Kematian Game Pokemon-Go?

Baru saja kiranya dunia dihebohkan oleh munculnya game fenomenal Pokemon-Go. Baru 3 minggu saya kira. Sudah pada tahu ya pasti gamenya. Pro kontra tentang game inipun cukup banyak diberitakan. Mulai dari yang menyangkut masalah keamanan negara, sampai masalah keamanan pengguna game karena banyak kasus yang tidak terduga seperti kecelakaan yang diakibatkan terlalu asik bermain game ini. Di komplek rumah saya saja tiap sore saya tak jarang ngeliat ada anak2 smp sma yang lagi maen game ini sambil bawa motor. Iya, ngendarain motornya nunduk nunduk begitu sambil lihat layar hand phone-nya nyari pokemon. Sangat berbahaya sekali.

Saya juga akhirnya jadi penasaran sekali sama game ini. Bagaimana tidak, tiap saat game ini diberitakan terus. Akhirnya sekitar satu minggu lalu saya download juga gamenya. Memang belum rilis di Indonesia waktu itu, tapi file mentahannya sudah tersebar di mana-mana. Saya install gamenya di rumah saya. Sekilas permainannya kayanya sederhana sekali. Kerjaan kita itu ya nyari pokemon, kalau berhasil ditangkep nanti dapet experience buat naik level. Lalu kalau dapet pokemon yang bagus nanti kita bisa ngadu sama pokemon orang lain di poke gym. Namun, yang jadi tidak sederhana adalah mencari si pokemonnya itu. Jadi, kita bener2 harus ke luar ruangan dan menyusuri jalan-jalan buat nemu pokemon. Itu sih yang bikin game ini beda; kita harus ke luar rumah untuk memainkannya. Namun, ternyata di sekitar rumah sedikit sekali pokemon dan pokestopnya (pokestop itu tempat di mana kita bisa dapet bola untuk nangkep pokemon dan juga barang lain). Akhirnya aplikasi ini saya anggurin deh sekitar 2 hari karena saya emang mager ke luar.

Suatu ketika Jumat minggu lalu saya Jumatan di Masjid Agung di kota saya. Setelah beres Jumatan saya keingetan kalo katanya di Masjid itu suka banyak pokestop-nya. Akhirnya saya buka lah itu aplikasi Pokemon-Go. Ternyata benar. Ada sekitar 6 pokestop di sana. Saya pun akhirnya berhasil menangkap beberapa pokemon. Karena di dekat masjid saya lihat dari map ada pokestop lagi, akhirnya sayapun jalan kaki ke sana. Sayapun akhirnya jadi kaya orang-orang yg di berita itu, yang kalo maen pokemon go sebentar-sebentar jalannya sambil nunduk liat ke layar handphone dan kadang seketika berhenti mendadak lalu berdiri beberapa saat buat nangkep pokemon.

Saya bisa dibilang emang gamer juga dulu. Mulai dari kelas 1 SD saya udah dibeliin Sega, suka main nitendo juga. Kelas 2 main game di komputer. SD kelas 3 udah main PS1, kelas 6 SD mulai main PS2. SMP mulai kenal game Online dan juga game symbian dan java sampai SMA kelas 3. SMA kelas 3 mulai kenal sama web-based game dan pc game. Sekarang pun masih kadang-kadang main PES dan game lain di laptop dan juga di android. Pokemon-Go ini saya rasa emang benar-benar memberikan sensasi bermain game yang benar baru.

Seru juga ternyata, pikir saya. Namun saya tidak mau waktu dan tenaga saya banyak terbuang gara-gara game ini. Saya juga punya prinsip dalam bermain game yaitu game yang benar-benar seru adalah yang bisa kita akalin. Saya orang yang tidak keberatan untuk makai jalan pintas dalam bermain game. Jalan pintas ini bagi saya lebih menghemat waktu dan tenaga, namun kesenangan dari bermain game masih bisa saya dapat walaupun saya sadari juga itu melanggar aturan. Tiap orang memang seleranya beda. Ada yang bilang kalau pakai jalan pintas/curang/cheat itu gak asik. Ya silakan saja itu kembali ke selera masing-masing orang.

Akhirnya sayapun nyari cara buat ngakalin game ini. Saya tanyakan hal ini ke yang ahlinya, yaitu mbah google. Akhirnya saya nemu satu cara yg menarik, yaitu main Pokemon Go make GPS Palsu yg dikenal dengan teknik GPS Spoofing. Jadi, dengan makai trik ini kita bisa dianggap berada di belahan dunia manapun yang kita mau. Jadi gak usah repot-repot pindah duduk dari kursi rumah. Namun, cara ini tentu beresiko. Akun kita bisa kena hukum (banned) kalau ketahuan: baik yg temporal maupun permanen. Saya pikir gapapa lah. Sudah resikonya begitu.

Dengan aplikasi GPS Palsu, pertama-tama saya setel lokasi saya untuk berada di alun-alun dalam kota. Gak mau jauh-jauh dulu, takut di-banned soalnya. Karena dalam kota masih sepi pokemon, akhirnya saya mutusin buat mindahin lokasi ke area Monas, Jakarta. Ternyata di monas rame banget pokemon, pokestop, sama gymnya. Spot paling rame di Indonesia katanya sih. Kalau hari libur ratusan orang rela berpanas-panas ria nyari pokemon di Monas. Gak heran sih. Soalnya gak sampe sehari hunting di Monas saya juga bisa naik ke level 11 dari level 4. Kalau di Monas aja udah rame, sayapun penasaran dengan kondisi di luar negeri. Pasti lebih rame dong.

Akhirnya sayapun nyari pokemon-nya pindah ke Melbourne, Australia, tentu saja pakai aplikasi GPS palsu. Viola! Akun saya ternyata masih aman. Sayapun hunting di sini selama kurang lebih dua hari. Di sini memang lebih ramai daripada di Jakarta. Sayapun akhirnya berhasil mencapi level 15. Saya juga mencari cara gimana biar kita bisa melihat pokemon di map. Ternyata memang ada caranya. Jadi kita tinggal scan aja mapnya, nanti nongol deh lokasi pokemonnya dan kita tinggal lompat aja pakai GPS palsu. Dari sini saya mulai berpikir sepertinya masa depan game fenomenal ini terancam. Sekarang udah banyak yg pakai GPS palsu dan bisa lihat pokemon di map. Ditambah lagi kita juga bisa masang joystick virtual buat main game pokemon ini. Jadi karakter kita bisa dijalanin tanpa kita harus jalan kaki beneran. Kalau dikombinasiin sama GPS palsu jadi mantep banget. Cara begini jelas-jelas tidak akan sesuai dengan tujuan developer atas game ini dan tentu saja meresahkan mereka dan yang susah-susah bermain secara normal.

Meski demikian, tetap saja leveling terasa sangat melelahkan akhirnya. Makin tinggi level, makin butuh banyak exp juga. Untuk ke level 16 itu kalau tidak salah butuh sekitar 20ribu exp. Setiap pokemon yg kita tangkap itu kita cuma dapat 100exp, kalau nangkap pokemon baru dapatnya 600exp, sedangkan untuk mampir di pokestop kita cuma dapat 50 exp, kadang-kadang dapat 100exp. Bayangkan berapa banyak pokemon yg harus ditangkap dan pokestop yg harus dikunjungi untuk bisa naik satu level. Apalagi, setelah saya tau kalau buat nyampai level akhir yaitu level 40 kita butuh total 20 juta exp. Bayangkan saya itu kalau mainnya normal gak macem-macem, untuk sampai level 40 pasti kaki pemainnya bakal kaya batang pohon palem. Jangankan level 40 deh, sampai level 30 aja coba. Ribuan jam akan mereka butuhkan untuk sampai tahap itu.

Untuk mengakalinya akhirnya saya menemukan aplikasi yang menurut saya merupakan ancaman sangat-sangat besar bagi pokemon-go. Aplikasi tersebut adalah aplikasi bot, atau robot. Jadi aplikasi ini memungkinkan karakter kita untuk main secara otomatis. Jadi tinggal disetting dan dijalankan saja aplikasinya dan karakter kita akan nyari pokemon dan pokestop sendiri. Aplikasi bot ini emang sudah lumrah dalam dunia game online. Saya juga dulu waktu SMA pernah ngebot game Ragnarok Online dan memang hampir semua game online/mmorpg waktu itu ada botnya. Untuk bot pokemon ini saya awalnya tidak sampai kepikiran kok ternyata ada yang buat aplikasinya dan berfungsi dengan sangat-sangat baik.

Saya udah mencoba beberapa versi dari bot pokemon go ini. Kinerja masing-masing bot pun bermacam-macam. Jadi, biasanya untuk yang sedang leveling, yang dijadikan patokan itu adalah exp per jamnya. Bot yang pernah saya coba bisa menghasilkan mulai dari 20ribu exp per jam sampai 90ribu exp per jam. Bahkan, bot yg baru saja saya dapatkan dapat menjanjikan sampai 200ribu sampai 1 juta exp per jamnya. Gila. Bisa ancur ini game! Untuk gambaran saja, hunting 20 ribu exp itu kalau pake gps palsu bisa makan waktu sekitar 4 jam. Itupun plus sakit leher. Ini dengan make bot kita bisa dapet puluhan ribu bahkan ratusan ribu exp per jam. Itupun bisa sambil kita tinggal komputernya. Saya akhirnya buat beberapa akun baru. Alhasil dalam waktu kurang lebih ngebot selama sekitar beberapa jam saja, karakter saya sudah bisa sampai level 20an.

Resikonya pun ada yaitu kena banned. Yang banyak terjadi adalah orang-orang pada kena softbanned alias ban sementara (berkisar 2 jam). Belum ada laporan yang kena permanent banned. Namun, gilanya lagi, para hacker dan cheater yang cerdas-cerdas itu sekarang udah nemuin bot yang anti soft ban dan memang bekerja dengan baik. Parah abis emang. Belum sampai di situ, kemaren juga telah ditemukan bot buat nangkep pokemon dari jauh. Jadi, kita tinggal masukin nama pokemon dan kordinat gps dari pokemon yang mau kita tangkap. Alhasil dalam gak sampai setengah jam, saya aja sudah bisa dapet beberapa pokemon langka dengan mudahnya. Makin hancur saja deh ini game. Kata sesepuh programmer yang ada di forum tempat saya nemuin cheat sih katanya dalam dunia pemrograman hampir tidak ada yang tidak bisa diprogram. Kayanya down-nya server pokemon tadi malam sampai sekarang dan juga server google device login adalah akibat bot-bot ini. Ada juga yang bilang kalau pihak pokemon-go sedang siap-siap untuk melakukan banning permanet besar-besaran buat para cheater dan botter. Sayasih gak terlalu cemas karena dari awal juga gak ada effort yang lebih buat main game ini. Kena banned pun tidak masalah. Nothing to lose aja.

Akhirnya, pokemon-go yang menimbulkan keramaian di mana-mana ini makin menarik orang-orang untuk menemukan celah-celah dalam game ini. Developer Pokemon-Go agaknya harus mengeluarkan usaha yang lebih untuk berkompetisi dengan mereka-mereka itu kalau tidak mau game-nya jadi berantakan akibat ulah-ulah mereka (dan saya sebagai penikmat). Meski demikian, beberapa game online yang saya tahu banyak botnya saya kira juga masih tetap ramai penggunanya kok. Semoga Niantic sebagai developer game Pokemon-Go bisa terus mengembangkan fitur gameplay yang lebih menarik dari waktu ke waktu sehingga para penggunanya akan selalu memilih stay with the game walaupun banyak kekurangan di sana-sini.

Apa Yang “FlappyBird” Ajarkan Kepada Kita Mengenai Hidup

image

FlappyBird. Bagi teman-teman yang memiliki perangkat ber-Operating System Android atau iOS pasti udah ga asing lagi sama game yang satu ini yang sekarang emang lagi populer. Tapi, kalo ada yang belum tau, dan nanya “FlappyBird itu game apaan sih?” mungkin gambar di bawah ini dapat memberikan teman-teman pencerahan FlappyBird.

image

Yup, FlappyBird itu emang game yang menantang ketangkasan kita untuk maenin burung. Game-nya itu menurut saya simple banget. Kita cukup tap-tap-tap atau nyentuh layar biar burungnya terbang ga jatuh ke darat atau ga nyentuh pipa-pipa ijo. Kalo nyentuh pipa ijo, atau jatuh ke darat, berarti kita mati.Tapi, setiap ngelewatin pipa ijo, nanti kita dapet satu poin yang kalo kita kumpulin terus nanti dapet medal: bronze, silver, gold, platinum. Sangat simple memang gameplay-nya. Tapi, siapa sangka kalo di balik sederhananya game FlappyBird ini ternyata ada pelajaran tentang hidup yang terselip loh. Penasaran? Yu kita simak.

1. Selalu bersiap dalam hidup.

Sebelum permainan dimulai, kita bakal dihadapkan dengan layar yang isinya seruan “Get Ready!” Saya yakin tulisan “Get Ready!”ini dipasang bukan tanpa ada maksud. Yang saya tangkap, dengan tulisan ini developer game ini ingin kamu bersiap-siap sebelum mulai main.

image

Maksudnya, sebelum mulai, dia ingin memastikan sudahkah kamu membereskan segala hal atau kewajiban yang memang harus segera dibereskan seperti contohnya udah ke kamar mandi atau belum, udah ibadah apa belum, udah makan apa belum, udah ngerjain skripsi tugas apa belum, udah ngebalesin sms, BBM, WA, atau Line yang masuk apa belum, udah matiin koneksi apa belum. Hal ini untuk memastikan ketika nanti kamu main kamu ga ada gangguan, kamu bisa fokus, bisa konsentrasi penuh buat ngelewatin rintangan pipa ijo buat ngedapetin poin sebanyak-banyaknya. Bayangin kalo misal lagi asik-asiknya main, tiba-tiba ada telepon masuk, atau kebelet mau ke WC, pasti kan bakal ganggu banget. Begitu pula dalam hidup. Sebelum memulai hidup kita, tiap paginya, kita juga harus dalam keadaan siap. Kita harus siap-siap sebelum menghadapi rintangan yang akan datang menghadang tiap waktunya. Contoh simple-nya sih ya sebelum memulai aktivitas hari ini, kita harus sarapan dulu biar ada tenaga, atau kalo kita nanti siang ada kuis, ya seengganya kita harus buka-buka lagi catetan kuliah kita.

image

2. Dalam hidup kita harus selalu bergerak.

Dalam game ini, si burung ga ada berhenti-berhenti terbang ke depan. Walaupun dia harus menghadapi rintangan pipa ijo yang kalo ditabrak bisa bikin benjol, dengan gagah beraninya dia terus terbang ke depan, dia terus bergerak. Nah, dalam hidup juga kita harus terus bergerak ke depan, gak boleh diam, karena waktu berjalan, dan dunia ini pun bergerak. Sebentar saja kita diam, maka kita akan tertinggal oleh yang lain. Toh, dalam pelajaran Biologi pas SMP juga kan kita diajarin bahwa salah satu ciri makhluk hidup adalah bergerak. Kalo kita sudah gak bergerak, ya berarti kita mati, kalo mati ya dikubur terus abis itu ditinggal sendiri deh di kuburan sama yang lain.

image

3. Bisa karena biasa.

Saya yakin ketika awal-awal kita bermain game ini kita pasti akan ngerasa kalo kita sedang bermain game yang sebenarnya secara gameplay itu sederhana namun ternyata susah juga buat dimaininnya. Bagaimana tidak, kita harus menyeimbangkan terbang si burung dengan menyentuh layar secara taktis. Salah-salah nyentuh layar malah bisa bikin burung kita kejedot pipa ijo. Di 20 game pertama saya, saya cuma bisa mencetak 1 sampai 3 poin, gagal dalam rintangan pertama (tidak dapat poin satupun) bahkan adalah hal yang lumrah. Sempet mikir untuk uninstall game ini karena bikin stress dan kesel (malah ada yang bilang bisa bikin kamu banting HP). Tapi, ternyata setelah saya mencoba lebih sering, perlahan tapi pasti skor akhir saya terus meningkat, 5, 20, 23, 44, 60, dan yang sekarang yang tertinggi adalah 81. Skor rata-rata yang awalnya per-game itu paling cuma 1 sampai 5, sekarang jadi bervariasi menjadi 20 sampai 40an. Pelajaran yang dapat kita ambil adalah terkadang kita terlalu awal untuk menggap sesuatu itu sulit sehingga kita cepat menyerah. Padahal, sebenarnya hal tersebut tidaklah sulit untuk dilakukan, hanya kita saja belum terbiasa untuk melakukannya. Kalian tahu dukun? Saya yakin dukun manapun di dunia ini pasti awalnya takut sama yang namanya setan. Tapi, semakin sering mereka berinteraksi dengan setan, semakin hilanglah rasa takutnya. Kalo ditanya kenapa, pasti jawabannya karena sudah terbiasa, dan karena udah tau ilmunya pastinya. Bayangkan dulu kalo si dukun itu pas pertama ngeliat setan dia takut terus nyerah gitu aja (uninstall aja), saya yakin dia ga bakal jadi dukun dan akan terus takut sama yang namanya setan. Untung dipaksain, jadinya berhasil deh jadi dukun. Ya, bisa karena biasa, biasa karena dipaksa.

image

4. Kesuksesan itu butuh proses.

Di game FlappyBird ini, kita tidak memulai permainan dari poin 40 atau 70 atau 100, kita semua memulai permainan dari poin 0 “nol”. Dari poin nol inilah kita memulai, lalu mengumpulkan poin. Setiap melewati tantangan, kita hanya mendapat satu poin, tidak langsung 100. Kita mengumpulkan poin satu demi satu yang nantinya menentukan dapat medali apakah kita: bronze, silver, gold, atau platinum yang masing-masingnya tentu saja mencerminkan kesuksesan kita dalam bermain game ini. Udah mah ngumpulin poinnya satu satu, pas udah ngumpulin banyak, eh di tengah jalan nabrak pipa, dan harus mulai dari nol lagi, tidak ada checkpoint! Ini butuh kesabaran, dan tentu saja melelahkan. Nah, dalam hidup juga seperti itu. Kalo kita mau sukses, kita harus sabar dalam melewati tiap-tiap proses dalam mencapai kesuksesan kita. Jangan jadi pribadi yang pengennya apa-apa instan, termasuk dalam meraih kesuksesan, karena biasanya yang seperti itu akan menghalalkan segala cara agar dia sukses. Sukses yang instan dengan menghalalkan segala cara, atau kalo dalam game ini maen game-nya pake cheat, adalah sukses yang palsu, gak bakal bertahan lama. Jadi, kalo mau sukses ya nikmati aja perjuangan kamu, nikmati aja prosesnya walau kamu harus jatuh bangun. Ingatlah bahwa kesuksesanmu itu berbanding lurus dengan kadar lelahmu, jadi kalo mau sukses jangan takut buat berlelah-lelah.image

5. Kalo kamu jatuh, ya bangkit lagi.

Game FlappyBird ini emang bikin kecanduan banget. Walaupun burung kita mati nabrak pipa terus, kita kayanya ga ada bosen-bosennya buat main lagi dan lagi dari nol buat ngelampauin Best Score kita sendiri yang udah kita cetak sebelumnya. Best Score itu ibarat napak tilas kesuksesan yang pernah kita torehkan dalam permainan ini, yang senantiasa kita coba untuk lampaui walaupun harus ngebuat burung kita benjol-benjol nabrak pipa.

image

Nah, beginilah seharusnya kita memperlakukan hidup kita. Kalo kita pernah sukses, dan tiba-tiba kemalangan menimpa kita sehingga kita menjadi “bangkrut”, kita harus optimis untuk memulai mencapai sukses kita kembali karena kita tahu bahwa kita pernah sukses. Ibaratnya sih gini “dulu aja bisa sukses, kenapa sekarang engga? Pasti bisa dong!” Orang yang pernah sukses pasti tahu caranya agar jadi sukses, dan untuk menjadi lebih sukses lagi, dia hanya perlu untuk mengambil pelajaran dari kejadian yang membuat dia dulu jatuh. Tetap bersemangat, ambil pelajarannya, perbaiki, niscaya kita bisa menjadi lebih sukses.

image

6. Teladani FlappyBird, jangan Angry Birds.

Poin 6 ini saya tujukan kepada bangsa burung, tidak dianjurkan untuk dibaca oleh kaum manusia. Karakter utama dari game ini adalah seekor burung. Burung jenis apa saya tidak tahu, yang jelas, dari yang saya lihat, Flappy Bird ini adalah burung yang sangat malang. Bayangkan saja, burung ini cuma punya kepala dan sayap saja, tidak punya leher, tidak punya badan, dan tidak punya kaki atau dengan kata lain burung itu mengalami -maaf- cacat fisik.

image

Dengan segala keterbatasannya, burung itu terus mengepakkan sayapnya menghibur siapa saja yang memainkannya. Bahkan, salah satu sumber mengatakan bahwa burung tersebut, di tengah keterbatasannya, mampu membuat pembuatnya menghasilkan Rp600juta per hari. Luar biasa sekali bukan? Jadi, sepantasnya bagi kalian burung-burung yang lain untuk mencontoh FlappyBird yang tidak pernah malu dengan keterbatasannya tampil di hadapan 50juta orang yang sudah mengunduhnya di PlayStore maupun APP Strore sehingga dapat membuat hal yang baik bagi pemilik kalian. Janganlah mencontoh Angry Birds, karena dia adalah burung pemarah yang hanya gara-gara telurnya dicuri jadi menyerang bangsa babi dengan mengorbankan sanak familinya Jangan contoh Angry Birds, karena pemarah merupakan sifat syaitan. Wallahualam.

image

Itulah kira-kira pelajaran yang dapat kita ambil dari permainan FlappyBird ini. Pelajaran memang dapat diambil dari manapun, asal kita mau berpikir dan jeli melihatnya. Semoga tulisan ini bermanfaat bagi saya. Selamat ber-FlappyBird ria.

Nb: Baru kemaren tenar, kayanya game ini bakal dapet saingan dari game yang serupa yang bernama Iron Pants. Ada yang udah main Iron Pants?