than 1,500 university deans have also been ordered to resign and the licences of 21,000 teachers working at private institutions revoked.
-6,000 military personnel have been arrested, with more than two dozen generals awaiting trial
-Nearly 9,000 police officers have been sacked
-Close to 3,000 judges have been suspended
-Some 1,500 employees of Turkey’s finance ministry have been dismissed
-492 have been fired from the Religious Affairs Directorate
-More than 250 staff in Mr Yildirim’s office have been removed
http://www.bbc.com/news/world-europe-36838347

bahkan, Erdogan masih akan “membersihkan” sampai 50.000 orang http://mobile.reuters.com/article/idUSKCN0ZX07S

Data di atas membuat saya heran. Kenapa? Karena:

1. Dari mana sebenarnya pemerintah Turki mendapat nama sebanyak puluhan ribu itu? PM Yildirin memang bilang bahwa mereka mempunyai dokumen detail terkait percobaan kudeta tapi tidak disebutkan sumbernya dari mana. Namun beberapa media menyebutkan bahwa dokumen tersebut ditemukan pemerintah setelah penangkapan Kolonel Kose sang tertuduh pemimpin kudeta.

2. Apabila pemerintah Turki mendapatkan dokumennya bukan sebelum melainkan setelah percobaan kudeta maka dipastikan bahwa pemerintah Turki gagal dalam menjaga keamanan dan ketahanan negaranya dalam kasus kudeta ini. Saya berkata demikian karena agaknya sangat aneh sekali bahwa pihak semacam badan keamanan atau intelejen Turki tidak bisa mengendus percobaan kudeta ini padahal orang yang diduga terlibat percobaan kudeta jumlahnya tidak sedikit, sampai puluhan ribu. Namun, saya yakin pihak keamanan dan intelejen Turki tidak sebodoh itu.

3. Dengan demikian, janggal sekali apabila kudeta yg melibatkan bukan satu dua orang ini tidak diketahui oleh pemerintah Turki sebelum terjadinya. Yang membuat heran lagi adalah apabila benar begitu, kenapa akhirnya kudeta ini dibiarkan meletus oleh pemerintah sampai timbul korban jiwa? Atau biar gak berlarut-larut yasudah lah anggap saja memang pemerintah Turki telah gagal mengamankan negaranya dalam kasus percobaan kudeta ini. Memang tidak bisa dibilang sepenuhnya gagal, karena pemerintah Turki bisa juga menggagalkan kudetanya. Yang mencoba mengkudeta tentu buruk, namun harus diingat juga bahwa pemerintah memiliki tugas untuk mengamankan negaranya dari segala ancaman dan gagal mendeteksi kudeta yg disokong belasan ribu orang sangatlah memalukan.

4. Pihak Gulen dan Erdogan saling menuduh satu sama lain sebagai dalang dari kudeta gagal ini. Hal ini tentu saja akan menimbulkan kekecewaan antara pendukung masing-masing tokoh. Erdogan dan Gullen adalah dua tokoh yang dielu-elukan oleh pengikutnya masing-masing sebagai tokoh yang berintegritas. Kedua tuduhan itu akan sangat kecil kemungkinannya benar dua-duanya. Saya rasa akan ada satu tuduhan yang salah, atau ke dua-duanya salah. Kalau ada satu tuduhan yang salah maka ada satu tokoh yang memfitnah tokoh lain. Kalau dua-duanya salah maka ke dua tokoh tersebut  pemfitnah. Tuduhan menjadi dalang pengkudeta adalah tuduhan yg sangat serius, bahkan dalam hukum Islam kudeta atau bhugot itu adalah sebuah kejahatan yang serius. Akhir dari kasus ini tak pelak akan menimbulkan kekecewaan bahwa ada yang berbohong di antara ke dua tokoh tersebut.

5. Keterlibatan belasan ribu orang dalam kudeta menimbulkan pertanyaan besar mengenai apa yang sebenarnya sudah pemerintahan Erdogan lakukan terhadap mereka sehingga mereka harus ikut terlibat kudeta. Tentu saja memang pendukung Erdogan jumlahnya banyak juga dan di Turki memang banyak faksi politiknya baik berdasar ideologi, agama, maupun suku. Namun tetap saja bikin heran, kok ada sih yang sampe ngebela-belain bikin kudeta? Udah diapain memangnya mereka oleh pemerintah? Kalau memang dibilang yang terlibat kudeta itu tidak sampai puluhan ribu, melainkan hanya segelintir elit-elit saja, yasudah tolong jangan sampai orang-orang yang katanya sampai berjumlah 50.000 orang itu jangan dikriminalisasi ya, Pak Erdogan.

Dan baru-baru ini WikiLeaks mengklaim punya dokumen email Erdogan terkait kudeta dan akan segera membukanya ke publik. Akan semakin menarik nih hehe

-Ridwan

 

Spekulasi Saya Tentang Kudeta Turki

turkey-coup

Sumber Gambar: Google Images

Kalau ada yg bilang kudeta ini adalah skenario erdogan untuk pencitraan saya rasa tidak begitu, karena melakukan kudeta itu gak gampang, sangatlah rumit. 29 kolonel dan 5 jenderal itupun kayanya mana mau berkorban dijadiin boneka bodo-bodoan cuma buat pencitraan erdogan saja. Siapa yang mau juga  dicatat dalam sejarah sebagai para penghianat negara? Apalagi, katanya pimpinan faksi militer ini dekat dengan kelompok gulen. Terlalu beresiko untuk berinvestasi merencanakan upaya drama kudeta pada diri sendiri hanya untuk meningkatkan popularitas dan menggebuk lawan politik.

Yang akhirnya jadi menarik bagi saya adalah keberadaan dari erdogan ketika kudeta terjadi yaitu sedang liburan. Sederhana sekali ya sepertinya: sedang liburan pada hari Jumat (ya suka2 presiden juga sih mau liburan hari apa juga). Saya memiliki spekulasi, yaitu bahwa bisa jadi sebenarnya kudeta ini sudah diketahui oleh erdogan dan intejelen turki. Kemudian erdogan diamankan dan dibawa jauh dari ibu kota dengan alasan berlibur karena akan sangat repot apabila sang presiden ditahan oleh pengkudeta.

Kalau spekulasi saya ini benar, maka ini menjukkan bahwa kerja intelejen turki sangat baik sehingga bisa mendapatkan informasi mengenai kudeta. Bahkan hanya dalam waktu beberapa jam saja setelah proses percobaan kudeta berlangsung pemerintah langsung bisa menyebutkan bahwa dalangnya adalah fethullah gullen, rival erdogan. Hal ini bisa saja menguatkan asumsi saya bahwa sebenarnya informasi kudeta ini sudah bocor sebelum dilakukan. Akan lebih aman kalau pemerintah menunjuk hidung kolonel kose yang jelas2 ada di lapangan ketimbang gulen yang jelas-jelas sedang di Amerika. Walaupun memang kose diketahui sebagai orang dekat gerakan gulen sehingga wajar apabila dikaitkan dengan gulen, tetap saja pemerintah pasti punya sumber lain dari intelejen yang menyebutkan keterlibatan gulen. Intelejen bekerja dengan baik dalam kasus ini.

Di samping itu, bisa jadi juga intelejen turki tidak bekerja dengan baik karena ternyata percobaan kudeta telah dilakukan dan menimbulkan korban jiwa. Seharusnya apabila informasi tentang kudeta bisa didapat mereka, bisa saja kudeta diberangus sebelum dieksekusi sehingga tidak akan menimbulkan korban jiwa.

Namun, bisa jadi juga seperti yang sudah saya sebut di atas kalau sebenarnya informasi kudeta sudah diketahui pemerintah namun pemerintah sengaja mendiamkannya dan membiarkannya terjadi karena beberapa alasan tertentu, misalnya ingin menangkap basah (karena sebelum dilaksanakan, kudeta bukti belum cukup), atau alasan-alasan yang sifatnya politis.

Yang saya heran adalah kok ini pengkudetanya sepertinya amatir sekali. Pengkudeta gagal mendapatkan informasi tentang ketiadaan erdogan di ibu kota. Erdogan yang bebas pun akhirnya bisa berbicara di depan media mempropagandakan presepsi bahwa kudeta telah gagal yang akhirnya jadi realita. Ini juga menandakan bahwa sepertinya tidak ada orang ring 1 erdogan yang terlibat kudeta karena ya tidak ada supply informasi tentang kepergian erdogan. Atau, bisa jadi ini adalah kudeta yang dipaksa pecah sebelum waktunya. Kalau disebut “dipaksa” lalu siapa aktor yang memaksanya? Apa motifnya?

Ya sekali lagi ini hanyalah spekulasi dari saya. You be the judge

Manusia Lebih Baik dari Binatang?

binatang

Sumber Gambar: OA Line Big Figure Of World

Melihat gambar tersebut saya jadi ingat omongannya ustadz siapaa gitu saya lupa. Katanya, seburuk-buruknya monyet yg suka mencuri paling mereka mencuri makanan sampai mulut dan ke dua tangan mereka sudah penuh. Beda dengan manusia / para koruptor yang bisa mencuri uang sampai mungkin tidak akan cukup apabila ditaruh di ruangan kamarnya. Juga, seburuk-buruknya seekor singa si Raja Hutan paling dia hanya memangsa dan membunuh satu dua hewan lain untuk mengisi perutnya. Gak mungkin ada singa yg rapat sama singa lain untuk membunuh seluruh makhluk hutan. Beda sama manusia yang bisa bersekongkol untuk membunuh jutaan manusia lain. Lihat saja apa yang para pemimpin gila di Jerman, Soviet, RRC atau Amerika yang tangannya dulu pernah berlumuran darah dari mereka yg tidak bersalah. Makanya tidak salah apabila disebutkan bahwa manusia itu bisa lebih buruk dari hewan apabila dia tidak menggunakan akal dan qalbunya.

 

Mahasiswa Sayang Indomie

indomie

sumber gambar: google images

Setengah jam lalu, pas lagi baca buku tiba-tiba laper kepingin makan indomie. Sayapun seketika inget artikel yg tadi siang saya baca yang bilang bahwa indomie adalah mesias, sudah tak terhitung berapa banyak mahasiswa yang ditolong oleh indomie, juga sudah berapa banyak sarjana yang dihasilkan oleh indomie. Sayapun akhirnya memutuskan untuk pasang jaket, lalu bergegas mencari warung burjo yang buka. Mungkin ada yang bilang bahwa ga relevan kok nyari indomie di warung bubur kacang ijo. Yaudah lah ga usah dipermasalahin, cuma tentang indomie doang kok.

Karena warung burjonya jauh dari kosan, saya males. Yaudah saya perginya ke hipotesa pertigaan jalan sayang aja. Sampe sana langsung pesen indomie kuah, dobel, dikasih telor. Setelah nunggu beberapa menit, akhirnya indomie saya dateng. Saya makan, ternyata masih panas. Karena masih panas, yaudah saya makan aja soalnya kalo keburu dingin jadinya ga enak. Saya makan, eh kok ini kuahnya rasanya asin banget. Oh mungkin si aanya masukin bumbunya dua sachet yg bikin kuahnya jadi asin. Yaudah lah gapapa saya makan aja.

Yang saya tau, bumbu indomie itu banyak mecinnya. Kata mamah saya, kalo kita kebanyakan makan mecin, nanti jadi bego. Nah, pas inget sama artikel yg saya sebutin di atas, akhirnya saya jadi khawatir. Jadi, katanya banyak mahasiswa yang sudah tertolong oleh indomie dan sesuai pengalaman saya sih terutama mereka yang pas malem-malem lagi ngerjain tugas, terus laper dan akhirnya milih buat beli atau masak indomie. Karena bumbu indomie itu banyak mecinnya, dan makan mecin bisa bikin bego, saya khawatir dengan tugas-tugas kuliah buatan mahasiswa yang sedang dalam pengaruh indomie. Jangan-jangan ada penurunan kualitas tugas kuliahnya. Tugas sih mending lah. Bagaimana kalau skripsi? Skripsi adalah tugas pamungkas seorang mahasiswa yg diperlukan untuk mendapatkan gelar sarjana. Ketika skripsi dikerjakan oleh mahasiswa yg sedang dalam pengaruh indomie, jangan2 itu juga dapat menurunkan kualitas skripsinya, sarjananyapun hasil indomie. Ya setidaknya selesai lah. Lalu bagaimana dengan mahasiswa yg skripsinya tidak selesai-selesai? Jangan-jangan ini juga disebabkan mecin indomie yang bikin bego. Buat yang masih kuliah, coba liat nilai semester ini. Kalau kamu dapet nilai C D E, coba ingat-ingat lagi waktu ngerjain tugas mata kuliah tersebut, kamu sempet makan indomie ga? Indomie oh indomie..

Tulisan ini jangan terlalu dianggap serius lah, toh saya juga nulisnya dalam pengaruh indomie..

Biaya Kuliah di Berbagai Negara di Dunia

college-education

sumber gambar: google images

Belakangan ini saya sering dengar para mahasiswa bicara tentang biaya kuliah/Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang katanya banyak masalah di sana sini. Ada yang bilang UKT yang diterapkan di beberapa universitas kenamaan di Indonesia tidak terjangkau oleh khususnya kalangan menengah dan menengah ke bawah (mahal). Saya akhirnya jadi penasaran sebenernya kalau di negara lain itu “biaya kuliahnya berapaan sih?”. Yasudah saya cari saja data yang kira-kira bisa saya dapat dengan gak susah susah amat. Ini dia rata-rata biaya kuliah (SPP/tuition) Undergraduate Program/Bachelor Degree (S1) di beberapa negara di dunia untuk warga negaranya (domestic citizens) bukan international students (karena untuk int. students biasanya tuition nya lebih mahal):

Amerika Serikat (GDP per capita US$56,300): Besaran rata-rata tuition di universitas-universitas negeri (public) di AS adalah sekitar $9,139 per tahun. http://www.topuniversities.com/student-info/student-finance/how-much-does-it-cost-study-us

Kanada (GDP per capita US$45,900): Biaya kuliah di universitas negeri di Kanada berkisar CA$6,000 (~US$4,534) per tahun. http://www.topuniversities.com/student-info/student-finance/how-much-does-it-cost-study-canada

Argentina (GDP per capita US$22,400): Biaya kuliah di universitas negeri di Argentina gratis. http://www.thecompleteuniversityguide.co.uk/international/central-and-south-america/argentina/

Brazil (GDP per capita US$15,800): Biaya kuliah di universitas negeri di Brazil gratis. http://www.topuniversities.com/where-to-study/latin-america/brazil/guide#tab=2

Jerman (GDP per capita US$47,400): Gratis biaya kuliah di universitas-universitas negeri namun biasanya ada biaya administrasi per semester dengan kisaran sampai dengan EUR 250  http://www.topuniversities.com/student-info/university-news/undergraduate-tuition-fees-axed-all-universities-germany

Belanda (GDP per capita US$49,300): Rata-rata biaya kuliah di universitas negeri di Belanda adalah EUR 1,984 per tahun. http://www.studyinholland.co.uk/tuition_fees.html

UK (GDP per capita US$41,200): Biaya kuliah di universitas negeri di Inggris dan Wales maksimal sebesar £9,000 per tahun. Namun, Biaya kuliah beberapa universitas negeri sekitar £6,000 per tahun. http://www.topuniversities.com/student-info/student-finance/how-much-does-it-cost-study-uk

Austria (GDP per capita US$47,500): Biaya kuliahnya gratis. http://www.mastersportal.eu/articles/405/tuition-fees-at-universities-in-europe-overview-and-comparison.html

Finlandia (GDP per capita US$41,200): Biaya kuliahnya gratis. (ibid.)

Norwegia (GDP per capita US$68,400): Gratis biaya kuliah di universitas negeri. Namun tiap semester mahasiswa harus membayar biaya administrasi sebesar NOK 300-600 (32 – 64 EUR approx.) (ibid.)

Swiss (GDP per capita US$59,300): Biaya kuliah di universitas negeri di Swiss berkisar pada 580 CHF (535 EUR) per semester. (ibid.)

Spanyol (GDP per capita US$35,200): Biaya kuliah di Universitas negeri di Spanyol berkisar antara 680 – 1,400 EUR per academic year. (ibid.)

Perancis (GDP per capita US$41,400): Biaya kuliah di universitas negeri di Perancis berkisar antara 200-600 EUR per tahun. (ibid.)

Italia (GDP per capita US$35,800): Biaya kuliah di universitas negeri di Italia berkisar antara 850-1000 EUR per tahun. (ibid.)

Jepang (GDP per capita US$38,200) : Rata-rata biaya kuliah di Universitas negeri di Jepang berkisar antara ¥500,000 sampai ¥1,000,000 (US$4,140-8,280) per tahun. http://www.topuniversities.com/where-to-study/asia/japan/guide#tab=2

Korea Selatan (GDP per capita US$ 36,700): Rata-rata biaya kuliah di Universitas negeri di Korea Selatan berkisar antara US$2,000 sampai US$4,500 per semester. http://www.topuniversities.com/where-to-study/asia/south-korea/guide#tab=2

Australia (GDP per capita US$65,400): Rata-rata biaya kuliah di universitas negeri di Australia berkisar antara AU$6,152 (US$4,770) sampai AU$10,266 (US$7,960) per tahun. http://www.topuniversities.com/student-info/student-finance/how-much-does-it-cost-study-australia

China (GDP per capita US$14,300): Rata-rata biaya kuliah di universitas negeri di China sebesar US$3,500 per tahun. http://www.topuniversities.com/where-to-study/asia/china/guide#tab=2

Arab Saudi  (GDP per capita US$55,400): Pemerintah Arab Saudi memberikan banyak beasiswa kepada mahasiswa sehingga biaya kuliah di sana relatif gratis. http://www.studyoverseas.com/studying-abroad/study-in-middle-east/study-in-saudi-arabia/#h2

India (GDP per capita US$6,100): Biaya kuliah di universitas ternama di India rata-rata Rs50.000 (USD736) per tahun.  http://www.studyabroaduniversities.com/Cost-of-Study-and-Living-in-India.aspx

Singapura (GDP per capita US$85,700) : Rata-rata biaya kuliah di universitas negeri di Singapura S$14,000 (~US$10,000). http://www.topuniversities.com/where-to-study/asia/singapore/singapore/guide#tab=2

Malaysia (GDP per capita US$26,600): Rata-rata biaya kuliah di universitas negeri di Malaysia adalah US$3,985 per tahun. http://www.topuniversities.com/where-to-study/asia/malaysia/guide#tab=2

Brunei Darussalam (GDP per capita US$79,700): Hanya ada 12 universitas negeri di Brunei. Biaya kuliah di Universiti Brunei Darussalam berkisar antara B$3,000 (non laboratory based) sampai B$10,000 (laboratory based/medical/engineering) (US$2,228 – US$7,429) per tahun. http://www.ubd.edu.bn/governance/administrative-services/bursar-office/tuition-fees/undergraduate-programmes/

Filipina (GDP per capita US$7,500): Biaya kuliah di the 4 top universities di FIlipina berkisar antara P50,000 (Uni. Of the Phillipines) sampai P178,241 (Ateneo De Manila Uni.) (US$1,064 – US$3,793) (http://www.imoney.ph/articles/cost-college-top-schools-philippines-world/

Indonesia (GDP per capita US$11,300): Biaya kuliah di PTN berkisar antara 0 sampai belasan juta per semester.

Silakan tarik kesimpulan sendiri aja….

Catatan:
-Sumber yang dipakai rata-rata berasal dari tahun 2015 dan 2016

-GDP per capita tercantum adalah GDP per capita tahun 2015 https://en.wikipedia.org/wiki/List_of_countries_by_GDP_(PPP)_per_capita

-Kurs BCA 24 Juni 2016
USD1 = IDR13.380,00
EUR1 = IDR14.913,68
GBP1= IDR 18.607,05
Kurs BCA 24 Juni 2016 http://www.bca.co.id/Individu/Sarana/Kurs-dan-Suku-Bunga/Kurs-dan-Kalkulator

Jokowi Sang Rumput Tetangga dan Fenomena Pejabat Takut Istri

Yang menarik yang saya lihat dari video ini adalah: Pertama,  Presepsi “rumput tetanga lebih indah” ternyata terjadi juga pada tataran antar bangsa. Ke dua, dari komentar yg muncul dari warga malaysia, entah mengapa ada juga yg berkomentar tentang PM Najib yg takut sama istrinya. Jadi, kejadian suami takut isteri ternyata tidak hanya terjadi dalam rumah tangga masyarakat biasa saja, tapi juga terjadi dalam rumah tangga pejabat negara, dalam hal ini kepala negara/pemerintahan. Sudah menjadi  rahasia umum di Malaysia kalau PM Najib itu takut sama Rosmah Mansor, istrinya. Rosmah juga sering dikabarkan mempengaruhi keputusan politik yang dilakukan PM Najib terhadap Malaysia. Makanya dalam video ini salah srorang politisi Malaysia, Mat Sabu berkelakar bahwa KPK Malaysia takut sama Polisi, Polisi takut sama KPK, Polisi dan KPK takut sama PM Najib, dan PM Najib takut sama Rosmah. Bayangkanlah betapa besarnya power dari Datuk Paduka Seri Hajjah ini hahaha. Isu suami takut istri juga sempat menimpa Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono. Media Australia pernah merilis data dari Wikileaks bahwa Bu Ani banyak mempengaruhi pak Presiden SBY dalam mengambil kebijakan. Wikileaks juga menyebutkan bahwa Bu Ani juga kerap menjadi broker bisnis dengan memanfaatkan posisinya sebagai istri Presiden. Bu Ani juga disebut sebagai penasihat utama Presiden SBY, lebih utama ketimbang Wapres dan jajaran Menterinya. Lalu, bagaimana dengan Pak Jokowi? Apakah Pak Jokowi juga “takut” sama Bu Iriana? Sepertinya menarik untuk kita simak hehe

Yang jelas, pelajaran yang dapat kita ambil adalah, apabila kamu sedang mengusahakan sesuatu kepada pejabat negara, entah itu usaha untuk menurunkan biaya kuliah, menghapuskan peraturan, atau hal-hal lain dan ternyata usahanya “mentok” di pejabat negara tersebut, tidak ada salahnya kamu coba lobby isterinya saja. Suami yang baik, pasti sayang isterinya hehe #kidding