Mahasiswa Sayang Indomie

indomie

sumber gambar: google images

Setengah jam lalu, pas lagi baca buku tiba-tiba laper kepingin makan indomie. Sayapun seketika inget artikel yg tadi siang saya baca yang bilang bahwa indomie adalah mesias, sudah tak terhitung berapa banyak mahasiswa yang ditolong oleh indomie, juga sudah berapa banyak sarjana yang dihasilkan oleh indomie. Sayapun akhirnya memutuskan untuk pasang jaket, lalu bergegas mencari warung burjo yang buka. Mungkin ada yang bilang bahwa ga relevan kok nyari indomie di warung bubur kacang ijo. Yaudah lah ga usah dipermasalahin, cuma tentang indomie doang kok.

Karena warung burjonya jauh dari kosan, saya males. Yaudah saya perginya ke hipotesa pertigaan jalan sayang aja. Sampe sana langsung pesen indomie kuah, dobel, dikasih telor. Setelah nunggu beberapa menit, akhirnya indomie saya dateng. Saya makan, ternyata masih panas. Karena masih panas, yaudah saya makan aja soalnya kalo keburu dingin jadinya ga enak. Saya makan, eh kok ini kuahnya rasanya asin banget. Oh mungkin si aanya masukin bumbunya dua sachet yg bikin kuahnya jadi asin. Yaudah lah gapapa saya makan aja.

Yang saya tau, bumbu indomie itu banyak mecinnya. Kata mamah saya, kalo kita kebanyakan makan mecin, nanti jadi bego. Nah, pas inget sama artikel yg saya sebutin di atas, akhirnya saya jadi khawatir. Jadi, katanya banyak mahasiswa yang sudah tertolong oleh indomie dan sesuai pengalaman saya sih terutama mereka yang pas malem-malem lagi ngerjain tugas, terus laper dan akhirnya milih buat beli atau masak indomie. Karena bumbu indomie itu banyak mecinnya, dan makan mecin bisa bikin bego, saya khawatir dengan tugas-tugas kuliah buatan mahasiswa yang sedang dalam pengaruh indomie. Jangan-jangan ada penurunan kualitas tugas kuliahnya. Tugas sih mending lah. Bagaimana kalau skripsi? Skripsi adalah tugas pamungkas seorang mahasiswa yg diperlukan untuk mendapatkan gelar sarjana. Ketika skripsi dikerjakan oleh mahasiswa yg sedang dalam pengaruh indomie, jangan2 itu juga dapat menurunkan kualitas skripsinya, sarjananyapun hasil indomie. Ya setidaknya selesai lah. Lalu bagaimana dengan mahasiswa yg skripsinya tidak selesai-selesai? Jangan-jangan ini juga disebabkan mecin indomie yang bikin bego. Buat yang masih kuliah, coba liat nilai semester ini. Kalau kamu dapet nilai C D E, coba ingat-ingat lagi waktu ngerjain tugas mata kuliah tersebut, kamu sempet makan indomie ga? Indomie oh indomie..

Tulisan ini jangan terlalu dianggap serius lah, toh saya juga nulisnya dalam pengaruh indomie..

Advertisements

Jokowi Sang Rumput Tetangga dan Fenomena Pejabat Takut Istri

Yang menarik yang saya lihat dari video ini adalah: Pertama,  Presepsi “rumput tetanga lebih indah” ternyata terjadi juga pada tataran antar bangsa. Ke dua, dari komentar yg muncul dari warga malaysia, entah mengapa ada juga yg berkomentar tentang PM Najib yg takut sama istrinya. Jadi, kejadian suami takut isteri ternyata tidak hanya terjadi dalam rumah tangga masyarakat biasa saja, tapi juga terjadi dalam rumah tangga pejabat negara, dalam hal ini kepala negara/pemerintahan. Sudah menjadi  rahasia umum di Malaysia kalau PM Najib itu takut sama Rosmah Mansor, istrinya. Rosmah juga sering dikabarkan mempengaruhi keputusan politik yang dilakukan PM Najib terhadap Malaysia. Makanya dalam video ini salah srorang politisi Malaysia, Mat Sabu berkelakar bahwa KPK Malaysia takut sama Polisi, Polisi takut sama KPK, Polisi dan KPK takut sama PM Najib, dan PM Najib takut sama Rosmah. Bayangkanlah betapa besarnya power dari Datuk Paduka Seri Hajjah ini hahaha. Isu suami takut istri juga sempat menimpa Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono. Media Australia pernah merilis data dari Wikileaks bahwa Bu Ani banyak mempengaruhi pak Presiden SBY dalam mengambil kebijakan. Wikileaks juga menyebutkan bahwa Bu Ani juga kerap menjadi broker bisnis dengan memanfaatkan posisinya sebagai istri Presiden. Bu Ani juga disebut sebagai penasihat utama Presiden SBY, lebih utama ketimbang Wapres dan jajaran Menterinya. Lalu, bagaimana dengan Pak Jokowi? Apakah Pak Jokowi juga “takut” sama Bu Iriana? Sepertinya menarik untuk kita simak hehe

Yang jelas, pelajaran yang dapat kita ambil adalah, apabila kamu sedang mengusahakan sesuatu kepada pejabat negara, entah itu usaha untuk menurunkan biaya kuliah, menghapuskan peraturan, atau hal-hal lain dan ternyata usahanya “mentok” di pejabat negara tersebut, tidak ada salahnya kamu coba lobby isterinya saja. Suami yang baik, pasti sayang isterinya hehe #kidding

HmI-Kohati

cambnpwviaa6prn

Sekitar 3 minggu lalu, pas saya ikutan acara Korps Alumni HmI (KAHMI) di Balkot, Bandung saya ngeliat ada nenek-nenek sepuh tiga orang jalan bareng ke sana ke mari. Nenek-nenek tersebut make baju yang sama dengan kita, baju yang dikasih panitia. Iya, mereka itu juga alumni HMI. Kayanya mah Korps HMI-wati (Kohati) generasi pertama. Yang serada aneh saya liat, kok itu nenek-nenek sepuh itu ke mana-mana diikutin sama Pol-PP dua orang. Dari keramaian pun saya dengar, ternyata nenek yang ditengah itu “Ibunya Pak Wali”. Pantesan aja dikawal sama Pol-PP, ternyata nyokapnya Ridwan Kamil. Memang, ayah-ibunya Ridwan Kamil itu keduanya aktivis dan alumni HmI tahun 1960an. Ayah-ibunya Ridwan Kamil itu pertama kali ketemu satu sama lain di HmI dan berjodoh. Makanya Ridwan Kamil pernah bilang kalau “tidak ada HmI tidak ada saya”. Ada kisah cinta di HmI. Makanya sering juga ada guyonan “belum sempurna HmI-mu kalau kamu tidak bisa mendapatkan Kohati”. 😀

Hati-hati Dalam Meresmikan Sesuatu

rosada1

Kalau kamu nanti jadi pejabat, kamu harus selektif kalau diminta buat ngeresmiin sebuah tempat. Apalagi tempat model begini. Kelihatannya memang keren; “meresmikan bangunan”, tapi sebaiknya kalau diminta meresmikan lapas jangan mau deh khawatir nanti kaya pak Dada Rosada. Kalau diminta ngeresmiin rumah makan kan enak tuh, nanti bisa makan-makan di sana. Ngeresmiin hotel juga enak, kan jadi nanti bisa nginep di sana. Nah kalau yg diresmiinnya lapas? Dasar apes emang si Bapak yg satu ini. Beliau yg meresmikan, beliau juga yg akhirnya jadi penghuninya. 😀

Bahagia

42528712954ddebef15fe09-93531036

sumber: google images

Kata Aristoteles, tujuan akhir manusia adalah untuk mendapat kebahagiaan. Sarana/perantaranya macem-macem, ada yang berbentuk beres sidang skripsi, wisuda, dapet beasiswa, lolos ke PIMNAS, menang lomba, nikah, sukses jadi pengusaha, dan lain sebagainya. Menjadikan kebahagiaan sebagai tujuan akhir ya boleh-boleh saja. Kalau kita sudah berbahagia, lalu kita mau apa lagi? Lah, tapi di Islam kan diajarinnya tujuan manusia adalah untuk beribadah dan kepada Allah swt dan bertakwa?! Memangnya kita ga bahagia kalau kita bisa beribadah? Tentu saja bahagia kan? Tujuannya masuk surga! Apalagi itu, masuk surga pasti bahagia dong! Nah, Aristoteles juga bilang kalau kebahagiaan itu bukanlah tujuan yang egois, bukan tujuan untuk diri sendiri saja. Kebahagiaan, menurutnya harus kolektif, karena tidak ada yang bisa bahagia seorang diri. Sederhananya begini, kalau kita masuk surga, tapi sayangnya orang terkasih kita masuk neraka, apakah kita akan bahagia? Tentu saja tidak kan? Logika yang dipakai logika dunia ya, kalau logika surga sih ya orang di surga pasti bahagia. Intinya, kalau kita bahagia dan mau bahagia itu harus bagi-bagi, harus bareng-bareng, ga bisa sendiri sendiri aja. Contoh kecilnya misalnya teman-teman sedang berbahagia karena baru selesai sidang skripsi, wisuda, lolos pimnas, gajian, atau dapet beasiswa. Nah, bahagianya jangan buat sendiri aja, ya seminimal-minimalnya ajak temennya merasa bahagia dengan traktir temennya makan gitu 😀

Ketemu Surayah Pidibaiq

Ceritanya waktu acara yg diadain kompas belum mulai, saya yang udah dateng duluan rencananya mau ke warung dulu mau jajan. Pas di depan warung, eh ternyata ada si pembicaranya, kang Pidi Baiq. Saya tegor aja
Saya: Yah, keur naon yah di dieu?

Surayah: Teuing. *Sambil nyegir*

Saya: Acara naon sih ieu yah?

Surayah: Teuing aing geh teu nyaho nanaon. Em

ang acara naon kitu ieu? *ketawa*.

Saya: Ga tau yah, tadi pas mau bimbingan terus d

osennya ga ada. Ketemu temen. Katanya ada acara da

pet makan gratis. Yaudah saya ke sini aja hehe

Surayah: Alus atuh. Aing mah dititah datang weh ku panitia. Teuing rek ngomong naon. Da biasana oge sayah mah tara nyiapkeun nanaon mun diundang acara teh. Kumaha engke weh. Ngobrol biasa weh.

Terusnya saya ngode.
Saya: Wah yah kotak makanan euy. *sambil ngeliatin kotak konsumsi dia yg ada tiga*
Surayah: Sok weh atuh makan.

Saya: Wah jangan atuh *pura-pura nolak*

Surayah: Yeee sok aja makan itu gapapa.

Saya: Oh yaudah atuh nuhun yah. Ditampi nya.

Terus saya makan deh kuenya. Tiga biji. Lumayan hehe..
Abis itu kita ngobrol-ngobrol sebentar. Ngomongin Barcelona vs Juventus. Pasti menang Juve kalo kata si surayah, soalnya past

i mafia judi ikut main juga. Ngomogin kapan Dilan 2 terbit. Bulan Juni katanya. Terus saya bilang “Lord of the Ring aja trilogi yah”. Terus kata dia “Iya yah dibikin trilogi bagus juga. Yaudah lah nanti Dilan 2 nya jangan langsung ditamatin biar ada yang ke tiga.” Terus abis itu ngomongin pendidikan anak. Saya sih ngangguk-ngangguk aja. Abis itu sebagai rasa terima kasih saya karena udah dikasih kue, s

aya ngajak beliau buat foto bareng saya.

pdbq

Gagal Paham

Tadi pas lagi di Paun (Pasar Unpad) di belakang saya ada 2 orang laki-laki yang ngobrol begini:

A: (sepertinya sambil ngelihat tukang jualan sesuatu) Ari lima rebuan dua mah dibeuli tah ku urang (Kalau harganya lima ribu dapat dua sih saya beli nih)
B: Komo deui mereun nya mun sapuluh tilu? (Apalagi kalau sepuluh ribu dapat tiga.)
A: Sapuluh tilu kumaha? (Sepuluh ribu dapat tiga gimana?)
B: Enya, sapuluh rebu meunang tilu. (Iya, sepuluh ribu dapat tiga.)
A: Nya mending lima rebu dua atuh. Sapuluh rebu meunang opat. (Ya mendingan lima ribu dapat dua dong. Sepuluh ribu dapat empat.)
B: Eh heeuh nya! (Eh iya ya!)

Saya: (Mikir sebentar terus ketawa. Iya juga ya haha