Mahasiswa Sayang Indomie

indomie

sumber gambar: google images

Setengah jam lalu, pas lagi baca buku tiba-tiba laper kepingin makan indomie. Sayapun seketika inget artikel yg tadi siang saya baca yang bilang bahwa indomie adalah mesias, sudah tak terhitung berapa banyak mahasiswa yang ditolong oleh indomie, juga sudah berapa banyak sarjana yang dihasilkan oleh indomie. Sayapun akhirnya memutuskan untuk pasang jaket, lalu bergegas mencari warung burjo yang buka. Mungkin ada yang bilang bahwa ga relevan kok nyari indomie di warung bubur kacang ijo. Yaudah lah ga usah dipermasalahin, cuma tentang indomie doang kok.

Karena warung burjonya jauh dari kosan, saya males. Yaudah saya perginya ke hipotesa pertigaan jalan sayang aja. Sampe sana langsung pesen indomie kuah, dobel, dikasih telor. Setelah nunggu beberapa menit, akhirnya indomie saya dateng. Saya makan, ternyata masih panas. Karena masih panas, yaudah saya makan aja soalnya kalo keburu dingin jadinya ga enak. Saya makan, eh kok ini kuahnya rasanya asin banget. Oh mungkin si aanya masukin bumbunya dua sachet yg bikin kuahnya jadi asin. Yaudah lah gapapa saya makan aja.

Yang saya tau, bumbu indomie itu banyak mecinnya. Kata mamah saya, kalo kita kebanyakan makan mecin, nanti jadi bego. Nah, pas inget sama artikel yg saya sebutin di atas, akhirnya saya jadi khawatir. Jadi, katanya banyak mahasiswa yang sudah tertolong oleh indomie dan sesuai pengalaman saya sih terutama mereka yang pas malem-malem lagi ngerjain tugas, terus laper dan akhirnya milih buat beli atau masak indomie. Karena bumbu indomie itu banyak mecinnya, dan makan mecin bisa bikin bego, saya khawatir dengan tugas-tugas kuliah buatan mahasiswa yang sedang dalam pengaruh indomie. Jangan-jangan ada penurunan kualitas tugas kuliahnya. Tugas sih mending lah. Bagaimana kalau skripsi? Skripsi adalah tugas pamungkas seorang mahasiswa yg diperlukan untuk mendapatkan gelar sarjana. Ketika skripsi dikerjakan oleh mahasiswa yg sedang dalam pengaruh indomie, jangan2 itu juga dapat menurunkan kualitas skripsinya, sarjananyapun hasil indomie. Ya setidaknya selesai lah. Lalu bagaimana dengan mahasiswa yg skripsinya tidak selesai-selesai? Jangan-jangan ini juga disebabkan mecin indomie yang bikin bego. Buat yang masih kuliah, coba liat nilai semester ini. Kalau kamu dapet nilai C D E, coba ingat-ingat lagi waktu ngerjain tugas mata kuliah tersebut, kamu sempet makan indomie ga? Indomie oh indomie..

Tulisan ini jangan terlalu dianggap serius lah, toh saya juga nulisnya dalam pengaruh indomie..

Mergokin Intel di Kampus?

Saya mau cerita. Minggu lalu saya ke kampus saya nonton acara namanya H2S gitu. Acaranya malem dan karena ternyata acaranya musik semua yang notabene bukan kesukaan saya, saya lebih milih buat ngobrol sama teman2 di sana. Sayapun pergi ke warung Atep buat jajan sambil ngobrol. Sayapun akhirnya berhasil jajan dan ngobrol di sana.

Setelahnya, saya kembali lagi ke blue stage, tempat acara utama. Saya lihat ternyata yang lagi manggung band Deugalih, tapi ga lihat Pak Ono main suling. Ternyata beliau ga ikutan manggung karena lagi ke luar kota. Saya itu orangnya kalau di acara musik gitu ga bisa duduk diem, bawaannya pengen keluyuran terus. Alhasil, belum juga 3 lagu, saya udah ngeloyor lagi.

Saya yg lagi keluyuran pun ngeliat si Azmil dan kawan-kawan di bagian tengah paling atas bangku penonton. Azmil bilang “Men maneh mah ti baheula masih di BPM keneh mun aya acara kieu teu daek cicing.” Terus saya bilang ke dia “Mil, liat di sana ada intel!”

Iya. Kata saya “di sana ada intel” sambil diam-diam nunjuk bapa-bapa gemuk yang lagi berdiri di antara pohon di atas blue stage bagian paling kiri tepatnya di deket tangga ke gedung C. “Iya Mil si Bapa eta ceuk urang mah intel!” Kata saya. Azmil belum ngeh “Nu mana men?” “Itu yang tukang sampah!” Jawab saya.

Saya emang sudah dari lama curiga sama bapa-bapa tukang sampah yang satu itu. Gayanya emang kaya tukang sampah: make baju, topi kupluk, sama sepatu 􀤁􀄜boot􏿿. Tapi entah kenapa saya rasa ada yang janggal aja dari penampilan dia. Dia ga dekil dan ga ada potongan tukang sampah. Intuisi saya bilang kalo dia itu orang intelejen.

Azmil pun akhirnya “ngeh” juga dan ternyata dia inget sesuatu. “Oh iya urang inget. Pernah waktu itu anak-anak lagi pada *sensor* men. Terus si tukang sampah itu ngedeket dan abis itu anak-anak langsung pada kabur ketakutan haha”. Sayapun menambah analisis tentang tukang sampah terduga intel itu. “Tuh mil liat masa tukang sampah ga dekil gitu. Terusnya kok itu trashbag dia masih kosong. Harusnya kalau dia kerja dari pagi trashbagnya udh penuh dong, atau setidaknya mukanya dekil lah. Terus kalaupun dia kerjanya malem, ngapain coba tukang sampah kerjanya malem terus ke kampus bukannya nyari sampah malah ikutan nonton acara. Ini udah jam 11 malem cuy. Dia juga harusnya tau kalau sore atau malem itu sampah plastik pasti udah pada diambilin k3l atau yg lain secara kan bukan dia doang yg kerjanya nyari sampah plastik.

Sayapun bilang ke Azmil “Mil urang mau coba ke belakang dia ya, mau mantau.” Azmilpun mengiyakan. Sayapun jalan nyamperin dia dan berdiri sekitar 2 meter di belakang dia. Setelah kurang lebih 2 menitan dia kayanya sadar ada saya di belakangnya dan menurut saya serada salting gitu. Diapun kaya pura2 nyari sampah gitu, ngodok-ngodok kantong plastik di deket pohon belakang dia yg jelas-jelas kosong. Abis itu diapun pergi turun tangga. Kirain saya mau ke mana, eh taunya dia ke deket parabola dan ngelanjutin nontonnya di sana.

Sayapun terus mantau dia dari bangku biru. Sekitar 15 menit berselang dia beranjak dari duduknya dan berjalan ke tempat sampah deket saya duduk mantau dia. Anehnya, dia ga ngodok-ngodok tempat sampahnya. Dia cuma ngambil satu botol aqua di permukaan tempat sampah dan langsung pergi ke arah bawah. Dari sana saya tambah curiga “wah bener nih intel!” Setelah itu, si tukang sampah intel itu pergi ke wc gedung B yg deket mading dan saya ga liat dia lagi.

Setelah itu, saya ketemu temen saya si Gelar dan Lintang. Kita ngobrol di bangku biru sampe malem. Waktu itu udah jam 1 dini hari. Eh ternyata pas kita lagi ngobrolin NII ada si tukang sampah terduga intel lagi. Saya bilang ke si Gelar “Lar aya intel siah! Tah tukang sampah intel!” “Mana? Nu bener sia men!?” Kata gelar merespon saya. Akhirnya saya ceritain deh tuh cerita yg di atas ke dia dan abis itu Gelar inget sesuatu. “Oh enya men urang inget dulu urang pernah ngeliat dia magrib-magrib ke FIB naik ojeg anjir. Rek naon coba tukang sampah naek ojeg anjir.” Aneh juga ngapain coba tukang sampah jam 1 malem masih di kampus? Akhirnya kamipun makin yakin dia intel.  Ternyata sudah jam 1 lewat, tapi acaranya belum selesai meskipun kami udah ngantuk. Akhirnya kami pulang ke tempat masing-masing kecuali Lintang yang mau nginep di tempat gelar. Pas sampe kosan saya sih tidur. Ga tau deh kalau Gelar sama Lintang mereka ngapain 􀜁􀄤Tee Hee􏿿

Catatan:

1.untuk menghindari hal yg tidak diinginkan, anggap saja cerita ini boongan.
2. Intel BIN tidak mungkin seceroboh ini, jadi dia bukan intel BIN

Pertemuan Rektor dengan Muspika Jatinangor 19 September 2015

rktr.jpg

Setelah pelaksanaan shalat Istisqa yang dilaksanakan di Lapangan Gor Jati Unpad, Rektor Unpad mengadakan forum silaturahmi dengan Ulama dan Umara (Stakeholders/Muspika) Jatinangor. Dari pertemuan tersebut, ada beberapa poin penting yang saya catat. Intisarinya kurang lebih sebagai berikut:

Aspirasi dari Ulama & Umara Jatinangor:
1. Kecamatan Jatinangor harus dikelola / ditangani secara khusus. Meskipun sudah ada PP dan Perda yang menyebutkan  dan mengatur bahwa Jatinangor merupakan kawasan strategis Provinsi, Jatinangor masih dikelola seperti kecamatan pada umumnya. Dari awal, pasti pemerintah sudah melakukan perencanaan terkait Unpad. Namun, perencanaan belumlah sampai membahas masyarakat sekitarnya sehingga terjadilah kesenjangan yang tinggi antara masyarakat dengan PTN. Selain itu, karena Jatinangor dipandang sebagai kecamatan yang potensial, banyak kelompok-kelompok / LSM-LSM yang bermunculan sehingga Jatinangor ini tidak ngahiji. Adapun penyatuan kelompok-kelompok ini dianggap penting agar bisa saling bersinergi. Unpad, sebagai perguruan tinggi yang memiliki banyak akademisi yang merupakan ahli dalam berbagai persoalan diharapkan mampu memberi kontribusi dalam pemecahan persoalan dan juga pengembangan Jatinangor. Untuk mencapai hal tersebut, komunikasi antara Unpad dengan masyarakat harus bisa lebih intensif. Masyarakatpun mengapresiasi Rektor Unpad yang sudah mau turun langsung untuk “menjemput bola” juga bekerjasama dengan Muspika Jatinangor dalam beberapa acaranya.

2. Masyarakat Jatinangor sangat mengapresiasi bantuan Unpad terkait beras dan buku bacaan. Masyarakat Jatinangor juga sangat berterima kasih atas program pelatihan pengelolaan perpustakaan kecil yang diselenggarakan Unpad di desa-desa di Jatinangor. Diharapkan ke depan bantuan dari Unpad dapat ditingkatkan kembali baik intensitas maupun kualitasnya.

3. Masyarakat mengharapkan siswa lulusan SMA/Sederajat di Jatinangor dapat diprioritaskan untuk dapat diterima sebagai mahasiswa Unpad.

4. Pendapatan Zakat, Infaq, dan Shadaqah, kecamatan Jatinangor bisa dibilang yang terkecil di antara kecamatan-kecamatan lain di Sumedang. Padahal, jumlah penduduk Jatinangor kurang lebih ada 100.000 jiwa, itupun belum ditambah dengan mahasiswa. Maka dari itu, diharapkan ada kerjasama antara Unpad dengan Kecamatan Jatinangor terkait pengelolaan zakat Civitas Unpad.

5. Masyarakat berharap lebih banyak lagi warga Jatinangor yang bisa bekerja di Unpad sebagai salah satu bentuk kepedulian Unpad terhadap kesejahteraan masyarakat Jatinangor.

6. Kantor pemerintahan kecamatan Jatinangor dirasa tidak representatif karena posisisnya yang tidak strategis. Diharapkan Unpad dapat memberikan hak penggunaan tanah Unpad yang berada di seberang pangkalan Damri untuk lahan kantor pemerintahan kecamatan Jatinangor yang baru.

7. Jatinangor sebaiknya memiliki ikon kawasan pendidikan yang dapat menjadi kebanggaan masyarakat.

Dari aspirasi-aspirasi yang sudah ada, komitmen dari Rektor Unpad adalah sebagai berikut:

1. Masjid ditaruh di depan karena memang ditugaskan untuk jadi yang paling depan dalam berinteraksi dengan masyarakat. Maka dari itu silakan masyarakat ikut memakmurkan masjid Unpad sebagai juga bagian dari masyarakat.

2. Fenomena Perguruan Tinggi tidak memberi dampak langsung kepada masyarakat sekitar tidak hanya terjadi di Unpad, melainkan terjadi di mana-mana. Unpad tidak ingin masyarakat hanya menjadi penonton saja atas kemajuan Unpad. Terlebih, Unpad tidak ingin masyarakat malah menjadi korban. Bagaimana tidak, orang datang dari luar Jatinangor, menimba ilmu. Setelah ilmu didapat, mereka pun mengabdi di tempat lain, bukan di Jatinangor. Mau bagaimana juga, Unpad sudah berada hampir seperempat abad di Jatinangor, dan sebagian besar waktu Civitas Unpad dihabiskan di Jatinangor. Maka dari itu, Unpad berkomitmen untuk selalu menjemput bola untuk bersama-sama membangun Jatinangor. Kampus hadir di masyatakat, dan masyarakat juga harus hadir di kampus. Unpad dan masyarakat harus lebih terbuka dalam menceritakan permasalahannya. Maka dari itu, forum ini bukanlah forum yang terakhir. Ke depannya akan terus ada forum seperti ini.

3. Masyarakat Jatinangor dipersilakan untuk memanfaatkan fasilitas Unpad. Bahkan, beberapa waktu yang lalu dari pihak kecamatan menanyakan kepada beliau apakah bisa Gor Jati Unpad digunakan untuk acara 17 Agustusan? Tentu saja boleh! Silahkan saja pakai fasilitas Unpad. Bahkan, kalau bisa, di gor Jati masyarakat bikin pertandingan sepakbola antar kampung. Tidak mungkin tidak cukup pemainnya, libatkan juga mahasiswa, kan mahasiswa juga masyarakat Jatinangor.

4. Unpad merupakan kampus yang terbuka bagi masyarakat. Unpad dinilai memiliki banyak pintu masuk ke kampus. Meski demikian, kita semua harus bisa tertib, salah satunya adalah dengan keluar masuk melalui pintu yang telah disediakan sebagaimana kita apabila bertamu masuk melalui pintu depan. Pintu masuk ke Unpad harus dibenahi, bukan untuk menghalangi masyarakat untuk masuk, melainkan agar tercipta ketertiban. Tertib itu perlu. Bahkan dalam hal berkendara di Unpad, seharusnya kita semua harus mematuhi rambu-rambu yang ada. Jangan sampai ada yang melanggar, lebih-lebih berkendara melawan arus yang semestinya. Aspek premanisme dalam penggunaan fasilitas Unpad juga harus diberantas (ini terkait penggunaan lahan di dekat asrama di depan FIB yang tidak semestinya. Oleh orang luar malah digunakan sebagai lahan parkir, padahal ingin dijadikan taman asrama).

5. Unpad adalah Universitas berkualitas yang ditandai dengan masuk (diterima) Unpad susah, keluarpun (lulus) juga susah. Maka dari itu, perlu kiranya SMA-SMA di Jatinangor memiliki kualitas yang baik pula agar siswanya bisa berkuliah di Unpad. Untuk lebih meningkatkan kompetensi SMA-SMA tersebut, nanti Unpad akan pikirkan.

6. Unpad akan membangun Taman Science & Technology yang akan menjadi ikon dari Unpad dan Jatinangor.

7. Mengenai kantor pemerintahan Jatinangor, sebelum forum ini sebenarnya Unpad sudah mempersilakan Polsek dan Koramil untuk membangun kantornya di tanah Unpad yang ada di seberang pangkalan Damri karena pada dasarnya itu tanah negara juga.

8. Unpad dan Kecamatan Jatinangor harus bekerjasama dalam pendataan mahasiswa yang merupakan penduduk pendatang karena selama ini kebanyakan mahasiswa penduduk pendatang tidak melakukan registrasi kependudukan di Jatinangor.

9. Pada dasarnya, sebagian besar yang menjadi aspirasi masyarakat sudah dipikirkan juga oleh Unpad. Unpad sudah memiliki konsep, tinggal diimplementasikan saja. Kalau ditanya kapan harus dilakukannya, seharusnya dilakukan kemarin karena pada dasarnya kita memang sudah terlambat. Meski demikian, kita harus tetap optimis.

(Ridwan).

Catatan Untuk Kegiatan Ospek di Unpad

ospekunpad

http://jabar.tribunnews.com/2015/07/11/masuk-unpad-bakal-dipelonco-senior-rektor-jamin-tidak-akan-terjadi

Ketika Rektor menjamin bahwa tidak akan ada perpeloncoan berarti beliau mempunyai semangat dan komitmen untuk mewujudkan visi unpad ngahiji, unpad ka hiji dan menganggap bahwa perpeloncoan tidaklah relevan untuk menjadi sarana mewujudkan visi tersebut. Rektor berarti percaya bahwa ada cara lain yang bisa dilakukan agar kita bersatu dan menjadi yang ke satu, dan yang jelas cara itu bukanlah perpeloncoan. Pada kesempatan rapat kerja masjid kampus Unpad, Rektor berkomitmen bahwa PMB Unpad harusnya Islami. Karena perpeloncoan tidaklah Islami, maka saya berkesimpulan bahwa perpeloncoan tidak boleh ada di PMB Universitas kita tercinta ini, dan ternyata akur dengan isi berita yang kamu bagikan itu.

Masalahnya, menurut pengalaman saya dari yang sudah-sudah, yang mempelonco itu merasa mereka tidak mempelonco. Dalihnya macam2. Ingin melatih mental lah, rasa disiplin, rasa saling menghormati, rasa kekeluargaan dan lain-lain. Ada yg melakukan perbuatan tersebut secara tertutup, ada juga yg terbuka. Namun, banyak pihak yang menganggapnya wajar, tidak mau ambil pusing. Asal yang tidak ada yang tersakiti dan/atau mati tidaklah masalah. Tentu saja kalau seperti tidak mencerminkan sebuah tindakan yang preventif, melainkan reaktif saja terhadap apa yang sudah (nantinya) terlanjur terjadi.

Ketika Rektor menjamin bahwa tidak akan ada perpeloncoan dalam PMB Unpad, maka hal tersebut (perpeloncoan) tidak akan hilang begitu saja dengan seketika. Perlu ada penerjemahan dari perkataan tersebut, yaitu dengan sebuah tindakan, sebuah kebijakan. Siapa yang harus mengeksekusinya? Tentu saja bawahan dan rekan kerja beliau. Kita semua. Saya tidak bermaksud untuk menggurui. Saya ingin mengingatkan kembali saja. Teman-teman sebagai petinggi organisasi pasti lebih paham daripada saya.

Ketika Rektor sudah berkata bahwa tidak akan tidak ada perpeloncoan dalam PMB di Unpad, itu bagi saya belumlah cukup karena masih sebatas perkataan saja. Bagi saya, komitmen tersebut harus juga dibuat dalam bentuk tulisan. Ada pepatah Latin yang berbunyi “Verba volant, scripta manent” yang artinya kurang lebih adalah “Kata-kata yang terucap akan lenyap tak berbekas, namun kata-kata yang dituliskan akan abadi.” Jadi, tidak ada salahnya kita menulis komitmen tersebut untuk kemudian dideklarasikan. Tentu saja bukan dalam arti kita tidak mempercayai beliau, melainkan untuk lebih menegaskan kembali komitmen tersebut, dan juga sebagai pembiasaan bagi kita semua untuk mulai menerapkan tidak hanya sekedar budaya lisan, melainkan budaya tulisan.

Deklarasi PMB Unpad Tanpa Perpeloncoan sebagai bentuk dari penerjemahan kita atas komitmen Rektor ini dapat juga kita gunakan sebagai branding tersendiri. Maksudnya, kita semua tahu bahwa masih banyak oknum Perguruan Tinggi baik Swasta maupun Negeri yang masih didapati melakukan perpeloncoan dalam prosesi Penerimaan Mahasiswa Baru/Ospek mereka. Nah, dengan deklarasi tersebut, Unpad dapat muncul sebagai Universitas yang berani secara tegas dan terbuka menolak praktek perpeloncoan tersebut. PMB Unpad menjadi PMB yang beda dengan PMB PTN lain dengan inovasi-inovasi yang dilakukan oleh panitia, dan yang terpenting tentu saja dengan tanpa adanya perpeloncoan. Sudahmah berinovasi, ditambah tanpa perpeloncoan. Wah, pasti akan harum sekali nama Unpad, juga akan menambah lagi kecintaan mahasiswanya terhadap almamater.

Selain diadakannya Deklarasi, bagi saya (seperti yang sudah saya ceritakan kepada beberapa kawan) penting juga bagi Rektor untuk membuat sebuah wadah/kepanitiaan kecil untuk memastikan bahwa PMB di Unpad bebas perpeloncoan. Memang sudah ada P2K2M di tiap-tiap fakultas, tapi saya rasa P2K2M pun pada satu dan beberapa kesempatan  akan sangat terbatas untuk melakukan pengawasan: seperti ketika PMB dilakukan malam hari, di luar kampus, atau berbentrokan dengan agenda ybs, atau ketika perpeloncoan biasanya terjadi tidak di depan mata para pejabat kampus, melainkan dilakukan secara sembunyi-sembunyi. Maka dari itu, nanti P2K2M akan dibantu oleh panitia kecil ini. Dibantu dalam hal apa? Saya akan jelaskan di sini.

Rektor ingin bahwa PMB Unpad tanpa perpeloncoan. Kita semua pasti sepakat bahwa tindak kekerasan fisik dan psikologis masuk dalam kategori tindak perpeloncoan. Kekerasan fisik kiranya cukup jelas lah, dapat nampak dan terlihat ketika dilakukan visum. Nah, yang rada sulit ini adalah kekerasan psikologis. Kekerasan psikologis termasuk kepada perbuatan tidak menyenangkan, dan dulu merupakan tindak pidana sebagai termaktub dalam pasal 335 KUHP. Deliknya adalah delik aduan, jadi sifatnya subjektif. Ketika saya didandani seperti badut dan dibentak-bentak dalam sebuah lingkungan akademik, tentu saja saya akan menganggap hal tersebut adalah suatu perbuatan yang tidak menyenangkan. Pelakunya bisa saja saya laporkan ke polisi dan pelakunya bisa dijerat dengan pasal 335 KUHP tersebut. Namun, ada juga yang merasa bahwa pembadutan dan pembentakan bukanlah sebuah tindakan yang tidak menyenangkan bagi dia, yang tentunya ketika ada model yang seperti ini kita semua jadi heran: kok ada ya yang tidak masalah apabila diperlakukan secara tidak baik? Namun, ketika ada kasus seperti itu, maka bukan berarti pembadutan dan pembentakan dalam lingkungan akademik bagi saya bukanlah sebuah tindakan yang haq melainkan perbuatan tersebut tetaplah perbuatan yang bathil. Jadi, walau secara hukum pembadutan dan pembentakan (perbuatan tidak menyenangkan) deliknya adalah aduan (subjektif), secara hakiki tetap saja hal itu merupakan perbuatan bathil.

Namun, pada Januari 2014, Mahkamah Konstitusi sudah menghapus frasa “perbuatan tidak menyenangkan” dari pasal 335 KUHP. MK menganggap bahwa frasa tersebut sangatlah subjektif dan membuat pasal 335 KUHP menjadi seperti pasal karet yang tidak dapat mewujudkan kepastian hukum yang sehingga melanggar konstitusi dan harus dihapus. Meskipun begitu, yang saya coba tangkap dari putusan MK ini adalah bahwa karena perbuatan tidak menyenangkan ini subjektif, sehingga apabila dibawa ke ranah hukum akan sangat memakan waktu dan tenaga sekali. Jadi, ketika seseorang diperlakukan dengan tidak menyenangkan, maka seyogianya kasus tersebut diselesaikan secara internal saja, tidak usah dibawa ke ranah hukum formal.

Dengan demikian, karena perbuatan tidak menyenangkan itu subjektif, dan dulu dalam hukum pidana deliknya aduan, lalu sekarang kasusnya harus diselesaikan secara internal saja, panitia kecil, seperti yang sudah saya jelaskan sebelumnya, harus menyediakan semacam Portal Pengaduan Perpeloncoan PMB Unpad. Jadi, mahasiswa baru yang menganggap bahwa dirinya atau temannya ataubsiapa saja yang dia lihat dipelonco atau diperlakukan dengan tidak menyenangkan oleh panitia PMB/Mabim dapat melaporkan dan mengadukan perbuatan itu kepada panitia kecil tersebut. Formulir pengaduannya dibuat secara online saja dengan menggunakan fitur Googledocs (atau yang sejenis) sehingga dapat mudah dijangkau oleh mahasiswa baru karena mereka bisa melaporkannya dari mana saja dan kapan saja, tidak terbatas harus melaporkannya dari kampus saja. Tentu saja nanti kerahasiaan identitas pelapor harus dijaga oleh panitia kecil tersebut.

Karena pelaporannya dilakukan secara online, nah, dalam Deklarasi PMB Unpad kita dapat bagikan link/tautan formulir pengaduan perpeloncoan tersebut kepada seluruh pihak khususnya mahasiswa baru. Seluruh pihak, terutama mahasiswa baru, nantinya diharapkan dapat berpartisipasi aktif dalam mengawasi pelaksanaan PMB di Unpad. Link tersebut juga harus disosialisasikan dan terus diinformasikan oleh panitia PMB Unpad sebagai bentuk komitmen bahwa kita semua sangat menolak dan tidak bisa mentolerir oknum yang melakukan perpeloncoan kepada mahasiswa.

Dua hal inilah (Deklarasi dan Portal Pengaduan) yang menurut saya dapat dilakukan sebagai bentuk penerjemahan dari komitmen Rektor yang tidak ingin ada perpeloncoan pada PMB Unpad. Silakan teman-teman pertimbangkan. Semoga PMB di Unpad di bawah kepemimpinan Rektor yang baru dapat lebih baik lagi, dapat dilaksanakan tanpa perpeloncoan. Saya kira ini cita-cita kita bersama. Semoga.

Bicara Tentang Ospek dan Senioritas

ospksin

Dalam surat Al-A’raf ayat 11-18 diceritakan bahwa Allah swt. memerintahkan malaikat dan jin untuk sujud kepada nabi Adam as.. Seluruh malaikatpun bersujud tapi Iblis yang menolak untuk sujud (memberi penghormatan) kepada Adam as.. Iblis tidak mau sujud karena kesombongannya. Ia merasa bahwa dia lebih mulia karena tercipta dari api, sedangkan manusia dari tanah. Allah swt. pun marah kepada Iblis sehingga Iblis diusir diminta turun.

Dari firman-firman Allah swt di atas saya berpendapat bahwa Allah swt. tidak sedang mengajarkan konsep senioritas (senior selalu benar dan harus selalu dituruti dan dihormati). Malaikat lebih dulu diciptakan daripada jin (iblis) dan jin lebih dulu diciptakan daripada manusia. Kalau dilihat dari urutan dan usianya, manusia itu lebih junior daripada jin dan malaikat. Tapi kenapa kok Allah swt. menyuruh malaikat dan iblis yang lebih senior untuk memberi penghormatannya kepada Adam as.? Tentu saja jawabannya bukanlah karena faktor senioritas. Kalau jawabannya karena faktor senioritas pasti kejadiannya akan terbalik, Adam as. dan Jin lah yang diminta memberi sujud penghormatannya kepada malaikat.

Buya Hamka dalam tafsirnya menjelaskan bahwa Allah swt. memerintahkan malaikat dan Iblis untuk bersujud kepada Adam as. adalah untuk menguji ketaatan dan ketakwaan dari malaikat dan Iblis. Allah swt. ingin menguji seberapa takwa malaikat dan jin (iblis) kepada dirinya. Malaikat mau bersujud yang berarti mereka bertakwa. Namun, Iblis dengan kesombongannya menolak untuk sujud. Penolakan dan kesombongan Iblis adalah wujud dari ketidaktakwaan Iblis sehingga Allah swt. pun marah lalu mengusir Iblis dan akan memasukannya ke Jahannam.

Pelajaran yang dapat kita ambil adalah pertama bahwa Allah swt. mengajarkan kita bahwa merupakan hal yang baik bagi kita untuk menghormati mereka lebih muda dari kita. Ke dua, bahwa kesombongan adalah dosa besar yang mengundang murka Allah swt.. Bahkan apabila dalam hati kita ada kesombongan sebesar biji sawi saja maka tidak akan masuk surgalah kita. Ke tiga dan yang terakhir adalah sebaik-baiknya makhluk atau manusia adalah bukan dia yang paling senior, bukan juga dia yang paling junior, melainkan dia yang paling bertakwa kepada Allah swt.

Takwa berarti menjalankan perintah dan menjauhi larangan Allah swt.. Menghormati sesama manusia, bahkan menghormati yang katanya diaangap keluarga, tentu saja merupakan perbuatan mulia dan merupakan perintah Allah swt.. Maka dari itu, perlu dicermati juga bahwa jangan sampai kita melaksanakan perintah Allah swt dengan cara yang dilarang Allah swt karena ya itu tadi, takwa bukan hanya sekedar menjalankan perintah, tapi juga menjauhi larangannya (satu paket). Hormatilah dan bimbinglah keluarga baru kalian itu dengan cara yang Allah swt. ridha. Semoga Allah swt. selalu melindungi para panitia dan peserta Ospek  (PMB/Mabim) di Indonesia, Kanada, Afghanistan, Banglades, Pantai Gading, Amerika, Jepang dan negara-negara lain. Semoga kita semua senantiasa mendapat hidayah-Nya.

Wallahu a’lam.

Rektor Memilih Dekan

humas-unpad-2015_11_10-eos-7d-15_57_18-00074594Tadi abis shalat tarawih, di mihrab masjid, dosen2 pada ngobrol. Salah seorang dosen senior cerita katanya dulu Pa Ganjar (Rektor Unpad sebelum yg sekarang) pernah didemo sama mahasiswa, dimintai pertanggung jawaban (atas hal apanya tidak diceritakan). Lalu dengan gampangnya Pak Ganjar bilang ke mahasiswa tersebut “Saya dipilih oleh Senat, jadi saya bertanggung jawab kepada Senat, bukan kepada Anda-Anda ini.” Sayapun tertawa mendengar cerita itu. Kebayang sama gaya bicara Pak Ganjar yg ceplas ceplos straight to the point dan ekspresi mahasiswa yg mendemo beliau setelah Pa Ganjar mengeluarkan pernyataan begitu.

Cerita tersebut disisipkan di tengah perbincangan pro-kontra mengenai wacana akan diberlakukannya pemilihan Dekan yg sebelumnya dipilih terlebih dahulu oleh Senat Fakultas, ke depan dengan status Unpad sebagai PTN-BH Rektor dimungkinkan untuk menunjuk langsung Dekan dari tiap-tiap fakultas. Yang setuju dengan wacana tersebut beralasan bahwa Dekan dan dan Rektor harus memiliki satu visi yang sama sehingga Rektor harus memilih Dekan yg memiliki satu visi dengan beliau, bukan Senat fakultas (yg belum tentu satu visi dengan Rektor) yg memilih karena kebanyakan yg terjadi di Fakultas adalah Dekan lebih cenderung dipilih karena rasa suka atau tidak suka, bukan karena kapabilitasnya.

Di sisi lain, pihak yang tidak setuju beralasan bahwa apabila Dekan dipilih langsung oleh Rektor, maka dikhawatirkan bahwa Dekan akan lebih setia kepada Rektor ketimbang para Dosen dan tendik di Fakultas. Dikhawatirkan, nanti Dekan akan cenderung menyenangkan Rektor dibandingkan menyenangkan para Dosen dan tendik di Fakultas karena yg memilihnya (konstituennya) adalah Rektor, bukan para Dosen dan tendik yg diwakili oleh Senat Fakultas. Jadi, nanti khawatir akan ada statement serupa dengan yang di atas “Yang pilih saya adalah Rektor, jadi saya nurutnya ke Rektor aja, bukan ke Anda-Anda.”

Perbincangan tadi sebenernya bukan perbincangan yang serius. Hanya obrolan biasa saja. Mumpung lagi pada ngumpul, yaudah ngobrol aja ketawa ketiwi. Yang jelas, kesemuanya bersepakat kalau yang ideal itu adalah ketika Dekan dipilih langsung oleh civitas akademik Fakultas dalam sebuah pemilihan raya. Dengan dipilih melalui pemilihan raya, diharapkan Dekan akan lebih merasa mempunyai tanggung jawab untuk mensejahterakan civitas akademik Fakultas karena memang merekalah yg memungkinkan si Dekan tersebut menjadi Dekan. Walaupun begitu, dalam hati saya bertanya “Fakultas adalah sebuah institusi pendidikan. Apabila kursi Dekan diperebutkan melalui pemilu raya, tidakkah nantinya akan terkesan ini seperti institusi yg sangat politis?” Eh tunggu dulu, pemilihan yang sudah-sudah juga sudah sangat politis kok hehe..

Go-Jeg dan Gocap Lebih Sepuluh Ribu

gjek

Ceritanya saya hari ini memang sengaja berangkat pagi-pagi dari rumah saya di Serang ke Bandung karena ada rapat di Unpad Dipatiukur jam 1 siang. Saya berangkat jam 7 pagi. Perjalanan normalnya menempuh sekitar 4-5 jam. Itu udah diitung sama macet di Jakarta. Sekitar jam 11.10an pun sudah sampai Cipularang kilometer 130an, sudah hampir sampai ke gerbang keluar tol Pasir Koja. Hati pun tenang dong, masih ada waktu sekitar 2 jam untuk sampai terminal Leuwi Panjang terus ke Dipatiukur. Ternyata eh ternyata lalu lintas dari belokan keluar tol Pasir Koja sampe lampu merah macet panjang! Jalan yg biasa bisa ditempuh dengan waktu kurang dari 10 menit, tadi ditempuh dalam waktu satu jam lebih!

Saya pun di bis jadinya kebingungan lantaran waktu udah sekitar pukul 12.20 tapi saya belum juga sampe di terminal leuwi panjang. Belum lagi abis itu harus langsung ke DU, jam 1 harus udah di sana. Mau sampe jam berapa? Pikir saya. Pasti telat! Biar cepet pake taksi kayanya bisa tuh. Sambil macet-macetan, sayapun googling tarif taksi dari terminal Leuwi Panjang ke DU. Kata mbah google tarifnya sekitar 30rb, tapi itu di taun 2011. Sekarang pasti jauh lebih mahal. 2015 cuy, harga bensin sekarang mahal. Setengah bete, sayapun buka FB. Pas lagi nge-scroll timeline, eh ada temen yg ngeshare link berita yg judulnya Ramadan, Pakai Go-Jek ke Mana Saja Cuma Rp 10 Ribu http://m.tempo.co/read/news/2015/06/15/151675037/ramadan-pakai-go-jek-ke-mana-saja-cuma-rp-10-ribu Sayapun akhirnya langsung dapet ide: Oh iya pake Go-Jek aja!!

Sayapun langsung download dan install aplikasi Go-Jek dari Playstore. Seberes install ternyata ada sms masuk: Rapatnya jam 2. Oh yaudah atuh kalau begitu saya bisa sedikit santai, bisa sekalian coba layanan Go-Jek juga. Pas masih di bis saya coba order Go-Jek. Saya tetapin starting pointnya dari BCA seberang terminal Leuwi Panjang, dan destinationnya Jalan Dipatiukur. Ternyata bener, tarifnya 10rb aja. Saya pun pilih pick up later, yaitu pukul 12.50, waktu kira-kira saya nyampe ke terminal Leuwi Panjang. Abis itu saya pencet order, ternyata ga bisa-bisa. Tulisannya saya lupa. Jam 12.36 sayapun sampai terminal Leuwi Panjang. Saya coba lagi buat order Go-Jek. Ternyata bisa!

Aplikasinya bilang katanya akan ada driver yg menuju ke tempat saya dengan estimasi waktu 12 menit. Sayapun ngeliat di map-nya emang jarak drivernya ga terlalu jauh, ada di jalan Kopo. Saya pun langsung SMS si bapaknya “Pak, saya di depan BCA Leuwi Panjang ya pakai batik hijau.” Sayangnya udah 15 menit ga ada respon. Estimasi waktu drivernya sampe ke tempat saya pun ga berubah, 12 menit terus, dan dari mapnya juga keliatan kalo ikon si drivernya ga jalan-jalan, tetep aja di tempat awal dia. Karena kondisinya begitu dan udah hampir jam 1 siang juga, sayapun mutusin buat Cancel Booking dan ngesms si abangnya “Pak tidak jd soalnya tdk ada respon. Sy buru2. Punten.” Abis saya ngirim sms itu, ada dua sms masuk ” Maaf pak pesen gojek?saya langsung meluncur sekarang” dan “Oh mhn mangga pa di antos sakeudap pa margi abdi posisi di gatsu.” Dalam hati saya “Wah gawat si abangnya udah OTW.” Akhirnya saya mutusin buat nunggu si abangnya karena kasian udah OTW jauh-jauh dari Gatsu dan sms “Oh smsna nembe masuk ke saya. Mangga pa ku saya diantos di dpn bca nya. Nuhun”.

Sayapun akhirnya nunggu lagi sekitar 15 menit lebih, waktu yg sangat berharga bagi yg lagi buru-buru, dan akhirnya abangnya pun dateng. Sayapun langsung tanya tarif “A, iya itu bener ongkosnya cuma 10rb?” “Iya mas bener, tapi tadi sama mas orderannya dibatalin ya? Duh kalo begitu ongkosnya beda mas.” “Oh iya, berapa A ongkosnya?” “Kalo reguler, ongkosnya jadi 60ribu.” Sayapun kaget “Hah 60rb? Bisa kurang A?” Tanya saya. “Wah ga bisa mas soalnya tadi di-cancel sih. Kalo di-cancel, saya ga dapet dari perusahaannya mas. Saya tadi telepon mas hpnya ga aktif. Kalo dari aplikasi, pas nanti mas bayar cash 10rb, nanti sisanya bakal dibayar sama perusahaan.” Jawab si abangnya. “Oh masa sih nomor saya ga aktif? Padahal hp nyala terus mantengin aplikasi Go-Jek. Wah terus gimana dong, A?” Tanya saya bingung.

Si Aanya pun ngasih saya solusi. Katanya “Yaudah, kalo gitu masnya coba order ulang lagi aja. Nanti pas mas pencet order, saya langsung ambil orderannya. Nah kalo begitu tarifnya bisa 10rb.” Sayapun nurut kata si abangnya. Pas saya coba order ulang, saya pilih lokasi awal dan destinasi tapi tarifnya ga mau keluar-keluar jadi ga bisa diklik ordernya padahal GPS saya udah nyalain, sinyalpun penuh. Walaupun ga bisa-bisa, saya coba terus sampe batere sisa 2%. Untungnya si abangnya baik mau minjemin power banknya.

Setelah dicoba beberapa kali lagi, akhirnya bisa order. Tapi, orderan saya itu ga muncul di aplikasi Go-Jek si abangnya. Jadi, saya liat di aplikasi Go-Jek abangnya itu keliatan tidak ada order yg masuk (dari saya). Dicoba berkali-kali tetep aja ga bisa, orderan dari saya tetep ga muncul. Bahkan, saya malah dapet driver yg lain, dan si abangnya itu bilang “Cancel mas kalo drivernya bukan saya.” Ga kerasa, proses ini sudah makan waktu hampir setengah jam. Waktu sudah jam 13.20an dan saya masih di Leuwi Panjang. Great!

“Yaudah deh A, yang reguler aja ya ga usah make aplikasi? 50rb gimana? Ke Unpad DU.” Ujar saya dengan berberat hati. “Wah ga dapet mas. Ke DU kan jauh tuh. Paling samain aja deh sama harga perusahaan, 60rb. Soalnya di saya juga waktu mas order tarifnya 60rb.” Sanggah si abangnya. Akhirnya sayapun manut. Yaudah deh gapapa 60rb asal sampe sebelum jam 2 siang. Udah bela-belain berangkat pagi dari rumah cuma buat rapat ini, masa harus telat gara2 hal beginian.

Sebenernya bisa aja sih saya tolak untuk pakai jasa Go-Jek si abang ini. Tapi, saya sadar kalau ini bukan sepenuhnya salah si abangnya. Kalau dibilang saya yg salah, engga juga. Internet saya Ok kok. Engga lagi lemot. Kayanya salahnya dari sistem aplikasi Go-Jeknya. Masa abangnya ada di Gatsu tapi di aplikasi Go-Jeknya dibilang abangnya ada di Kopo? Atau, ketika saya order baru, tp di aplikasi Go-Jek si abangnya memperlihatkan tidak ada order. Apapun itu, jelas yg salah itu ikan kembung; udah tau kembung, masih aja berenang di air.

Selama di perjalanan sayapun ngobrol sama si abangnya. Si abangnya cerita kalau buat menghindari konflik dengan tukang ojek yg biasa mangkal, dia ga mau ngambil penumpang di deket pangkalan ojek. Si abangnya juga cerita kalau pendapatannya itu dibagi 80:20, jadi 80% untuk pengemudi dan 20% untuk Go-Jek. Si abangnya dari dulu emang tukang ojek, tapi dulu ngojeknya mangkal. Saya tanya ke abangnya apakah Go-Jek ini membantu atau tidak. Ternyata kata abangnya Go-Jek ini membantu, tapi ga terlalu membantu. Bahkan, menurut pengakuan beliau, pendapatan beliau dari mangkal lebih besar daripada daripada kerja Go-Jek. Paling dari Go-Jek sih cuma ada sisa sedikit, banyaknya buat ganti bensin. Apalagi salah satu cara pembayaran Go-Jek itu kan via transfer, banknya CMIB katanya. Repot. Jadi, uangnya ga bisa diambil kalau saldonya kurang dari 50rb.

Setelah bingung mau nanya apa lagi dan kurang lebih 30 menit perjalanan, alhamdulillah saya sampai ke tujuan dengan selamat. Sampai DU jam 2 kurang dua belas: langsung ngacir ke kamar mandi lalu abis itu solat dan jam dua teng udah di executive lounge rektorat. Untung rapatnya belum dimulai. Yah begitulah cerita saya memakai jasa Go-Jek. Nasib-nasib. Seumur-umur naik ojek, baru kali ini harus ngeluarin uang sampai 60rb, lebih murah 25rb dari ongkos bis Serang-Bandung yg harganya 85rb  (jarak Leuwi Panjang-DU sekitar 14km, ga tau deh harga segitu termasuk over price atau tidak). Tapi, tidak apalah, itung-itung saling membantu dalam rezeki kan. Toh akhirnya bisa jadi bahan buat saya cerita. Semoga ada pelajaran yang bisa didapat.