Belajar Bejo dari Pak Jokowi

jkwSaya sering terkagum-kagum dengan pencapaian dari teman-teman saya. Ada dari mereka yang pernah ikut pertukaran pelajar di sana sini lah, jadi ketua di a dan b, menang lomba ini itu, nerbitin tulisan atau buku, prestasi akademiknya mentereng, bikin gerakan kece, dapet beasiswa, dan/atau kerja di tempat prestisius dan well-paid setelah lulus. Kalau dibandingkan dengan apa yang telah capai, kiranya apa yang sudah saya capai biasa-biasa aja. Ada mungkin yang saya pribadi anggap spesial, tapi overall mah biasa aja lah. Bukan mau berendah diri ya, semacam self-evaluation aja hehe..

Meski demikian, kadang-kadang sih jujur aja saya suka ngerasa gimanaa gitu kalau ngeliat pencapaian dari mereka teman saya itu. Kalau dibilang saya iri sih engga, atau dibilang pengen ada di posisi mereka juga tidak sepenuhnya benar. Bahkan bisa jadi juga dua pernyataan terakhir saya itu tidak sepenuhnya benar namun tidak saya sadari. Atau, bahkan bisa juga ini cuma campuran perasaan saja. Ya, menjelaskan perasaan itu bagi saya memang serasa sulit. No wonder I am still single until now hehehe

Lalu, hubungannya caption ini dengan gambar adalah suatu ketika dalam perasaan yang sulit saya jelaskan tersebut saya jadi teringat dengan sosok yang baru-baru ini saya idolakan karena dulu nyoblosnya gambar Pak Prabowo. Beliau adalah Joko Widodo dan gambar tersebut adalah cuplikan biografi beliau ketika beliau semuran saya (24 tahun). Tidak banyak sepertinya yang dapat dituliskan. Saya juga belum pernah dengar pak Jokowi waktu muda pernah jadi ketua anu, atau pernah ikut pertukaran pelajar, atau juga pernah jadi pemakalah di seminar internasional. Dari beberapa biografi singkat saya hanya mendapatkan informasi bahwa beliau waktu muda kuliah di UGM, ambil jurusan kehutanan, tekun mempelajari perkayuan, pas lulus kerja diperusahaan, berhenti terus buka usaha sendiri. That’s all. Walaupun demikian, siapa sangka sekarang beliau lah Presiden Indonesia sekarang haha..

Kalau begitu, akhirnya sayapun jadi bisa melihat cahaya terang di ujung terowongan. Jokowi aja yang dulunya “begitu” aja bisa jadi presiden, jadi kesempatan untuk jadi sukses buat kita-kita kaum muda yang biasa-biasa aja juga sangat terbuka lebar. Namun, bukan berarti saya sedang merendahkan beliau ya. Beliau saya rasa juga ketika muda punya prestasi yang mungkin tidak terdokumentasikan dengan baik, atau yang setidaknya beliau sendiri anggap sebagai prestasi. Saya juga tidak sedang bilang bahwa berprestasi ketika muda itu tidak berguna. Yang saya ingin coba bilang adalah saya yakin bahwa Jokowi itu terus mengusahakan peningkatan-peningkatan dalam hidupnya. Jadi, berusahalah terus karena kita tidak pernah tahu usaha yang kita lakukan itu akan menghasilkan apa dan membawa kita ke mana. Sukur-sukur kalau anginnya bagus kita bisa main layangan.. Sukur-sukur nanti saya bisa jadi presiden kaya pak Jokowi. Kalaupun bukan saya, seengganya yang jadi presidennya ya yang baca postingan ini; apalagi yang komen, like, share, atau mengucapkan kata aamiin pasti kesempatan menjadi presidennya akan lebih besar. Kalau sudah jadi Presiden, jangan lupa angkat saya sebagai Menko, yang merangkap juga Plt Menteri..

Jokowi adalah kita… iya kita…
Semoga pak Jokowi panjang umur dan sehat selalu..

Advertisements

Ibu Soedarno, Lansia Pencipta Lagu Yang Penuh Harap

This slideshow requires JavaScript.

Upacara bendera untuk memperingati 17 Agustus di lapangan Gasibu sudah selesai . Saya yang sedari tadi menonton masih berdiri di pintu keluar karena ya kepengen aja. Para pejabat dengan seragam-seragam parlentenya pun keluar dari lapangan gasibu satu demi satu. Dari dalem gasibu ada mobil kaya mobil golf gitu yang ngangkut beberapa orang. Seorang nenek yang daritadi berdiri di samping saya nanya ke saya sambil nunjuk orang yg ada di mobil itu, “Dek, itu pak Gubernur bukan?”. Saya jawab “Bukan Bu, gak tau deh itu siapa.” Tidak lama kemudian, ada lagi pejabat memakai jas putih-putih lewat dan dikerubungin orang. Nenek itu nanya lagi ke saya “kalau itu pak Gubernur bukan?”. Sayapun jawab lagi, “Bukan Bu, itu mah pak Oded, Wakil Walikota Bandung”.

“Saya mau ketemu Pak Gubernur, mau ngasih ini. Ini lagu ulang tahun kemerdekaan”, sambung beliau sembari memperlihatkan saya secarik kertas. Sayapun cuma ngangguk-ngangguk aja. Saya lihat memang dari tadi beliau memegang beberapa kertas isinya kaya lirik lagu dan not baloknya gitu. Beliau pun memberi satu lembar kertasnya kepada saya sembari berkata “Ini lagu ulang tahun Indonesia. Ini saya yang nyiptakan.” Mendengar begitu, sayapun berpikir “widih hebat juga ini nenek”. Kertasnya saya pegang, terus beliau make jarinya nunjuk lirik lagunya sambil nyanyiin lagunya. Secara lirik, lagunya bagus juga menurut saya, nadanya pun khas-khas lagu-lagu wajib nasional gitu. Not bad at all lah.

“Ini ibu yang buat? Hebat sekali” ucap saya kepada beliau. “Iya. Ini ciptaan saya. Itu tulisannya Ciptaan Ibu Soedarno”, jawab beliau. “Yang ini juga ibu yang buat?” tanya saya sambil membalik kertas dan menunjuk lagu yang berjudul Anggota Lansia yang berada di sisi lain kertas. “Iya itu juga saya yang ciptakan”, balas si nenek. “Wah. Kapan memangnya ibu nyiptain lagu ini?”, tanya saya. “Wah sudah lama. Saya sudah lupa.”, timpal si ibu. “Ibu istri veteran perang ya?”, tanya saya penasaran dan beliau pun mengiyakan. “Dari kodam Siliwangi, bu?” tanya saya lagi dan beliau mengiyakan lagi. “Oh almarhum kakek saya juga veteran perang dari kodam Siliwangi, bu”. Tambah saya basa-basi. Sayapun menanyakan di mana beliau tinggal. Beliau bilang kalau beliau tinggal tidak jauh dari sini; di tubagus ismail atau di manaa gitu saya lupa. Ketika saya tanya usia beliau berapa, beliau bilang “umur saya baru 82 tahun”. Widih 82 tahun disebut “baru”. Hidup memang harus optimis hehe

“Saya dulu udah pernah ngasih lagu ini ke pak Gubernur, ke pak Dede Yusuf.” Kata beliau. “Oh Dede Yusuf mah Wakil Gubernur yang dulu, bu. Sekarang mah udah diganti jadi artis itu, pak Deddy Mizwar.” timpal saya. “Iya. Ke pak Dede Yusuf. Waktu itu pak Gubernurnya lagi tidak ada.” Jawab si ibu. “Terus kata pak Dede Yusuf gimana, Bu?”, saya penasaran. “Katanya lagunya bagus.”, jawab si Ibu dan sayapun ngangguk-ngangguk aja.

Akhirnya sekitar 15 menitan menunggu di pintu keluar, pak Gubernur belum juga lewat. Tenda utama upacara pun udah mulai sepi. Tidak keliatan juga pak Gubernurnya. Mobil dinas Gubernur yang tadi terparkir di belakang kami pun ternyata sudah gak ada. “Gubernurnya udah balik lagi ke gedung sate bu kayanya. Mobilnya juga udah ga ada”, ujar saya ke beliau. “Oh iya mungkin. Tapi gapapa ibu tunggu di sini aja. Kali aja hari ini milik (rezeki) ibu ketemu pak Gubernur di sini.”, jawab beliau. “Atau mungkin itu lagi popotoan bu sama Paskibraka di sana. Mau sama saya diantar ke sana bu?” ujar saya sambil menunjuk ke arah ujung lapangan gasibu yang dekat ke gedung sate. “Ga usah. Ibu tunggu di sini aja. Kali aja hari ini milik ibu ketemu pak Gubernur di sini”.

“Atau ibu lain waktu bisa juga ketemu Pak Gubernur di kantornya. Beliau juga suka nerima warga yang mau ketemu da. Atau bisa juga pas lebaran haji. Biasanya kalau abis sholat ied Gubernur suka ngundang warga buat halal bihalal (open house) di gedung sate gitu.”, ujar saya memberikan solusi alternatif ke beliau. Mendengar saya, beliaupun hanya menjawab “semoga hari ini milik saya ketemu Pak Gubernur”.

Tidak lama kemudian, saya melihat ada seorang perempuan yang sudah tidak asing lagi sedang berjalan menuju pintu keluar lapangan gasibu. Perempuan tersebut adalah Popo Otje Djundjunan atau akrab dipanggil dengan Ceu Popong. Beliau itu Anggota DPR RI dari Dapil Jawa Barat; itu loh yg dulu mimpin sidang pertama MPR/DPR 2014 yang sempet kehilangan palunya. Pas beliau lewat di depan saya, sayapun salim ke beliau sebagai bentuk takzim saya kepada orang sepuh. Setelahnya, sayapun jadi ingat kalau Ceu Popong itu juga istri veteran dari Kodam Siliwangi. Ya bisa nyambung dikit lah. Ceu Popong juga orangnya woles dan mau diajak ngobrol. Akhirnya sayapun spontan bilang ke si nenek yang kepengen banget ketemu Pak Gubernur “bu, coba aja kasih kertas ibu itu ke Ceu Popong. Beliau itu anggota DPR Indonesia. Pejabat di Jakarta sana, bu. Nanti saya temenin.” Nenek Soedarno awalnya ragu, tapi akhirnya mau juga.

Beruntung juga ternyata mobil yang mau ngejemput Ceu Popong kayanya kejebak macet, karena di kanan kiri jalan utama ada pawai. Ceu Popong pun yang lagi menunggu pun terlihat dimintai beberapa orang buat foto bareng. Beliau memang orangnya ramah. Tipikal ibu-ibu banget lah. Setelah yang foto-foto beres, sayapun bilang ke beliau. “Ceu punten bisa minta waktunya sebentar ga? Ini ada istri dari veteran Kodam Siliwangi. Beliau bikin lagu tentang ulang tahun Indonesia dan mau dikasihin ke pa Gubernur. Sayangnya pa Gubernurnya ga ada. Dan ini mau dikasih juga ke Ceu Popong.” nenek Soedarno pun memberikan kertas lagunya ke Ceu Popong dan diterima oleh beliau. Ketika nenek Soedarno mau menjelaskan lagunya, eh tiba-tiba ada nenek-nenek juga (itu yg di foto make baju kuning) ngajak ngomong Ceu Popong. Akhirnya perhatian Ceu Popong teralihkan dan nenek Soedarno gak jadi ngejelasin deh.

Setelah itu Ceu Popong melipat kertas lagunya, dan memasukannya ke dalam tasnya tanpa banyak komentar (saya maklum lah, peristiwa warga biasa yang memberikan sesuatu pasti sudah serig dialami beliau. Beliau akan terima saja barangnya sebagai sebuah bentuk penghargaan. Ngahargaan lah). Beliau cuma menambahkan kalau mau ketemu pak Gubernur mah ke kantornya di gedung sate aja. Da boleh. Beliau lalu bilang “Di negara batur mah veteran teh meuni dihormatan pisan. Di dieu mah di negara urang veteran teh kurang dihormata, kurang dipedulikan. Makanya kalau setiap saya ada reses, kalau ada veteran pasti selalu saya kasih.” Sayapun mengiyakan saja karena saya paham betul kalau Ceo Popong pasti merasakan sekali karena pertama beliau adalah bagian dari pemerintah itu sendiri, yang ke dua beliau adalah juga janda dari seorang veteran. Tak lama kemudian mobil jemputan Ceu Popong pun datang. Sayapun salim lagi sama beliau sembari menghaturkan terima kasih kepada beliau. Ceu Popong pun menaiki mobilnya dan pulang. Karena saya rasa sudah cukup, sayapun berpamitan juga pada nenek Soedarno.

Walaupun hari ini sepertinya bukan rezeki beliau ketemu pak Gubernur, semoga dengan bertemunya beliau dengan saya dan Ceu Popong itu juga adalah rezeki dalam bentuk lain untuk beliau. Selain beliau sudah dapet rezeki diberikan selembar kertas yang ada gambar dwi-tunggal Indonesia, beliau juga sudah mendapatkan pahala karena saya belajar sesuatu dari beliau.

Beliau secara tidak langsung mengajarkan saya untuk percaya diri akan karya apapun itu yang kita buat. Penilaian orang terhadap kita, atau karya kita adalah sebuah keniscayaan yang tidak bisa dihindari. Percaya dirilah dan jangan minder atas apa yang telah/sedang kita lakukan, selama itu memang adalah hal yang baik; sambil tentu saja memperlakukan penilaian orang tersebut sebagai masukan untuk perbaikan ke depannya.

Beliau secara tidak langsung juga mengajarkan saya untuk mencintai pemimpin kita. Bagi saya, lagu yang beliau ciptakan dan beliau ingin berikan kepada pak Gubernur itu adalah sebuah persembahan/pemberian beliau untuk pak Gubernur sang pemimpinnya. Ini bagi saya adalah hal yang luar biasa di mana pada saat yang lain banyak orang yang meminta untuk diberikan sesuatu oleh pemimpinnya, beliau malah ingin mempersembahkan sesuatu untuk pemimpinnya dan ini tidak mungkin dilakukan apabila beliau tidak cinta kepada pemimpinnya. Persembahan ini adalah sebuah tanda cinta. Lalu, apabila misalnya sang pemimpin akhirnya menerima persembahan itu dan memberikan sebuah apresiasi (yang sederhana saja seperti pujian), ini akan menjadi sebuah kebanggan tersendiri bagi beliau sebagai rakyat biasa.

Beliau juga memberikan pelajaran kepada saya bahwa kelak apabila kita menjadi seorang pemimpin sudah seharusnya kita memangkas jarak kita dengan orang yang kita pimpin. Jadilah pemimpin yang tidak berjarak dengan rakyatnya. Pemimpin memang orang sibuk karena banyak urusan yang harus dilakukan. Pasti banyak juga rakyat yang kecewa karena tidak bisa berinteraksi langsung dengannya. Itu hal yang tidak bisa dihindari. Namun tetap saja setidaknya seorang pemimpin harus berusaha untuk banyak berinteraksi langsung dengan rakyatnya, terutama rakyatnya yang kurang beruntung. Hal ini baik dilakukan agar pemimpin tersebut senantiasa ingat bahwa masih banyak rakyatnya yang harus disejahterakan, dan betapa khianatnya apabila bukannya menyejahterakan rakyatnya pemimpin malah tidak amanah dengan melakukan KKN.

Lalu juga beliau mengajarkan dan kembali mengingatkan saya bahwa milik (rezeki) mah memang sudah diatur sesuai takarannya dan bisa datang dari mana saja. Jangan kecewa dengan tidak berhasilnya kita mendapat rezeki dari tempat yang kita harapkan karena bisa jadi sebenarnya rezeki kita itu ada di tempat lain. Usahakan saja sebaiknya dan berdoalah sebanyaknya, sisanya biar Allah swt yang mengatur.

Well, segitu sajalah ceritanya. Semoga nenek saya, nenek Soedarno, dan Ceu Popong, dan para pemimpin kita selalu dalam keadaan sehat dan dirgahayu (panjang umur). Dirgahayu juga untuk Indonesia. Hiduplah Indonesia Raya!

Jatinangor,

17-08-2016

Ridwan