Kematian Game Pokemon-Go?

Baru saja kiranya dunia dihebohkan oleh munculnya game fenomenal Pokemon-Go. Baru 3 minggu saya kira. Sudah pada tahu ya pasti gamenya. Pro kontra tentang game inipun cukup banyak diberitakan. Mulai dari yang menyangkut masalah keamanan negara, sampai masalah keamanan pengguna game karena banyak kasus yang tidak terduga seperti kecelakaan yang diakibatkan terlalu asik bermain game ini. Di komplek rumah saya saja tiap sore saya tak jarang ngeliat ada anak2 smp sma yang lagi maen game ini sambil bawa motor. Iya, ngendarain motornya nunduk nunduk begitu sambil lihat layar hand phone-nya nyari pokemon. Sangat berbahaya sekali.

Saya juga akhirnya jadi penasaran sekali sama game ini. Bagaimana tidak, tiap saat game ini diberitakan terus. Akhirnya sekitar satu minggu lalu saya download juga gamenya. Memang belum rilis di Indonesia waktu itu, tapi file mentahannya sudah tersebar di mana-mana. Saya install gamenya di rumah saya. Sekilas permainannya kayanya sederhana sekali. Kerjaan kita itu ya nyari pokemon, kalau berhasil ditangkep nanti dapet experience buat naik level. Lalu kalau dapet pokemon yang bagus nanti kita bisa ngadu sama pokemon orang lain di poke gym. Namun, yang jadi tidak sederhana adalah mencari si pokemonnya itu. Jadi, kita bener2 harus ke luar ruangan dan menyusuri jalan-jalan buat nemu pokemon. Itu sih yang bikin game ini beda; kita harus ke luar rumah untuk memainkannya. Namun, ternyata di sekitar rumah sedikit sekali pokemon dan pokestopnya (pokestop itu tempat di mana kita bisa dapet bola untuk nangkep pokemon dan juga barang lain). Akhirnya aplikasi ini saya anggurin deh sekitar 2 hari karena saya emang mager ke luar.

Suatu ketika Jumat minggu lalu saya Jumatan di Masjid Agung di kota saya. Setelah beres Jumatan saya keingetan kalo katanya di Masjid itu suka banyak pokestop-nya. Akhirnya saya buka lah itu aplikasi Pokemon-Go. Ternyata benar. Ada sekitar 6 pokestop di sana. Saya pun akhirnya berhasil menangkap beberapa pokemon. Karena di dekat masjid saya lihat dari map ada pokestop lagi, akhirnya sayapun jalan kaki ke sana. Sayapun akhirnya jadi kaya orang-orang yg di berita itu, yang kalo maen pokemon go sebentar-sebentar jalannya sambil nunduk liat ke layar handphone dan kadang seketika berhenti mendadak lalu berdiri beberapa saat buat nangkep pokemon.

Saya bisa dibilang emang gamer juga dulu. Mulai dari kelas 1 SD saya udah dibeliin Sega, suka main nitendo juga. Kelas 2 main game di komputer. SD kelas 3 udah main PS1, kelas 6 SD mulai main PS2. SMP mulai kenal game Online dan juga game symbian dan java sampai SMA kelas 3. SMA kelas 3 mulai kenal sama web-based game dan pc game. Sekarang pun masih kadang-kadang main PES dan game lain di laptop dan juga di android. Pokemon-Go ini saya rasa emang benar-benar memberikan sensasi bermain game yang benar baru.

Seru juga ternyata, pikir saya. Namun saya tidak mau waktu dan tenaga saya banyak terbuang gara-gara game ini. Saya juga punya prinsip dalam bermain game yaitu game yang benar-benar seru adalah yang bisa kita akalin. Saya orang yang tidak keberatan untuk makai jalan pintas dalam bermain game. Jalan pintas ini bagi saya lebih menghemat waktu dan tenaga, namun kesenangan dari bermain game masih bisa saya dapat walaupun saya sadari juga itu melanggar aturan. Tiap orang memang seleranya beda. Ada yang bilang kalau pakai jalan pintas/curang/cheat itu gak asik. Ya silakan saja itu kembali ke selera masing-masing orang.

Akhirnya sayapun nyari cara buat ngakalin game ini. Saya tanyakan hal ini ke yang ahlinya, yaitu mbah google. Akhirnya saya nemu satu cara yg menarik, yaitu main Pokemon Go make GPS Palsu yg dikenal dengan teknik GPS Spoofing. Jadi, dengan makai trik ini kita bisa dianggap berada di belahan dunia manapun yang kita mau. Jadi gak usah repot-repot pindah duduk dari kursi rumah. Namun, cara ini tentu beresiko. Akun kita bisa kena hukum (banned) kalau ketahuan: baik yg temporal maupun permanen. Saya pikir gapapa lah. Sudah resikonya begitu.

Dengan aplikasi GPS Palsu, pertama-tama saya setel lokasi saya untuk berada di alun-alun dalam kota. Gak mau jauh-jauh dulu, takut di-banned soalnya. Karena dalam kota masih sepi pokemon, akhirnya saya mutusin buat mindahin lokasi ke area Monas, Jakarta. Ternyata di monas rame banget pokemon, pokestop, sama gymnya. Spot paling rame di Indonesia katanya sih. Kalau hari libur ratusan orang rela berpanas-panas ria nyari pokemon di Monas. Gak heran sih. Soalnya gak sampe sehari hunting di Monas saya juga bisa naik ke level 11 dari level 4. Kalau di Monas aja udah rame, sayapun penasaran dengan kondisi di luar negeri. Pasti lebih rame dong.

Akhirnya sayapun nyari pokemon-nya pindah ke Melbourne, Australia, tentu saja pakai aplikasi GPS palsu. Viola! Akun saya ternyata masih aman. Sayapun hunting di sini selama kurang lebih dua hari. Di sini memang lebih ramai daripada di Jakarta. Sayapun akhirnya berhasil mencapi level 15. Saya juga mencari cara gimana biar kita bisa melihat pokemon di map. Ternyata memang ada caranya. Jadi kita tinggal scan aja mapnya, nanti nongol deh lokasi pokemonnya dan kita tinggal lompat aja pakai GPS palsu. Dari sini saya mulai berpikir sepertinya masa depan game fenomenal ini terancam. Sekarang udah banyak yg pakai GPS palsu dan bisa lihat pokemon di map. Ditambah lagi kita juga bisa masang joystick virtual buat main game pokemon ini. Jadi karakter kita bisa dijalanin tanpa kita harus jalan kaki beneran. Kalau dikombinasiin sama GPS palsu jadi mantep banget. Cara begini jelas-jelas tidak akan sesuai dengan tujuan developer atas game ini dan tentu saja meresahkan mereka dan yang susah-susah bermain secara normal.

Meski demikian, tetap saja leveling terasa sangat melelahkan akhirnya. Makin tinggi level, makin butuh banyak exp juga. Untuk ke level 16 itu kalau tidak salah butuh sekitar 20ribu exp. Setiap pokemon yg kita tangkap itu kita cuma dapat 100exp, kalau nangkap pokemon baru dapatnya 600exp, sedangkan untuk mampir di pokestop kita cuma dapat 50 exp, kadang-kadang dapat 100exp. Bayangkan berapa banyak pokemon yg harus ditangkap dan pokestop yg harus dikunjungi untuk bisa naik satu level. Apalagi, setelah saya tau kalau buat nyampai level akhir yaitu level 40 kita butuh total 20 juta exp. Bayangkan saya itu kalau mainnya normal gak macem-macem, untuk sampai level 40 pasti kaki pemainnya bakal kaya batang pohon palem. Jangankan level 40 deh, sampai level 30 aja coba. Ribuan jam akan mereka butuhkan untuk sampai tahap itu.

Untuk mengakalinya akhirnya saya menemukan aplikasi yang menurut saya merupakan ancaman sangat-sangat besar bagi pokemon-go. Aplikasi tersebut adalah aplikasi bot, atau robot. Jadi aplikasi ini memungkinkan karakter kita untuk main secara otomatis. Jadi tinggal disetting dan dijalankan saja aplikasinya dan karakter kita akan nyari pokemon dan pokestop sendiri. Aplikasi bot ini emang sudah lumrah dalam dunia game online. Saya juga dulu waktu SMA pernah ngebot game Ragnarok Online dan memang hampir semua game online/mmorpg waktu itu ada botnya. Untuk bot pokemon ini saya awalnya tidak sampai kepikiran kok ternyata ada yang buat aplikasinya dan berfungsi dengan sangat-sangat baik.

Saya udah mencoba beberapa versi dari bot pokemon go ini. Kinerja masing-masing bot pun bermacam-macam. Jadi, biasanya untuk yang sedang leveling, yang dijadikan patokan itu adalah exp per jamnya. Bot yang pernah saya coba bisa menghasilkan mulai dari 20ribu exp per jam sampai 90ribu exp per jam. Bahkan, bot yg baru saja saya dapatkan dapat menjanjikan sampai 200ribu sampai 1 juta exp per jamnya. Gila. Bisa ancur ini game! Untuk gambaran saja, hunting 20 ribu exp itu kalau pake gps palsu bisa makan waktu sekitar 4 jam. Itupun plus sakit leher. Ini dengan make bot kita bisa dapet puluhan ribu bahkan ratusan ribu exp per jam. Itupun bisa sambil kita tinggal komputernya. Saya akhirnya buat beberapa akun baru. Alhasil dalam waktu kurang lebih ngebot selama sekitar beberapa jam saja, karakter saya sudah bisa sampai level 20an.

Resikonya pun ada yaitu kena banned. Yang banyak terjadi adalah orang-orang pada kena softbanned alias ban sementara (berkisar 2 jam). Belum ada laporan yang kena permanent banned. Namun, gilanya lagi, para hacker dan cheater yang cerdas-cerdas itu sekarang udah nemuin bot yang anti soft ban dan memang bekerja dengan baik. Parah abis emang. Belum sampai di situ, kemaren juga telah ditemukan bot buat nangkep pokemon dari jauh. Jadi, kita tinggal masukin nama pokemon dan kordinat gps dari pokemon yang mau kita tangkap. Alhasil dalam gak sampai setengah jam, saya aja sudah bisa dapet beberapa pokemon langka dengan mudahnya. Makin hancur saja deh ini game. Kata sesepuh programmer yang ada di forum tempat saya nemuin cheat sih katanya dalam dunia pemrograman hampir tidak ada yang tidak bisa diprogram. Kayanya down-nya server pokemon tadi malam sampai sekarang dan juga server google device login adalah akibat bot-bot ini. Ada juga yang bilang kalau pihak pokemon-go sedang siap-siap untuk melakukan banning permanet besar-besaran buat para cheater dan botter. Sayasih gak terlalu cemas karena dari awal juga gak ada effort yang lebih buat main game ini. Kena banned pun tidak masalah. Nothing to lose aja.

Akhirnya, pokemon-go yang menimbulkan keramaian di mana-mana ini makin menarik orang-orang untuk menemukan celah-celah dalam game ini. Developer Pokemon-Go agaknya harus mengeluarkan usaha yang lebih untuk berkompetisi dengan mereka-mereka itu kalau tidak mau game-nya jadi berantakan akibat ulah-ulah mereka (dan saya sebagai penikmat). Meski demikian, beberapa game online yang saya tahu banyak botnya saya kira juga masih tetap ramai penggunanya kok. Semoga Niantic sebagai developer game Pokemon-Go bisa terus mengembangkan fitur gameplay yang lebih menarik dari waktu ke waktu sehingga para penggunanya akan selalu memilih stay with the game walaupun banyak kekurangan di sana-sini.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s