Belajar Bejo dari Pak Jokowi

jkwSaya sering terkagum-kagum dengan pencapaian dari teman-teman saya. Ada dari mereka yang pernah ikut pertukaran pelajar di sana sini lah, jadi ketua di a dan b, menang lomba ini itu, nerbitin tulisan atau buku, prestasi akademiknya mentereng, bikin gerakan kece, dapet beasiswa, dan/atau kerja di tempat prestisius dan well-paid setelah lulus. Kalau dibandingkan dengan apa yang telah capai, kiranya apa yang sudah saya capai biasa-biasa aja. Ada mungkin yang saya pribadi anggap spesial, tapi overall mah biasa aja lah. Bukan mau berendah diri ya, semacam self-evaluation aja hehe..

Meski demikian, kadang-kadang sih jujur aja saya suka ngerasa gimanaa gitu kalau ngeliat pencapaian dari mereka teman saya itu. Kalau dibilang saya iri sih engga, atau dibilang pengen ada di posisi mereka juga tidak sepenuhnya benar. Bahkan bisa jadi juga dua pernyataan terakhir saya itu tidak sepenuhnya benar namun tidak saya sadari. Atau, bahkan bisa juga ini cuma campuran perasaan saja. Ya, menjelaskan perasaan itu bagi saya memang serasa sulit. No wonder I am still single until now hehehe

Lalu, hubungannya caption ini dengan gambar adalah suatu ketika dalam perasaan yang sulit saya jelaskan tersebut saya jadi teringat dengan sosok yang baru-baru ini saya idolakan karena dulu nyoblosnya gambar Pak Prabowo. Beliau adalah Joko Widodo dan gambar tersebut adalah cuplikan biografi beliau ketika beliau semuran saya (24 tahun). Tidak banyak sepertinya yang dapat dituliskan. Saya juga belum pernah dengar pak Jokowi waktu muda pernah jadi ketua anu, atau pernah ikut pertukaran pelajar, atau juga pernah jadi pemakalah di seminar internasional. Dari beberapa biografi singkat saya hanya mendapatkan informasi bahwa beliau waktu muda kuliah di UGM, ambil jurusan kehutanan, tekun mempelajari perkayuan, pas lulus kerja diperusahaan, berhenti terus buka usaha sendiri. That’s all. Walaupun demikian, siapa sangka sekarang beliau lah Presiden Indonesia sekarang haha..

Kalau begitu, akhirnya sayapun jadi bisa melihat cahaya terang di ujung terowongan. Jokowi aja yang dulunya “begitu” aja bisa jadi presiden, jadi kesempatan untuk jadi sukses buat kita-kita kaum muda yang biasa-biasa aja juga sangat terbuka lebar. Namun, bukan berarti saya sedang merendahkan beliau ya. Beliau saya rasa juga ketika muda punya prestasi yang mungkin tidak terdokumentasikan dengan baik, atau yang setidaknya beliau sendiri anggap sebagai prestasi. Saya juga tidak sedang bilang bahwa berprestasi ketika muda itu tidak berguna. Yang saya ingin coba bilang adalah saya yakin bahwa Jokowi itu terus mengusahakan peningkatan-peningkatan dalam hidupnya. Jadi, berusahalah terus karena kita tidak pernah tahu usaha yang kita lakukan itu akan menghasilkan apa dan membawa kita ke mana. Sukur-sukur kalau anginnya bagus kita bisa main layangan.. Sukur-sukur nanti saya bisa jadi presiden kaya pak Jokowi. Kalaupun bukan saya, seengganya yang jadi presidennya ya yang baca postingan ini; apalagi yang komen, like, share, atau mengucapkan kata aamiin pasti kesempatan menjadi presidennya akan lebih besar. Kalau sudah jadi Presiden, jangan lupa angkat saya sebagai Menko, yang merangkap juga Plt Menteri..

Jokowi adalah kita… iya kita…
Semoga pak Jokowi panjang umur dan sehat selalu..

Ibu Soedarno, Lansia Pencipta Lagu Yang Penuh Harap

This slideshow requires JavaScript.

Upacara bendera untuk memperingati 17 Agustus di lapangan Gasibu sudah selesai . Saya yang sedari tadi menonton masih berdiri di pintu keluar karena ya kepengen aja. Para pejabat dengan seragam-seragam parlentenya pun keluar dari lapangan gasibu satu demi satu. Dari dalem gasibu ada mobil kaya mobil golf gitu yang ngangkut beberapa orang. Seorang nenek yang daritadi berdiri di samping saya nanya ke saya sambil nunjuk orang yg ada di mobil itu, “Dek, itu pak Gubernur bukan?”. Saya jawab “Bukan Bu, gak tau deh itu siapa.” Tidak lama kemudian, ada lagi pejabat memakai jas putih-putih lewat dan dikerubungin orang. Nenek itu nanya lagi ke saya “kalau itu pak Gubernur bukan?”. Sayapun jawab lagi, “Bukan Bu, itu mah pak Oded, Wakil Walikota Bandung”.

“Saya mau ketemu Pak Gubernur, mau ngasih ini. Ini lagu ulang tahun kemerdekaan”, sambung beliau sembari memperlihatkan saya secarik kertas. Sayapun cuma ngangguk-ngangguk aja. Saya lihat memang dari tadi beliau memegang beberapa kertas isinya kaya lirik lagu dan not baloknya gitu. Beliau pun memberi satu lembar kertasnya kepada saya sembari berkata “Ini lagu ulang tahun Indonesia. Ini saya yang nyiptakan.” Mendengar begitu, sayapun berpikir “widih hebat juga ini nenek”. Kertasnya saya pegang, terus beliau make jarinya nunjuk lirik lagunya sambil nyanyiin lagunya. Secara lirik, lagunya bagus juga menurut saya, nadanya pun khas-khas lagu-lagu wajib nasional gitu. Not bad at all lah.

“Ini ibu yang buat? Hebat sekali” ucap saya kepada beliau. “Iya. Ini ciptaan saya. Itu tulisannya Ciptaan Ibu Soedarno”, jawab beliau. “Yang ini juga ibu yang buat?” tanya saya sambil membalik kertas dan menunjuk lagu yang berjudul Anggota Lansia yang berada di sisi lain kertas. “Iya itu juga saya yang ciptakan”, balas si nenek. “Wah. Kapan memangnya ibu nyiptain lagu ini?”, tanya saya. “Wah sudah lama. Saya sudah lupa.”, timpal si ibu. “Ibu istri veteran perang ya?”, tanya saya penasaran dan beliau pun mengiyakan. “Dari kodam Siliwangi, bu?” tanya saya lagi dan beliau mengiyakan lagi. “Oh almarhum kakek saya juga veteran perang dari kodam Siliwangi, bu”. Tambah saya basa-basi. Sayapun menanyakan di mana beliau tinggal. Beliau bilang kalau beliau tinggal tidak jauh dari sini; di tubagus ismail atau di manaa gitu saya lupa. Ketika saya tanya usia beliau berapa, beliau bilang “umur saya baru 82 tahun”. Widih 82 tahun disebut “baru”. Hidup memang harus optimis hehe

“Saya dulu udah pernah ngasih lagu ini ke pak Gubernur, ke pak Dede Yusuf.” Kata beliau. “Oh Dede Yusuf mah Wakil Gubernur yang dulu, bu. Sekarang mah udah diganti jadi artis itu, pak Deddy Mizwar.” timpal saya. “Iya. Ke pak Dede Yusuf. Waktu itu pak Gubernurnya lagi tidak ada.” Jawab si ibu. “Terus kata pak Dede Yusuf gimana, Bu?”, saya penasaran. “Katanya lagunya bagus.”, jawab si Ibu dan sayapun ngangguk-ngangguk aja.

Akhirnya sekitar 15 menitan menunggu di pintu keluar, pak Gubernur belum juga lewat. Tenda utama upacara pun udah mulai sepi. Tidak keliatan juga pak Gubernurnya. Mobil dinas Gubernur yang tadi terparkir di belakang kami pun ternyata sudah gak ada. “Gubernurnya udah balik lagi ke gedung sate bu kayanya. Mobilnya juga udah ga ada”, ujar saya ke beliau. “Oh iya mungkin. Tapi gapapa ibu tunggu di sini aja. Kali aja hari ini milik (rezeki) ibu ketemu pak Gubernur di sini.”, jawab beliau. “Atau mungkin itu lagi popotoan bu sama Paskibraka di sana. Mau sama saya diantar ke sana bu?” ujar saya sambil menunjuk ke arah ujung lapangan gasibu yang dekat ke gedung sate. “Ga usah. Ibu tunggu di sini aja. Kali aja hari ini milik ibu ketemu pak Gubernur di sini”.

“Atau ibu lain waktu bisa juga ketemu Pak Gubernur di kantornya. Beliau juga suka nerima warga yang mau ketemu da. Atau bisa juga pas lebaran haji. Biasanya kalau abis sholat ied Gubernur suka ngundang warga buat halal bihalal (open house) di gedung sate gitu.”, ujar saya memberikan solusi alternatif ke beliau. Mendengar saya, beliaupun hanya menjawab “semoga hari ini milik saya ketemu Pak Gubernur”.

Tidak lama kemudian, saya melihat ada seorang perempuan yang sudah tidak asing lagi sedang berjalan menuju pintu keluar lapangan gasibu. Perempuan tersebut adalah Popo Otje Djundjunan atau akrab dipanggil dengan Ceu Popong. Beliau itu Anggota DPR RI dari Dapil Jawa Barat; itu loh yg dulu mimpin sidang pertama MPR/DPR 2014 yang sempet kehilangan palunya. Pas beliau lewat di depan saya, sayapun salim ke beliau sebagai bentuk takzim saya kepada orang sepuh. Setelahnya, sayapun jadi ingat kalau Ceu Popong itu juga istri veteran dari Kodam Siliwangi. Ya bisa nyambung dikit lah. Ceu Popong juga orangnya woles dan mau diajak ngobrol. Akhirnya sayapun spontan bilang ke si nenek yang kepengen banget ketemu Pak Gubernur “bu, coba aja kasih kertas ibu itu ke Ceu Popong. Beliau itu anggota DPR Indonesia. Pejabat di Jakarta sana, bu. Nanti saya temenin.” Nenek Soedarno awalnya ragu, tapi akhirnya mau juga.

Beruntung juga ternyata mobil yang mau ngejemput Ceu Popong kayanya kejebak macet, karena di kanan kiri jalan utama ada pawai. Ceu Popong pun yang lagi menunggu pun terlihat dimintai beberapa orang buat foto bareng. Beliau memang orangnya ramah. Tipikal ibu-ibu banget lah. Setelah yang foto-foto beres, sayapun bilang ke beliau. “Ceu punten bisa minta waktunya sebentar ga? Ini ada istri dari veteran Kodam Siliwangi. Beliau bikin lagu tentang ulang tahun Indonesia dan mau dikasihin ke pa Gubernur. Sayangnya pa Gubernurnya ga ada. Dan ini mau dikasih juga ke Ceu Popong.” nenek Soedarno pun memberikan kertas lagunya ke Ceu Popong dan diterima oleh beliau. Ketika nenek Soedarno mau menjelaskan lagunya, eh tiba-tiba ada nenek-nenek juga (itu yg di foto make baju kuning) ngajak ngomong Ceu Popong. Akhirnya perhatian Ceu Popong teralihkan dan nenek Soedarno gak jadi ngejelasin deh.

Setelah itu Ceu Popong melipat kertas lagunya, dan memasukannya ke dalam tasnya tanpa banyak komentar (saya maklum lah, peristiwa warga biasa yang memberikan sesuatu pasti sudah serig dialami beliau. Beliau akan terima saja barangnya sebagai sebuah bentuk penghargaan. Ngahargaan lah). Beliau cuma menambahkan kalau mau ketemu pak Gubernur mah ke kantornya di gedung sate aja. Da boleh. Beliau lalu bilang “Di negara batur mah veteran teh meuni dihormatan pisan. Di dieu mah di negara urang veteran teh kurang dihormata, kurang dipedulikan. Makanya kalau setiap saya ada reses, kalau ada veteran pasti selalu saya kasih.” Sayapun mengiyakan saja karena saya paham betul kalau Ceo Popong pasti merasakan sekali karena pertama beliau adalah bagian dari pemerintah itu sendiri, yang ke dua beliau adalah juga janda dari seorang veteran. Tak lama kemudian mobil jemputan Ceu Popong pun datang. Sayapun salim lagi sama beliau sembari menghaturkan terima kasih kepada beliau. Ceu Popong pun menaiki mobilnya dan pulang. Karena saya rasa sudah cukup, sayapun berpamitan juga pada nenek Soedarno.

Walaupun hari ini sepertinya bukan rezeki beliau ketemu pak Gubernur, semoga dengan bertemunya beliau dengan saya dan Ceu Popong itu juga adalah rezeki dalam bentuk lain untuk beliau. Selain beliau sudah dapet rezeki diberikan selembar kertas yang ada gambar dwi-tunggal Indonesia, beliau juga sudah mendapatkan pahala karena saya belajar sesuatu dari beliau.

Beliau secara tidak langsung mengajarkan saya untuk percaya diri akan karya apapun itu yang kita buat. Penilaian orang terhadap kita, atau karya kita adalah sebuah keniscayaan yang tidak bisa dihindari. Percaya dirilah dan jangan minder atas apa yang telah/sedang kita lakukan, selama itu memang adalah hal yang baik; sambil tentu saja memperlakukan penilaian orang tersebut sebagai masukan untuk perbaikan ke depannya.

Beliau secara tidak langsung juga mengajarkan saya untuk mencintai pemimpin kita. Bagi saya, lagu yang beliau ciptakan dan beliau ingin berikan kepada pak Gubernur itu adalah sebuah persembahan/pemberian beliau untuk pak Gubernur sang pemimpinnya. Ini bagi saya adalah hal yang luar biasa di mana pada saat yang lain banyak orang yang meminta untuk diberikan sesuatu oleh pemimpinnya, beliau malah ingin mempersembahkan sesuatu untuk pemimpinnya dan ini tidak mungkin dilakukan apabila beliau tidak cinta kepada pemimpinnya. Persembahan ini adalah sebuah tanda cinta. Lalu, apabila misalnya sang pemimpin akhirnya menerima persembahan itu dan memberikan sebuah apresiasi (yang sederhana saja seperti pujian), ini akan menjadi sebuah kebanggan tersendiri bagi beliau sebagai rakyat biasa.

Beliau juga memberikan pelajaran kepada saya bahwa kelak apabila kita menjadi seorang pemimpin sudah seharusnya kita memangkas jarak kita dengan orang yang kita pimpin. Jadilah pemimpin yang tidak berjarak dengan rakyatnya. Pemimpin memang orang sibuk karena banyak urusan yang harus dilakukan. Pasti banyak juga rakyat yang kecewa karena tidak bisa berinteraksi langsung dengannya. Itu hal yang tidak bisa dihindari. Namun tetap saja setidaknya seorang pemimpin harus berusaha untuk banyak berinteraksi langsung dengan rakyatnya, terutama rakyatnya yang kurang beruntung. Hal ini baik dilakukan agar pemimpin tersebut senantiasa ingat bahwa masih banyak rakyatnya yang harus disejahterakan, dan betapa khianatnya apabila bukannya menyejahterakan rakyatnya pemimpin malah tidak amanah dengan melakukan KKN.

Lalu juga beliau mengajarkan dan kembali mengingatkan saya bahwa milik (rezeki) mah memang sudah diatur sesuai takarannya dan bisa datang dari mana saja. Jangan kecewa dengan tidak berhasilnya kita mendapat rezeki dari tempat yang kita harapkan karena bisa jadi sebenarnya rezeki kita itu ada di tempat lain. Usahakan saja sebaiknya dan berdoalah sebanyaknya, sisanya biar Allah swt yang mengatur.

Well, segitu sajalah ceritanya. Semoga nenek saya, nenek Soedarno, dan Ceu Popong, dan para pemimpin kita selalu dalam keadaan sehat dan dirgahayu (panjang umur). Dirgahayu juga untuk Indonesia. Hiduplah Indonesia Raya!

Jatinangor,

17-08-2016

Ridwan

Manusia Lebih Baik dari Binatang?

binatang

Sumber Gambar: OA Line Big Figure Of World

Melihat gambar tersebut saya jadi ingat omongannya ustadz siapaa gitu saya lupa. Katanya, seburuk-buruknya monyet yg suka mencuri paling mereka mencuri makanan sampai mulut dan ke dua tangan mereka sudah penuh. Beda dengan manusia / para koruptor yang bisa mencuri uang sampai mungkin tidak akan cukup apabila ditaruh di ruangan kamarnya. Juga, seburuk-buruknya seekor singa si Raja Hutan paling dia hanya memangsa dan membunuh satu dua hewan lain untuk mengisi perutnya. Gak mungkin ada singa yg rapat sama singa lain untuk membunuh seluruh makhluk hutan. Beda sama manusia yang bisa bersekongkol untuk membunuh jutaan manusia lain. Lihat saja apa yang para pemimpin gila di Jerman, Soviet, RRC atau Amerika yang tangannya dulu pernah berlumuran darah dari mereka yg tidak bersalah. Makanya tidak salah apabila disebutkan bahwa manusia itu bisa lebih buruk dari hewan apabila dia tidak menggunakan akal dan qalbunya.

 

Tentang Puasa

waktu-tepat-mengajari-anak-berpuasa

sumber gambar: hernotes.com

Kata pak Kyai, ibadah #puasa mengajarkan kita untuk taat kepada ketetapan yang sudah Allah swt buat; mengajarkan kita untuk beriman dan bertaqwa. Pada surah Al-Baqarah 183 disebutkan bahwa puasa ramadhan telah diwajibkan kepada orang beriman sebagaimana pendahulu kita agar kita bertaqwa. Iman dahulu, kemudian menuju taqwa. Kita percaya kepada Allah swt dan Rasul-Nya dan kita ikuti perintah dan jauhi larangannya. Mungkin ada yg pernah bertanya “emang kenapa sih harus puasa ramadhan?” Kalau katanya puasa itu biar kita ngerasain apa yg dirasakan orang miskin, untuk dapat merasakan bagaimana rasanya jadi orang miskin kenapa kita ga ikutan program Jika Aku Menjadi di Trans TV aja coba, atau Tukar Nasib di RCTI? Atau, katanya puasa itu biar sehat. Kalo biar sehat, ya kenapa harus ribet-ribet puasa? Olahraga juga bikin sehat kok. Atau tentang rukun puasa seperti puasa itu dimulai saat terbit fajar sampai terbenamnya matahari. Kalau rukunnya begitu, kita jalankan seperti itu saja. Jangan mentang-mentang misalnya “saya kan kuat, yaudahlah saya mah buka puasanya ga mau jam 6 sore pas maghrib, tapi jam 10 malem aja.” Maka dari itu untuk menjalankan ibadah puasa kita butuh beriman terlebih dahulu. Orang yang beriman yakin bahwa Allah swt tidak akan asal-asalan dalam menetapkan sesuatu. Sebagai sang Pencipta, Allah swt tahu mana yang terbaik untuk makhluknya. Maka dari itu jalankanlah perintah-Nya dan jauhilah larangan-Nya. Pasti ada hikmah dibalik perintah dan larangan yang sudah Dia tetapkan. Dengan menggunakan akal dan ilmu bisa saja kita meraba-raba apa hikmah di balik perintah #puasa ramadhan. Namun kalau sekiranya akal dan ilmu kita tidak sampai, kembalikan lagi saja ke iman. Toh seperti yg sudah dibilang sebelumnya, Allah swt pasti sudah mentukan mana yang terbaik bagi makhluknya.

Di samping itu, puasa adalah ibadah yang melatih kita untuk ikhlas. Ibadah puasa itu adalah ibadah yang sulit kita pamerkan, berbeda dengan ibadah lain. Kalau sedekah misalnya bisa kan kita pamerkan dengan menggulung uang 100ribu di depan orang lain terus dengan terang-terangan kita masukan ke kotak amal. Yang lain misalnya shalat, bisa saja kita sholat dengan gaya yang sangat khusu sekali kalau ada orang lain, sedangkan pas gak ada orang lain shalatnya kaya ayam lagi matuk makanan.

Kalau puasa sulit seseorang mau nyombonginnya; ciri-ciri orang berpuasa itu susah diliat. Si ini lemes, pasti lagi puasa. Si anu seger banget, pasti lagi ga puasa. Si anu mulutnya bau, pasti lagi puasa. Kan gak bisa begitu juga. Terlepas dari memang kita bisa ngumumin ke orang-orang bahwa kita lagi puasa atau ngasih kode2 di medsos “alhamdulillah sebentar lagi mau maghrib”, puasa itu mengajarkan kita untuk ikhlas bahwa ibadah yang sebenarnya hanya bisa diketahui oleh kita dan Allah swt semata. Ibadah puasa sulit dilihat dari aktivitas/ciri fisik dari orang yg menjalankannya. Puasa mengajarkan kita untuk menjauhi sifat riya dalam beribadah dan hanya mengharapkan penilaian dan keridhan Allah swt semata. Wakafa billahi syahida, cukuplah Allah swt yg menjadi saksi.

Puasa juga mengajarkan kepada kita untuk selalu merasa diawasi oleh Allah swt, sadar bahwasanya Allah swt maha melihat. Tidak ada hal sekecil apapun di muka bumi ini yang dapat luput dari penglihatan Allah swt. Bisa jadi kita ikut sahur bareng teman-teman kita. Namun, mengenai puasa kita sampai maghrib atau tidak, kalau kita sembunyikan, tidak akan ada yang tahu kecuali diri kita dan Allah swt. Orang yang berpuasa, bisa saja ketika sedang berwudhlu siang-siang dengan sengaja menelan airnya seteguk dua teguk. Dijamin tidak akan ada yang tahu, bahkan orang yg berwudhu di sebelahnya pun tidak akan tahu. Tapi kenapa kita tidak melakukan itu? Kita tidak melakukannya karena kita tahu bahwa Allah swt senantiasa mengawasi kita. Perasaan merasa selalu diawasi inilah yg penting untuk dipupuk. Apabila perasaan ini tidak hanya ada saat puasa saja, melainkan juga dalam menjalankan aktivitas kita sehari-hari, saya yakin tidak akan ada yg mau korupsi, karena sadar walaupun KPK tidak melihat, tapi Allah swt maha melihat apa yg kita perbuat, dan Allah swt adalah sehebat-hebatnya pemberi pembalasan. Dengan perasaan merasa selalu diawasi kita akan senantiasa melakukan segala sesuatu dengan jujur, dengan berhati-hati agar yg kita lakukan tidak melanggar apa yg telah Allah swt larang.

Masih banyak lagi hikmah dari puasa yang bisa kita gali. Puasa juga mengajarkan kita untuk senantiasa bersabar dan bersyukur. Puasa mengajarkan kita untuk disiplin. Puasa sebagai ibadah sosial juga mengajarkan kita untuk saling tolong menolong antar sesama (salah satunya dengan memperbanyak sedekah), dan lain-lain. Yang jelas, ibadah puasa ini adalah untuk kita, bukan untuk Allah swt. Allah swt tidak akan rugi kalau kita tidak puasa. Allah swt juga tidak akan sedikitpun berkurang keagungan-Nya meskipun tidak ada satupun orang di dunia ini yang berpuasa, yang beribadah kepada-Nya. Makhluk lah yang membutuhkan Khaliq, bukan sebaliknya. Gak percaya? Buktikan saja nanti pas kalian sudah meninggal. Allah swt telah berfirman bahwa setelah kematian manusia ingin dikembalikan lagi ke dunia agar bisa beramal shalih, agar bisa beribadah lagi. Tapi sayang, semuanya nanti akan sudah terlambat. Mari kita jadikan ibadah puasa ramadhan kita juga menjadi ajang untuk bermuhasabah diri. Ibadah kita, kita yang butuh. Semoga Allah swt ridha terhadap amalan shalih kita. Wallahu a’lam.

Untuk Kawanku Para Perokok

Katanya, mendingan merokok saja karena merokok tidak merokok juga bakal mati. Hmm, kalau begitu, mendingan kita makan obat nyamuk aja dong karena makan atau tidak makan obat nyamuk juga pasti bakal mati. Mendingan kita minum air saja, karena minum ataupun tidak minum juga bakal mati. Mati adalah niscaya, mau rokok akhirnya diciptakan atau tidak juga yang bernyawa akan mengalami maut. Kayanya lucu aja kalau memakai analogi seperti itu. Ya memang sih biasanya mereka juga ngakunya itu bercanda.

Jujur aja, rokok adalah produk yang jujur. Bahayanya sudah ditulis oleh sang produsen di kemasannya. Makanya kalau kata Aa Gym juga sebenarnya nasib perokok itu sudah bisa terlihat di bungkus rokok. Tapi, entah mengapa produk yang satu itu tetap saja laris manis. Merokok itu kaya dosa: efek fatalnya jarang terlihat / terasa langsung. Yang ada, rasanya malah nikmat. Coba kalo yg dikatakan KH. Zainuddin MZ dalam ceramah-ceramahnya benar terjadi. Andai saja tiap melalukan 1 dosa kepala kita langsung benjol, pasti kepala kita udah gak karu-karuan; andai saja setiap orang yg merokok sebats langsung dapet serangan jantung pasti tidak banyak orang yg mau nekat merokok. Memang betul, melawan sesuatu yg tidak terlihat itu lebih berat ketimbang melawan sesuatu yang jelas terlihat.

Saya menghormati orang yang merokok. Tidak harus setuju dengan rokok untuk dapat menghormati. Merokok adalah kegemaran mereka, saya hormati itu. Biasanya, perokok tersebut gemar berterima kasih dengan membagi asap rokoknya dengan saya. Namun, saya seringnya keberatan karena saya tidak suka dengan asap rokok. Silakan nikmati saja asapnya sendiri, jangan dibagi-bagi ke saya. Seperti halnya orang yang ngupil. Silakan saja kalian enak-enakan mengupil, tapi upilnya simpan sendiri saja tidak usah dibagi ke saya karena saya tidak suka upil, saya masih normal. Saya sukanya sama perempuan.

Tidak usah merokok. Meski begitu, kalau tetap ingin merokok, merokoklah pada tempatnya, buang puntung rokoknya ke tempat sampah, atau kalau tidak ada tempat sampah ditelan saja lah. Perhatikan juga sekeliling kalian. Survey yang saya kira-kira sendiri menunjukkan bahwa 90% orang yang tidak merokok itu terganggu oleh asap rokok, sisa 10% nya berbohong kalau dia tidak terganggu oleh asap rokok. Ga usah pake ditanya segala “gapapa nih gue ngerokok?”. Sadar diri aja. Ketika dia bilang “gapapa kok santai aja” sebenarnya dalam lubuk hatinya yang terdalam dia lebih nyaman apabila tidak ada asap rokok sama sekali. Yuk saling memberikan kenyamanan, atau sekalian saja berhenti merokok. Tidakkah teman-teman ingin mati dengan tubuh yang setidaknya lebih sehat?

dengan penuh cinta dan setengah sebel,

temanmu

Sumber gambar: OA LINE@ faktual

Tentang Tagar #Prayfor

1447950040963

Sumber Gambar: squareface.com

Tulisan ini adalah respon saya atas orang-orang yang membanding-bandingkan tagar #prayfor yang ada

Kalau SETIAP kasus kejahatan orang harus buat hashtag #prayforblabla berarti kita juga harus bikin hashtag buat seorang Ibu dan Anak yang minggu lalu dibunuh di Cakung dong? Atau bikin juga buat anggota Kostrad yang dibunuh di Riau? Kalau engga bikin hashtag terus kita munafik karena Paris aja dibikinin hashtag #prayforparis kok mereka engga? Kok media massa lebih banyak ngeberitain tentang tragedi Paris sih ketimbang berita anggota Kostrad yang dibunuh di Riau? Padahal kan pembunuhan satu atau banyak manusia itu sama-sama saja dengan membunuh seluruh umat manusia? Jadi harusnya media memberitakan tiap kasus pembunuhan dengan aprosi yang sama dong biar adil? Begitu kah logikanya?

Kita yang lebih “ribut” dengan masalah kemanusiaan yang satu ketimbang yang lain bagi saya adalah hal yang wajar dan memang adalah keterbatasan kita sebagai manusia. Saya tidak akan menyalahkan teman saya yang suka ribut tentang masalah kemanusiaan di timur tengah dan dia tidak komentar apa-apa ketika ada pembunuhan seorang siswi SMP Behil. Mungkin saja mereka belum tahu kasus itu, dan ketika mereka tahu dan memilih untuk tidak berkomentarpun mungkin memang karena itu bukan preferensi atau subject of interest dari mereka. Namun, yang saya yakini adalah pasti apabila mereka mengetahui tragedi tersebut, mereka akan mengecam itu, meskipun tak semuanya mereka ungkapkan ke publik. Begitupun media. Tapi, ngomongin media massa mah bida lebih rumit lagi karena ada banyak latar belakang dari mengapa media massa memilih memberitakan atau tidak memberitakan sebuah peristiwa seperti kepentingan / ideologi apa yang dibawa, rating, profit, image, dan lain sebagainya. Kita semestinya harus sadar itu. Media massa juga sama seperti kita, memiliki preferensinya sendiri. Akhirnya kita sendiri yang memutuskan media massa mana yang kita nilai masih kredibel yang akan kita ikuti beritanya.

Berhentilah berbuat sinis dan membanding-bandingkan tragedi kemanusiaan satu dengan lainnya. Tiap tragedi punya latar belakang dan akar permasalahannya sendiri-sendiri. Tidak peduli di manapun, kapanpun dan terhadap siapapun, pembunuhan terhadap manusia yang tidak bersalah adalah perbuatan keji yang harus kita kecam. Tugas kita adalah menyebarkan kedamaian agar tragedi seperti yang sudah-sudah dapat berkurang karena pada hakikatnya tragedi seperti ini akan terus ada. Kalau sudah tidak ada, berarti kiamat sudah akan dekat. Mau? Hehehe

Ssst ga boleh boong, ini bulan puasa loh!

e8ba99e10e81583f3876b00dc6acfef0

sumber: google images

Pas bulan puasa kita banyak menemukan kawan yang bilang begini:
“Ssst ga boleh boong, ini bulan puasa loh!”
“Ssst ga boleh ngomongin orang, ini bulan puasa loh!”
“Ssst ga boleh nyontek, ini bulan puasa loh!”
“Ssst ga boleh genit, ini bulan puasa loh!”
“Ssst ga boleh ngomong kasar, ini bulan puasa loh!”
“Ssst ga boleh ngehina orang, ini bulan puasa loh!”
“Ssst ga boleh buruk sangka, ini bulan puasa loh!”
Dan lain-lain, dan lain-lain..
Dari pernyataan-pernyataan tersebut lalu muncul pertanyaan dalam benak saya “Memangnya bebohong, nyontek, ngomongin orang, menghina orang, berburuk sangka hanya tidak boleh dilakukan di bulan puasa dan boleh dilakukan di bulan bukan bulan puasa ya?” Jawabannya pasti tidak! Perbuatan buruk tersebut tentu saja tidak boleh dilakukan kapanpun itu bulannya. Maka dari itu, betul kiranya apabila ramadhan adalah bulan bagi umat muslim untuk melatih diri untuk menghadapi 11 bulan ke depan. Ramadhan adalah bulan untuk me-recharge kualitas iman dan takwa kita. Perbuatan-perbuatan buruk yg senantiasa kita hidari pada bulan ramadhan harus senantiasa kita hindari juga pada 11 bulan ke depan dan perbuatan yang baik yang kita lakukan di bulan ramadhan harus kita lakukan juga di 11 bulan ke depan.

Akhirnya bulan ramadhanpun tak terasa sudah meninggalkan kita. Semoga ibadah kita di bulan ramadhan kemarin sudah cukup mengisi dengan penuh kembali kualitas keimanan dan ketakwaan kita. Semoga Allah menerima amal-amal saya dan kamu, Puasa saya dan kamu. Dan semoga Allah menjadikan saya dan kamu termasuk dari orang-orang yang kembali sebagai orang yang menang. Selamat kembali berbuka!

Salam takzim,

Muhamad Ridwan