Ibu Soedarno, Lansia Pencipta Lagu Yang Penuh Harap

This slideshow requires JavaScript.

Upacara bendera untuk memperingati 17 Agustus di lapangan Gasibu sudah selesai . Saya yang sedari tadi menonton masih berdiri di pintu keluar karena ya kepengen aja. Para pejabat dengan seragam-seragam parlentenya pun keluar dari lapangan gasibu satu demi satu. Dari dalem gasibu ada mobil kaya mobil golf gitu yang ngangkut beberapa orang. Seorang nenek yang daritadi berdiri di samping saya nanya ke saya sambil nunjuk orang yg ada di mobil itu, “Dek, itu pak Gubernur bukan?”. Saya jawab “Bukan Bu, gak tau deh itu siapa.” Tidak lama kemudian, ada lagi pejabat memakai jas putih-putih lewat dan dikerubungin orang. Nenek itu nanya lagi ke saya “kalau itu pak Gubernur bukan?”. Sayapun jawab lagi, “Bukan Bu, itu mah pak Oded, Wakil Walikota Bandung”.

“Saya mau ketemu Pak Gubernur, mau ngasih ini. Ini lagu ulang tahun kemerdekaan”, sambung beliau sembari memperlihatkan saya secarik kertas. Sayapun cuma ngangguk-ngangguk aja. Saya lihat memang dari tadi beliau memegang beberapa kertas isinya kaya lirik lagu dan not baloknya gitu. Beliau pun memberi satu lembar kertasnya kepada saya sembari berkata “Ini lagu ulang tahun Indonesia. Ini saya yang nyiptakan.” Mendengar begitu, sayapun berpikir “widih hebat juga ini nenek”. Kertasnya saya pegang, terus beliau make jarinya nunjuk lirik lagunya sambil nyanyiin lagunya. Secara lirik, lagunya bagus juga menurut saya, nadanya pun khas-khas lagu-lagu wajib nasional gitu. Not bad at all lah.

“Ini ibu yang buat? Hebat sekali” ucap saya kepada beliau. “Iya. Ini ciptaan saya. Itu tulisannya Ciptaan Ibu Soedarno”, jawab beliau. “Yang ini juga ibu yang buat?” tanya saya sambil membalik kertas dan menunjuk lagu yang berjudul Anggota Lansia yang berada di sisi lain kertas. “Iya itu juga saya yang ciptakan”, balas si nenek. “Wah. Kapan memangnya ibu nyiptain lagu ini?”, tanya saya. “Wah sudah lama. Saya sudah lupa.”, timpal si ibu. “Ibu istri veteran perang ya?”, tanya saya penasaran dan beliau pun mengiyakan. “Dari kodam Siliwangi, bu?” tanya saya lagi dan beliau mengiyakan lagi. “Oh almarhum kakek saya juga veteran perang dari kodam Siliwangi, bu”. Tambah saya basa-basi. Sayapun menanyakan di mana beliau tinggal. Beliau bilang kalau beliau tinggal tidak jauh dari sini; di tubagus ismail atau di manaa gitu saya lupa. Ketika saya tanya usia beliau berapa, beliau bilang “umur saya baru 82 tahun”. Widih 82 tahun disebut “baru”. Hidup memang harus optimis hehe

“Saya dulu udah pernah ngasih lagu ini ke pak Gubernur, ke pak Dede Yusuf.” Kata beliau. “Oh Dede Yusuf mah Wakil Gubernur yang dulu, bu. Sekarang mah udah diganti jadi artis itu, pak Deddy Mizwar.” timpal saya. “Iya. Ke pak Dede Yusuf. Waktu itu pak Gubernurnya lagi tidak ada.” Jawab si ibu. “Terus kata pak Dede Yusuf gimana, Bu?”, saya penasaran. “Katanya lagunya bagus.”, jawab si Ibu dan sayapun ngangguk-ngangguk aja.

Akhirnya sekitar 15 menitan menunggu di pintu keluar, pak Gubernur belum juga lewat. Tenda utama upacara pun udah mulai sepi. Tidak keliatan juga pak Gubernurnya. Mobil dinas Gubernur yang tadi terparkir di belakang kami pun ternyata sudah gak ada. “Gubernurnya udah balik lagi ke gedung sate bu kayanya. Mobilnya juga udah ga ada”, ujar saya ke beliau. “Oh iya mungkin. Tapi gapapa ibu tunggu di sini aja. Kali aja hari ini milik (rezeki) ibu ketemu pak Gubernur di sini.”, jawab beliau. “Atau mungkin itu lagi popotoan bu sama Paskibraka di sana. Mau sama saya diantar ke sana bu?” ujar saya sambil menunjuk ke arah ujung lapangan gasibu yang dekat ke gedung sate. “Ga usah. Ibu tunggu di sini aja. Kali aja hari ini milik ibu ketemu pak Gubernur di sini”.

“Atau ibu lain waktu bisa juga ketemu Pak Gubernur di kantornya. Beliau juga suka nerima warga yang mau ketemu da. Atau bisa juga pas lebaran haji. Biasanya kalau abis sholat ied Gubernur suka ngundang warga buat halal bihalal (open house) di gedung sate gitu.”, ujar saya memberikan solusi alternatif ke beliau. Mendengar saya, beliaupun hanya menjawab “semoga hari ini milik saya ketemu Pak Gubernur”.

Tidak lama kemudian, saya melihat ada seorang perempuan yang sudah tidak asing lagi sedang berjalan menuju pintu keluar lapangan gasibu. Perempuan tersebut adalah Popo Otje Djundjunan atau akrab dipanggil dengan Ceu Popong. Beliau itu Anggota DPR RI dari Dapil Jawa Barat; itu loh yg dulu mimpin sidang pertama MPR/DPR 2014 yang sempet kehilangan palunya. Pas beliau lewat di depan saya, sayapun salim ke beliau sebagai bentuk takzim saya kepada orang sepuh. Setelahnya, sayapun jadi ingat kalau Ceu Popong itu juga istri veteran dari Kodam Siliwangi. Ya bisa nyambung dikit lah. Ceu Popong juga orangnya woles dan mau diajak ngobrol. Akhirnya sayapun spontan bilang ke si nenek yang kepengen banget ketemu Pak Gubernur “bu, coba aja kasih kertas ibu itu ke Ceu Popong. Beliau itu anggota DPR Indonesia. Pejabat di Jakarta sana, bu. Nanti saya temenin.” Nenek Soedarno awalnya ragu, tapi akhirnya mau juga.

Beruntung juga ternyata mobil yang mau ngejemput Ceu Popong kayanya kejebak macet, karena di kanan kiri jalan utama ada pawai. Ceu Popong pun yang lagi menunggu pun terlihat dimintai beberapa orang buat foto bareng. Beliau memang orangnya ramah. Tipikal ibu-ibu banget lah. Setelah yang foto-foto beres, sayapun bilang ke beliau. “Ceu punten bisa minta waktunya sebentar ga? Ini ada istri dari veteran Kodam Siliwangi. Beliau bikin lagu tentang ulang tahun Indonesia dan mau dikasihin ke pa Gubernur. Sayangnya pa Gubernurnya ga ada. Dan ini mau dikasih juga ke Ceu Popong.” nenek Soedarno pun memberikan kertas lagunya ke Ceu Popong dan diterima oleh beliau. Ketika nenek Soedarno mau menjelaskan lagunya, eh tiba-tiba ada nenek-nenek juga (itu yg di foto make baju kuning) ngajak ngomong Ceu Popong. Akhirnya perhatian Ceu Popong teralihkan dan nenek Soedarno gak jadi ngejelasin deh.

Setelah itu Ceu Popong melipat kertas lagunya, dan memasukannya ke dalam tasnya tanpa banyak komentar (saya maklum lah, peristiwa warga biasa yang memberikan sesuatu pasti sudah serig dialami beliau. Beliau akan terima saja barangnya sebagai sebuah bentuk penghargaan. Ngahargaan lah). Beliau cuma menambahkan kalau mau ketemu pak Gubernur mah ke kantornya di gedung sate aja. Da boleh. Beliau lalu bilang “Di negara batur mah veteran teh meuni dihormatan pisan. Di dieu mah di negara urang veteran teh kurang dihormata, kurang dipedulikan. Makanya kalau setiap saya ada reses, kalau ada veteran pasti selalu saya kasih.” Sayapun mengiyakan saja karena saya paham betul kalau Ceo Popong pasti merasakan sekali karena pertama beliau adalah bagian dari pemerintah itu sendiri, yang ke dua beliau adalah juga janda dari seorang veteran. Tak lama kemudian mobil jemputan Ceu Popong pun datang. Sayapun salim lagi sama beliau sembari menghaturkan terima kasih kepada beliau. Ceu Popong pun menaiki mobilnya dan pulang. Karena saya rasa sudah cukup, sayapun berpamitan juga pada nenek Soedarno.

Walaupun hari ini sepertinya bukan rezeki beliau ketemu pak Gubernur, semoga dengan bertemunya beliau dengan saya dan Ceu Popong itu juga adalah rezeki dalam bentuk lain untuk beliau. Selain beliau sudah dapet rezeki diberikan selembar kertas yang ada gambar dwi-tunggal Indonesia, beliau juga sudah mendapatkan pahala karena saya belajar sesuatu dari beliau.

Beliau secara tidak langsung mengajarkan saya untuk percaya diri akan karya apapun itu yang kita buat. Penilaian orang terhadap kita, atau karya kita adalah sebuah keniscayaan yang tidak bisa dihindari. Percaya dirilah dan jangan minder atas apa yang telah/sedang kita lakukan, selama itu memang adalah hal yang baik; sambil tentu saja memperlakukan penilaian orang tersebut sebagai masukan untuk perbaikan ke depannya.

Beliau secara tidak langsung juga mengajarkan saya untuk mencintai pemimpin kita. Bagi saya, lagu yang beliau ciptakan dan beliau ingin berikan kepada pak Gubernur itu adalah sebuah persembahan/pemberian beliau untuk pak Gubernur sang pemimpinnya. Ini bagi saya adalah hal yang luar biasa di mana pada saat yang lain banyak orang yang meminta untuk diberikan sesuatu oleh pemimpinnya, beliau malah ingin mempersembahkan sesuatu untuk pemimpinnya dan ini tidak mungkin dilakukan apabila beliau tidak cinta kepada pemimpinnya. Persembahan ini adalah sebuah tanda cinta. Lalu, apabila misalnya sang pemimpin akhirnya menerima persembahan itu dan memberikan sebuah apresiasi (yang sederhana saja seperti pujian), ini akan menjadi sebuah kebanggan tersendiri bagi beliau sebagai rakyat biasa.

Beliau juga memberikan pelajaran kepada saya bahwa kelak apabila kita menjadi seorang pemimpin sudah seharusnya kita memangkas jarak kita dengan orang yang kita pimpin. Jadilah pemimpin yang tidak berjarak dengan rakyatnya. Pemimpin memang orang sibuk karena banyak urusan yang harus dilakukan. Pasti banyak juga rakyat yang kecewa karena tidak bisa berinteraksi langsung dengannya. Itu hal yang tidak bisa dihindari. Namun tetap saja setidaknya seorang pemimpin harus berusaha untuk banyak berinteraksi langsung dengan rakyatnya, terutama rakyatnya yang kurang beruntung. Hal ini baik dilakukan agar pemimpin tersebut senantiasa ingat bahwa masih banyak rakyatnya yang harus disejahterakan, dan betapa khianatnya apabila bukannya menyejahterakan rakyatnya pemimpin malah tidak amanah dengan melakukan KKN.

Lalu juga beliau mengajarkan dan kembali mengingatkan saya bahwa milik (rezeki) mah memang sudah diatur sesuai takarannya dan bisa datang dari mana saja. Jangan kecewa dengan tidak berhasilnya kita mendapat rezeki dari tempat yang kita harapkan karena bisa jadi sebenarnya rezeki kita itu ada di tempat lain. Usahakan saja sebaiknya dan berdoalah sebanyaknya, sisanya biar Allah swt yang mengatur.

Well, segitu sajalah ceritanya. Semoga nenek saya, nenek Soedarno, dan Ceu Popong, dan para pemimpin kita selalu dalam keadaan sehat dan dirgahayu (panjang umur). Dirgahayu juga untuk Indonesia. Hiduplah Indonesia Raya!

Jatinangor,

17-08-2016

Ridwan

Advertisements

Mahasiswa Sayang Indomie

indomie

sumber gambar: google images

Setengah jam lalu, pas lagi baca buku tiba-tiba laper kepingin makan indomie. Sayapun seketika inget artikel yg tadi siang saya baca yang bilang bahwa indomie adalah mesias, sudah tak terhitung berapa banyak mahasiswa yang ditolong oleh indomie, juga sudah berapa banyak sarjana yang dihasilkan oleh indomie. Sayapun akhirnya memutuskan untuk pasang jaket, lalu bergegas mencari warung burjo yang buka. Mungkin ada yang bilang bahwa ga relevan kok nyari indomie di warung bubur kacang ijo. Yaudah lah ga usah dipermasalahin, cuma tentang indomie doang kok.

Karena warung burjonya jauh dari kosan, saya males. Yaudah saya perginya ke hipotesa pertigaan jalan sayang aja. Sampe sana langsung pesen indomie kuah, dobel, dikasih telor. Setelah nunggu beberapa menit, akhirnya indomie saya dateng. Saya makan, ternyata masih panas. Karena masih panas, yaudah saya makan aja soalnya kalo keburu dingin jadinya ga enak. Saya makan, eh kok ini kuahnya rasanya asin banget. Oh mungkin si aanya masukin bumbunya dua sachet yg bikin kuahnya jadi asin. Yaudah lah gapapa saya makan aja.

Yang saya tau, bumbu indomie itu banyak mecinnya. Kata mamah saya, kalo kita kebanyakan makan mecin, nanti jadi bego. Nah, pas inget sama artikel yg saya sebutin di atas, akhirnya saya jadi khawatir. Jadi, katanya banyak mahasiswa yang sudah tertolong oleh indomie dan sesuai pengalaman saya sih terutama mereka yang pas malem-malem lagi ngerjain tugas, terus laper dan akhirnya milih buat beli atau masak indomie. Karena bumbu indomie itu banyak mecinnya, dan makan mecin bisa bikin bego, saya khawatir dengan tugas-tugas kuliah buatan mahasiswa yang sedang dalam pengaruh indomie. Jangan-jangan ada penurunan kualitas tugas kuliahnya. Tugas sih mending lah. Bagaimana kalau skripsi? Skripsi adalah tugas pamungkas seorang mahasiswa yg diperlukan untuk mendapatkan gelar sarjana. Ketika skripsi dikerjakan oleh mahasiswa yg sedang dalam pengaruh indomie, jangan2 itu juga dapat menurunkan kualitas skripsinya, sarjananyapun hasil indomie. Ya setidaknya selesai lah. Lalu bagaimana dengan mahasiswa yg skripsinya tidak selesai-selesai? Jangan-jangan ini juga disebabkan mecin indomie yang bikin bego. Buat yang masih kuliah, coba liat nilai semester ini. Kalau kamu dapet nilai C D E, coba ingat-ingat lagi waktu ngerjain tugas mata kuliah tersebut, kamu sempet makan indomie ga? Indomie oh indomie..

Tulisan ini jangan terlalu dianggap serius lah, toh saya juga nulisnya dalam pengaruh indomie..

Cerita Anak Kucing Masjid #1

myhome_2

Kemarin anak kucing masjid ini katanya jatuh dari lantai 3 ke selasar depan masjid. Dia langsung sekarat, kaya mau mati. Matanya merem, nafasnya pun pelan. Kakinya juga ngelipet kaya patah gitu. Sama ibunya juga ga diapa-apain, dijilat kek atau ditetein juga engga. Ibunya cuma meong2 aja. Saya sih emang udah feeling, ah kucingnya ga bakal mati. Masih kecil mah biasanya gampang sembuh nanti juga sehat lagi, sukur2 dapet kekuatan ajaib. Ternyata katanya malemnya itu kucing udah bisa jalan2 lagi kaya biasa. Pas tadi ditengok, ternyata kakinya pincang satu. Ah entar juga sembuh lagi kayanya. Mitosnya kucing itu punya nyawa sembilan. Kalau benar, berarti nyawa dia sisa 8. Saya sih ga percaya mitos-mitos. Saya cuma percaya kalau yang namanya mati itu ada waktunya dan kemarin adalah bukan waktunya kucing itu buat mati. Mati mah atas izin Allah. Mau kalian lompat dari gedung 10 juga, kalau belum azalnya mah ya ga bakal mati. Gak percaya? Coba aja sendiri, sayasih ogah.

Sukamiskin: Lapas Kesukaan “Orang Kaya”

Teman-teman mungkin akan sangsi apabila saya bilang bahwa foto-foto saung tersebut itu adalah foto kondisi salah satu bagian dari lapas Sukamiskin di Bandung. Saya juga begitu, pertama kali melihatnya, saya sempat tidak percaya dengan apa yg saya lihat.

Ceritanya minggu lalu saya ikut dengan teman-teman saya bersilaturahmi dengan mas Annas Urbaningrum di Lapas Sukamiskin, Bandung. Pertama dateng di depan lapas saya juga kagum, mobil di parkirannya bagus-bagus. Alphard aja ada 4, belum yg lainnya. Mobil-mobilnya pasti punya orang yg lagi besuk sanak keluarganya yg lagi jadi warga binaan LP. Sayapun kepikiran “apa yang terjadi ya apabila saya punya rumah terus ketitipin nginep orang-orang kaya raya?

Di pintu masuk Lapas, saya dan teman-teman merasa aneh karena melihat prasasti yang menyebutkan bahwa Lapas Sukamiskin adalah Lapas Pariwisata. Apa coba maksudnya Lapas Pariwisata? Setelah googling, ternyata katanya lapas Sukamiskin ini dulu pernah dihuni Soekarno. Jadi, selnya Soekarno itu boleh dikunjungi sebagai objek wisata sejarah makanya disebut lapas pariwisata.

Dari pintu masuk, lapas terlihat sangar. Pintunya besi solid yang menjulang tinggi sekitar 3 meter. Kamipun masuk dan harus menitipkan KTP dan handphone kami kepada bapak sipir. Setelahnya, kami diperbolehkan masuk ke dalam komplek lapas. Kesan pertama saya ketika di dalam adalah ternyata bagian dalam lapas/luar bangunan sel tidak semenyeramkan tampilan lapas di luar. Hal pertama yang saya lihat adalah taman dan kolam ikan yang sangat terawat dan itu estetis.

Kamipun diminta mengikuti petugas menuju tempatnya mas Annas. Sambil jalan sayapun melihat kiri kanan. Kelihatan sekali ini bangunan buatan Belanda. Di debelah kanan ada semacam ruang kesehatan. Lurus ke depan sedikit terlihat ada masjid dan kalau kita melihat ke kiri lapangan hijau terpagar yang cukup besar terlihat kaya di lapangan penjara di film-film gitu. Suasana dan pemandangannya membuat saya merasa seperti lagi di dunia lain, dan ini juga diiyakan beberapa teman.

Ke kiri katanya, ke arah lapangan. Kami pun masuk ke dalam pagarnya. Saya seakan tak percaya dengan apa yang saya lihat. Di sana terjejer saung-saung yang jumlahnya mungkin puluhan. Saungnya menurut saya bagus, seperti yang ada di rumah-rumah makan. Di saungnya ada mejanya. Kursinya ada yang dari kayu, ada juga yang memanjang dengan alas empuk di permukaan juga di sandarannya. Tidak lupa yang paling penting ada colokan listriknya.

Di tengah saung – saung tersebut ada taman yang terurus dan enak dipandang dan kolam ikan. Tidak lupa juga di sana ada warung kecil yang menjual makanan ringan atau kalau mau makanan bisa pesan katanya (ada tulisannya). Di sana juga ada saung yang panjang sekali, sepertinya biasa digunakan untuk acara lapas. Di salah satu saung saya melihat ada anak kecil dan ibunya yang sedang asik memainkan gawainya. Di saung seberang ada yang asik ngobrol. Tidak ada yang pakai seragam, semua pakai baju yang menak. Makinlah saya merasa ini bukan di lapas, tapi seperti di tempat wisata di mana biasanya banyak keluarga berkumpul.

Saung Mas Annas kalau tidak salah yang ke lima dari pintu gerbang. Sama mas Annas kita cuma ngobrol-ngobrol biasa aja sekitar 40 menitan. Di saung-saung sebelahnya saya melihat para tahanan yang sedang dibesuk oleh kerabarnya. Yang pertama saya lihat ada Ade Irawan, mantan Bupati Sumedang. Di saung yang lain juga ada Patrice Rio Capella, mantan petinggi Nasdem. Ada juga saya lihat Luthfi Hasan Ishaaq, mantan presiden PKS. Tidak ketinggalan saya juga melihat Gatot Pujo Nugroho, mantan gubernur Sumut yang juga politikus PKS. Yang lain mukanya familiar tapi saya tidak ingat namanya. Namanya juga napi koruptor; pasti sering masuk tipi dulunya.

Lapas Sukamiskin memang lapas kelas 1A. Yang mengisinya kebanyakan terpidana kasus korupsi dan narkoba, bukan pidana umum. Kalau begitu, adakah hubungan antara saung-saung ini dengan penghuni lapas? Salah seorang teman saya bertanya ke orang yang ada di sana “ini saung siapa saja?”. Dia mendapat jawaban katanya saung-saung tersebut adalah saung pribadi, tiap saung ada pemiliknya (si penghuni lapas).

Saya sempat bingung dengan maksud dari “saung  pribadi”. Masa iya bisa ada kepemilikan pribadi di tanah pemerintah, atau apabila saung ini biaya pembangunannya dari sang penghuni lapas apakah itu diperbolehkan? Apakah saung tersebut disewakan? Namun, apakah itu boleh? Apabila saung-saung tersebut adalah tempat besuk yang bisa digunakan oleh seluruh penghuni rutan, apakah masuk akal? Penghuni rutan yang saya tahu ada 400 lebih, apakah mungkin saung yang hanya puluhan itu dapat memfasilitasi kemauan dari 400an napi tersebut? Siapa coba yang tidak ingin dijenguk oleh keluarganya di tempat enak begitu? Berarti kan harus ada persyaratan khusus untuk bisa menggunakan fasilitas tersebut. Sepertinya para pesohor yang saya sebutkan namanya di atas cukup beruntung untuk dapat memenuhi persyaratan tersebut.

Bagi saya, fasilitas saung tersebut agaknya berlebihan untuk diberikan kepada penghuni rutan. Kalau untuk taman sih tidak mengapa lah, toh hanya masalah estetika saja. Namun, kalau ruangan pengunjung/besuk kan sudah ada, ngapain buat yang baru dan piributeun sekaligus piomongeun? Penjara seharusnya bisa bikin orang kapok karena tidak enak. Memang sih kalau ditanya dipenjara itu enak atau tidak, pasti jawabannya adalah tidak karena kebebasan kita diambil. Namun, bukan berarti penjara harus difasilitasi berlebihan agar rasa tidak enak itu bisa ditekan seminimal mungkin kan?

Saya tidak tahu apakah di sini saya yang sudah termakan image penjara yang harus seram yang ditayangkan di film-film? Namun, di sini bagi saya penjara/rutan/lapas harus menjadi tempat yang bikin orang kapok sehingga setelah itu dapat dibina agar tidak kembali lagi. Fasilitasnya pun yang standar kemanusiaan saja, jangan dilebih-lebihkan. “Standar” ini lah yang memang bisa jadi perdebatan; relativitasnya dijadikan celah untuk membuat pembenaran tiada ujungnya. Itu tadi baru masalah saung saja, belum masalah kamar tahanannya (bisa teman-teman lihat di acara Mata Najwa ekslusif sidak WamenKumHam ke Sukamiskin tahun 2013). Apa kalau begitu baiknya penjahat dikasih hukuman qisash saja ya? Potong jari, potong tangan, potong kaki, atau potong leher? Ah di sini mah potingnya potong masa tahanan. Terakhir, saya mau mengutip perkataan Mbak Najwa Shihab: “Wajah penjara cermin hukum negara, sungguh-sungguh atau pura-pura? Penjara semestinya nestapa dunia, bukan sebisanya menjadi surga. Buat apa memberantas korupsi, jika bui sejati hanya untuk kelas teri.”

Balada koruptor di bumi pertiwi.

Jatinangor, 30 April 2016

Ridwan

Video Mata Najwa edisi Sidak Sukamiskin:

foto diambil dari google.com

Saya Yang Suka Mistis

Waktu awal-awal masuk kuliah (tahun 10 sebelum masehi), saya itu suka sama hal-hal yang berbau mistis. Entah kenapa, rasanya selalu aja ada yang bikin saya penasaran. Terlebih ketika waktu itu, di kaskus, saya nemu thread tentang Cerita Seram Unpad Jatinangor. Saya baca tuh tiap cerita yang ada di sana. Bahkan cerita yang belum direkap (dikumpulin dalam 1 post atau halaman), saya yang ngerekapin. Akhirnya, jadi kenal deh sama si TS (thread starter)nya, teh Nia, Sastra Jepang 2006.

Karena ibaratnya dulu udah lumayan khatam lah sama cerita-cerita serem di Unpad Jatinangor, ada dorongan buat ngebuktiin cerita tersebut, atau minimal sekedar ngerasain suasana tempat angker di Unpad. Pengalaman pertama itu waktu pas banget selesai PMB Fakultas. Jadi, pas hari terakhir PMB, pas penutupan acaranya ngaret tuh sampai jam setengah 6 sore. Karena tanggung bentar lagi mau maghrib, saya ga langsung pulang, melainkan magriban dulu di mushala Fakultas. Nah pas abis maghrib, saya iseng tuh sendirian muter-muter lantai 2 gedung PSBJ.

Saya waktu itu mau ngetes mitos yg bilang kalau kamu ngintip ke kaca perpustakaan Jepang, nanti ada wajah yang nongol ngintip juga. Setelah mengumpulkan nyali, saya memberanikan diri buat ngintip ke kaca perpustakaan, dan ga ada apa-apa. Akhirnya saya lanjut ngambil foto suasana gelap PSBJ make kamera HP. Pas lagi jeprat-jepret, eh tiba-tiba ketauan sama Pendamping Kelompok “Eh itu ngapain mabanya si Ochan (PK saya) di lantai 2 PSBJ? Kamu ngapain di sana?” Ternyata masih banyak panitia yg berkeliaran, soalnya mau sesi evaluasi. Akhirnya Ketuplak acara PMB nelepon PK saya buat nyuruh saya turun dan pulang. Koor Tatib waktu itu (si Dika yg rambutnya masih gondrong) nyuruh satu orang PK (si Artho kalau ga salah) buat nganter saya sampai gerlam untuk memastikan bahwa saya pulang dan ga balik lagi buat macem-macem. Pas sampai kosan, saya ngecek foto yg saya ambil waktu di PSBJ. Ternyata, ada foto yg lumayan ngeri juga hehe..

(bersambung kapan-kapan)

Mergokin Intel di Kampus?

Saya mau cerita. Minggu lalu saya ke kampus saya nonton acara namanya H2S gitu. Acaranya malem dan karena ternyata acaranya musik semua yang notabene bukan kesukaan saya, saya lebih milih buat ngobrol sama teman2 di sana. Sayapun pergi ke warung Atep buat jajan sambil ngobrol. Sayapun akhirnya berhasil jajan dan ngobrol di sana.

Setelahnya, saya kembali lagi ke blue stage, tempat acara utama. Saya lihat ternyata yang lagi manggung band Deugalih, tapi ga lihat Pak Ono main suling. Ternyata beliau ga ikutan manggung karena lagi ke luar kota. Saya itu orangnya kalau di acara musik gitu ga bisa duduk diem, bawaannya pengen keluyuran terus. Alhasil, belum juga 3 lagu, saya udah ngeloyor lagi.

Saya yg lagi keluyuran pun ngeliat si Azmil dan kawan-kawan di bagian tengah paling atas bangku penonton. Azmil bilang “Men maneh mah ti baheula masih di BPM keneh mun aya acara kieu teu daek cicing.” Terus saya bilang ke dia “Mil, liat di sana ada intel!”

Iya. Kata saya “di sana ada intel” sambil diam-diam nunjuk bapa-bapa gemuk yang lagi berdiri di antara pohon di atas blue stage bagian paling kiri tepatnya di deket tangga ke gedung C. “Iya Mil si Bapa eta ceuk urang mah intel!” Kata saya. Azmil belum ngeh “Nu mana men?” “Itu yang tukang sampah!” Jawab saya.

Saya emang sudah dari lama curiga sama bapa-bapa tukang sampah yang satu itu. Gayanya emang kaya tukang sampah: make baju, topi kupluk, sama sepatu 􀤁􀄜boot􏿿. Tapi entah kenapa saya rasa ada yang janggal aja dari penampilan dia. Dia ga dekil dan ga ada potongan tukang sampah. Intuisi saya bilang kalo dia itu orang intelejen.

Azmil pun akhirnya “ngeh” juga dan ternyata dia inget sesuatu. “Oh iya urang inget. Pernah waktu itu anak-anak lagi pada *sensor* men. Terus si tukang sampah itu ngedeket dan abis itu anak-anak langsung pada kabur ketakutan haha”. Sayapun menambah analisis tentang tukang sampah terduga intel itu. “Tuh mil liat masa tukang sampah ga dekil gitu. Terusnya kok itu trashbag dia masih kosong. Harusnya kalau dia kerja dari pagi trashbagnya udh penuh dong, atau setidaknya mukanya dekil lah. Terus kalaupun dia kerjanya malem, ngapain coba tukang sampah kerjanya malem terus ke kampus bukannya nyari sampah malah ikutan nonton acara. Ini udah jam 11 malem cuy. Dia juga harusnya tau kalau sore atau malem itu sampah plastik pasti udah pada diambilin k3l atau yg lain secara kan bukan dia doang yg kerjanya nyari sampah plastik.

Sayapun bilang ke Azmil “Mil urang mau coba ke belakang dia ya, mau mantau.” Azmilpun mengiyakan. Sayapun jalan nyamperin dia dan berdiri sekitar 2 meter di belakang dia. Setelah kurang lebih 2 menitan dia kayanya sadar ada saya di belakangnya dan menurut saya serada salting gitu. Diapun kaya pura2 nyari sampah gitu, ngodok-ngodok kantong plastik di deket pohon belakang dia yg jelas-jelas kosong. Abis itu diapun pergi turun tangga. Kirain saya mau ke mana, eh taunya dia ke deket parabola dan ngelanjutin nontonnya di sana.

Sayapun terus mantau dia dari bangku biru. Sekitar 15 menit berselang dia beranjak dari duduknya dan berjalan ke tempat sampah deket saya duduk mantau dia. Anehnya, dia ga ngodok-ngodok tempat sampahnya. Dia cuma ngambil satu botol aqua di permukaan tempat sampah dan langsung pergi ke arah bawah. Dari sana saya tambah curiga “wah bener nih intel!” Setelah itu, si tukang sampah intel itu pergi ke wc gedung B yg deket mading dan saya ga liat dia lagi.

Setelah itu, saya ketemu temen saya si Gelar dan Lintang. Kita ngobrol di bangku biru sampe malem. Waktu itu udah jam 1 dini hari. Eh ternyata pas kita lagi ngobrolin NII ada si tukang sampah terduga intel lagi. Saya bilang ke si Gelar “Lar aya intel siah! Tah tukang sampah intel!” “Mana? Nu bener sia men!?” Kata gelar merespon saya. Akhirnya saya ceritain deh tuh cerita yg di atas ke dia dan abis itu Gelar inget sesuatu. “Oh enya men urang inget dulu urang pernah ngeliat dia magrib-magrib ke FIB naik ojeg anjir. Rek naon coba tukang sampah naek ojeg anjir.” Aneh juga ngapain coba tukang sampah jam 1 malem masih di kampus? Akhirnya kamipun makin yakin dia intel.  Ternyata sudah jam 1 lewat, tapi acaranya belum selesai meskipun kami udah ngantuk. Akhirnya kami pulang ke tempat masing-masing kecuali Lintang yang mau nginep di tempat gelar. Pas sampe kosan saya sih tidur. Ga tau deh kalau Gelar sama Lintang mereka ngapain 􀜁􀄤Tee Hee􏿿

Catatan:

1.untuk menghindari hal yg tidak diinginkan, anggap saja cerita ini boongan.
2. Intel BIN tidak mungkin seceroboh ini, jadi dia bukan intel BIN

Go-Jeg dan Gocap Lebih Sepuluh Ribu

gjek

Ceritanya saya hari ini memang sengaja berangkat pagi-pagi dari rumah saya di Serang ke Bandung karena ada rapat di Unpad Dipatiukur jam 1 siang. Saya berangkat jam 7 pagi. Perjalanan normalnya menempuh sekitar 4-5 jam. Itu udah diitung sama macet di Jakarta. Sekitar jam 11.10an pun sudah sampai Cipularang kilometer 130an, sudah hampir sampai ke gerbang keluar tol Pasir Koja. Hati pun tenang dong, masih ada waktu sekitar 2 jam untuk sampai terminal Leuwi Panjang terus ke Dipatiukur. Ternyata eh ternyata lalu lintas dari belokan keluar tol Pasir Koja sampe lampu merah macet panjang! Jalan yg biasa bisa ditempuh dengan waktu kurang dari 10 menit, tadi ditempuh dalam waktu satu jam lebih!

Saya pun di bis jadinya kebingungan lantaran waktu udah sekitar pukul 12.20 tapi saya belum juga sampe di terminal leuwi panjang. Belum lagi abis itu harus langsung ke DU, jam 1 harus udah di sana. Mau sampe jam berapa? Pikir saya. Pasti telat! Biar cepet pake taksi kayanya bisa tuh. Sambil macet-macetan, sayapun googling tarif taksi dari terminal Leuwi Panjang ke DU. Kata mbah google tarifnya sekitar 30rb, tapi itu di taun 2011. Sekarang pasti jauh lebih mahal. 2015 cuy, harga bensin sekarang mahal. Setengah bete, sayapun buka FB. Pas lagi nge-scroll timeline, eh ada temen yg ngeshare link berita yg judulnya Ramadan, Pakai Go-Jek ke Mana Saja Cuma Rp 10 Ribu http://m.tempo.co/read/news/2015/06/15/151675037/ramadan-pakai-go-jek-ke-mana-saja-cuma-rp-10-ribu Sayapun akhirnya langsung dapet ide: Oh iya pake Go-Jek aja!!

Sayapun langsung download dan install aplikasi Go-Jek dari Playstore. Seberes install ternyata ada sms masuk: Rapatnya jam 2. Oh yaudah atuh kalau begitu saya bisa sedikit santai, bisa sekalian coba layanan Go-Jek juga. Pas masih di bis saya coba order Go-Jek. Saya tetapin starting pointnya dari BCA seberang terminal Leuwi Panjang, dan destinationnya Jalan Dipatiukur. Ternyata bener, tarifnya 10rb aja. Saya pun pilih pick up later, yaitu pukul 12.50, waktu kira-kira saya nyampe ke terminal Leuwi Panjang. Abis itu saya pencet order, ternyata ga bisa-bisa. Tulisannya saya lupa. Jam 12.36 sayapun sampai terminal Leuwi Panjang. Saya coba lagi buat order Go-Jek. Ternyata bisa!

Aplikasinya bilang katanya akan ada driver yg menuju ke tempat saya dengan estimasi waktu 12 menit. Sayapun ngeliat di map-nya emang jarak drivernya ga terlalu jauh, ada di jalan Kopo. Saya pun langsung SMS si bapaknya “Pak, saya di depan BCA Leuwi Panjang ya pakai batik hijau.” Sayangnya udah 15 menit ga ada respon. Estimasi waktu drivernya sampe ke tempat saya pun ga berubah, 12 menit terus, dan dari mapnya juga keliatan kalo ikon si drivernya ga jalan-jalan, tetep aja di tempat awal dia. Karena kondisinya begitu dan udah hampir jam 1 siang juga, sayapun mutusin buat Cancel Booking dan ngesms si abangnya “Pak tidak jd soalnya tdk ada respon. Sy buru2. Punten.” Abis saya ngirim sms itu, ada dua sms masuk ” Maaf pak pesen gojek?saya langsung meluncur sekarang” dan “Oh mhn mangga pa di antos sakeudap pa margi abdi posisi di gatsu.” Dalam hati saya “Wah gawat si abangnya udah OTW.” Akhirnya saya mutusin buat nunggu si abangnya karena kasian udah OTW jauh-jauh dari Gatsu dan sms “Oh smsna nembe masuk ke saya. Mangga pa ku saya diantos di dpn bca nya. Nuhun”.

Sayapun akhirnya nunggu lagi sekitar 15 menit lebih, waktu yg sangat berharga bagi yg lagi buru-buru, dan akhirnya abangnya pun dateng. Sayapun langsung tanya tarif “A, iya itu bener ongkosnya cuma 10rb?” “Iya mas bener, tapi tadi sama mas orderannya dibatalin ya? Duh kalo begitu ongkosnya beda mas.” “Oh iya, berapa A ongkosnya?” “Kalo reguler, ongkosnya jadi 60ribu.” Sayapun kaget “Hah 60rb? Bisa kurang A?” Tanya saya. “Wah ga bisa mas soalnya tadi di-cancel sih. Kalo di-cancel, saya ga dapet dari perusahaannya mas. Saya tadi telepon mas hpnya ga aktif. Kalo dari aplikasi, pas nanti mas bayar cash 10rb, nanti sisanya bakal dibayar sama perusahaan.” Jawab si abangnya. “Oh masa sih nomor saya ga aktif? Padahal hp nyala terus mantengin aplikasi Go-Jek. Wah terus gimana dong, A?” Tanya saya bingung.

Si Aanya pun ngasih saya solusi. Katanya “Yaudah, kalo gitu masnya coba order ulang lagi aja. Nanti pas mas pencet order, saya langsung ambil orderannya. Nah kalo begitu tarifnya bisa 10rb.” Sayapun nurut kata si abangnya. Pas saya coba order ulang, saya pilih lokasi awal dan destinasi tapi tarifnya ga mau keluar-keluar jadi ga bisa diklik ordernya padahal GPS saya udah nyalain, sinyalpun penuh. Walaupun ga bisa-bisa, saya coba terus sampe batere sisa 2%. Untungnya si abangnya baik mau minjemin power banknya.

Setelah dicoba beberapa kali lagi, akhirnya bisa order. Tapi, orderan saya itu ga muncul di aplikasi Go-Jek si abangnya. Jadi, saya liat di aplikasi Go-Jek abangnya itu keliatan tidak ada order yg masuk (dari saya). Dicoba berkali-kali tetep aja ga bisa, orderan dari saya tetep ga muncul. Bahkan, saya malah dapet driver yg lain, dan si abangnya itu bilang “Cancel mas kalo drivernya bukan saya.” Ga kerasa, proses ini sudah makan waktu hampir setengah jam. Waktu sudah jam 13.20an dan saya masih di Leuwi Panjang. Great!

“Yaudah deh A, yang reguler aja ya ga usah make aplikasi? 50rb gimana? Ke Unpad DU.” Ujar saya dengan berberat hati. “Wah ga dapet mas. Ke DU kan jauh tuh. Paling samain aja deh sama harga perusahaan, 60rb. Soalnya di saya juga waktu mas order tarifnya 60rb.” Sanggah si abangnya. Akhirnya sayapun manut. Yaudah deh gapapa 60rb asal sampe sebelum jam 2 siang. Udah bela-belain berangkat pagi dari rumah cuma buat rapat ini, masa harus telat gara2 hal beginian.

Sebenernya bisa aja sih saya tolak untuk pakai jasa Go-Jek si abang ini. Tapi, saya sadar kalau ini bukan sepenuhnya salah si abangnya. Kalau dibilang saya yg salah, engga juga. Internet saya Ok kok. Engga lagi lemot. Kayanya salahnya dari sistem aplikasi Go-Jeknya. Masa abangnya ada di Gatsu tapi di aplikasi Go-Jeknya dibilang abangnya ada di Kopo? Atau, ketika saya order baru, tp di aplikasi Go-Jek si abangnya memperlihatkan tidak ada order. Apapun itu, jelas yg salah itu ikan kembung; udah tau kembung, masih aja berenang di air.

Selama di perjalanan sayapun ngobrol sama si abangnya. Si abangnya cerita kalau buat menghindari konflik dengan tukang ojek yg biasa mangkal, dia ga mau ngambil penumpang di deket pangkalan ojek. Si abangnya juga cerita kalau pendapatannya itu dibagi 80:20, jadi 80% untuk pengemudi dan 20% untuk Go-Jek. Si abangnya dari dulu emang tukang ojek, tapi dulu ngojeknya mangkal. Saya tanya ke abangnya apakah Go-Jek ini membantu atau tidak. Ternyata kata abangnya Go-Jek ini membantu, tapi ga terlalu membantu. Bahkan, menurut pengakuan beliau, pendapatan beliau dari mangkal lebih besar daripada daripada kerja Go-Jek. Paling dari Go-Jek sih cuma ada sisa sedikit, banyaknya buat ganti bensin. Apalagi salah satu cara pembayaran Go-Jek itu kan via transfer, banknya CMIB katanya. Repot. Jadi, uangnya ga bisa diambil kalau saldonya kurang dari 50rb.

Setelah bingung mau nanya apa lagi dan kurang lebih 30 menit perjalanan, alhamdulillah saya sampai ke tujuan dengan selamat. Sampai DU jam 2 kurang dua belas: langsung ngacir ke kamar mandi lalu abis itu solat dan jam dua teng udah di executive lounge rektorat. Untung rapatnya belum dimulai. Yah begitulah cerita saya memakai jasa Go-Jek. Nasib-nasib. Seumur-umur naik ojek, baru kali ini harus ngeluarin uang sampai 60rb, lebih murah 25rb dari ongkos bis Serang-Bandung yg harganya 85rb  (jarak Leuwi Panjang-DU sekitar 14km, ga tau deh harga segitu termasuk over price atau tidak). Tapi, tidak apalah, itung-itung saling membantu dalam rezeki kan. Toh akhirnya bisa jadi bahan buat saya cerita. Semoga ada pelajaran yang bisa didapat.