Rektor Memilih Dekan

humas-unpad-2015_11_10-eos-7d-15_57_18-00074594Tadi abis shalat tarawih, di mihrab masjid, dosen2 pada ngobrol. Salah seorang dosen senior cerita katanya dulu Pa Ganjar (Rektor Unpad sebelum yg sekarang) pernah didemo sama mahasiswa, dimintai pertanggung jawaban (atas hal apanya tidak diceritakan). Lalu dengan gampangnya Pak Ganjar bilang ke mahasiswa tersebut “Saya dipilih oleh Senat, jadi saya bertanggung jawab kepada Senat, bukan kepada Anda-Anda ini.” Sayapun tertawa mendengar cerita itu. Kebayang sama gaya bicara Pak Ganjar yg ceplas ceplos straight to the point dan ekspresi mahasiswa yg mendemo beliau setelah Pa Ganjar mengeluarkan pernyataan begitu.

Cerita tersebut disisipkan di tengah perbincangan pro-kontra mengenai wacana akan diberlakukannya pemilihan Dekan yg sebelumnya dipilih terlebih dahulu oleh Senat Fakultas, ke depan dengan status Unpad sebagai PTN-BH Rektor dimungkinkan untuk menunjuk langsung Dekan dari tiap-tiap fakultas. Yang setuju dengan wacana tersebut beralasan bahwa Dekan dan dan Rektor harus memiliki satu visi yang sama sehingga Rektor harus memilih Dekan yg memiliki satu visi dengan beliau, bukan Senat fakultas (yg belum tentu satu visi dengan Rektor) yg memilih karena kebanyakan yg terjadi di Fakultas adalah Dekan lebih cenderung dipilih karena rasa suka atau tidak suka, bukan karena kapabilitasnya.

Di sisi lain, pihak yang tidak setuju beralasan bahwa apabila Dekan dipilih langsung oleh Rektor, maka dikhawatirkan bahwa Dekan akan lebih setia kepada Rektor ketimbang para Dosen dan tendik di Fakultas. Dikhawatirkan, nanti Dekan akan cenderung menyenangkan Rektor dibandingkan menyenangkan para Dosen dan tendik di Fakultas karena yg memilihnya (konstituennya) adalah Rektor, bukan para Dosen dan tendik yg diwakili oleh Senat Fakultas. Jadi, nanti khawatir akan ada statement serupa dengan yang di atas “Yang pilih saya adalah Rektor, jadi saya nurutnya ke Rektor aja, bukan ke Anda-Anda.”

Perbincangan tadi sebenernya bukan perbincangan yang serius. Hanya obrolan biasa saja. Mumpung lagi pada ngumpul, yaudah ngobrol aja ketawa ketiwi. Yang jelas, kesemuanya bersepakat kalau yang ideal itu adalah ketika Dekan dipilih langsung oleh civitas akademik Fakultas dalam sebuah pemilihan raya. Dengan dipilih melalui pemilihan raya, diharapkan Dekan akan lebih merasa mempunyai tanggung jawab untuk mensejahterakan civitas akademik Fakultas karena memang merekalah yg memungkinkan si Dekan tersebut menjadi Dekan. Walaupun begitu, dalam hati saya bertanya “Fakultas adalah sebuah institusi pendidikan. Apabila kursi Dekan diperebutkan melalui pemilu raya, tidakkah nantinya akan terkesan ini seperti institusi yg sangat politis?” Eh tunggu dulu, pemilihan yang sudah-sudah juga sudah sangat politis kok hehe..

Go-Jeg dan Gocap Lebih Sepuluh Ribu

gjek

Ceritanya saya hari ini memang sengaja berangkat pagi-pagi dari rumah saya di Serang ke Bandung karena ada rapat di Unpad Dipatiukur jam 1 siang. Saya berangkat jam 7 pagi. Perjalanan normalnya menempuh sekitar 4-5 jam. Itu udah diitung sama macet di Jakarta. Sekitar jam 11.10an pun sudah sampai Cipularang kilometer 130an, sudah hampir sampai ke gerbang keluar tol Pasir Koja. Hati pun tenang dong, masih ada waktu sekitar 2 jam untuk sampai terminal Leuwi Panjang terus ke Dipatiukur. Ternyata eh ternyata lalu lintas dari belokan keluar tol Pasir Koja sampe lampu merah macet panjang! Jalan yg biasa bisa ditempuh dengan waktu kurang dari 10 menit, tadi ditempuh dalam waktu satu jam lebih!

Saya pun di bis jadinya kebingungan lantaran waktu udah sekitar pukul 12.20 tapi saya belum juga sampe di terminal leuwi panjang. Belum lagi abis itu harus langsung ke DU, jam 1 harus udah di sana. Mau sampe jam berapa? Pikir saya. Pasti telat! Biar cepet pake taksi kayanya bisa tuh. Sambil macet-macetan, sayapun googling tarif taksi dari terminal Leuwi Panjang ke DU. Kata mbah google tarifnya sekitar 30rb, tapi itu di taun 2011. Sekarang pasti jauh lebih mahal. 2015 cuy, harga bensin sekarang mahal. Setengah bete, sayapun buka FB. Pas lagi nge-scroll timeline, eh ada temen yg ngeshare link berita yg judulnya Ramadan, Pakai Go-Jek ke Mana Saja Cuma Rp 10 Ribu http://m.tempo.co/read/news/2015/06/15/151675037/ramadan-pakai-go-jek-ke-mana-saja-cuma-rp-10-ribu Sayapun akhirnya langsung dapet ide: Oh iya pake Go-Jek aja!!

Sayapun langsung download dan install aplikasi Go-Jek dari Playstore. Seberes install ternyata ada sms masuk: Rapatnya jam 2. Oh yaudah atuh kalau begitu saya bisa sedikit santai, bisa sekalian coba layanan Go-Jek juga. Pas masih di bis saya coba order Go-Jek. Saya tetapin starting pointnya dari BCA seberang terminal Leuwi Panjang, dan destinationnya Jalan Dipatiukur. Ternyata bener, tarifnya 10rb aja. Saya pun pilih pick up later, yaitu pukul 12.50, waktu kira-kira saya nyampe ke terminal Leuwi Panjang. Abis itu saya pencet order, ternyata ga bisa-bisa. Tulisannya saya lupa. Jam 12.36 sayapun sampai terminal Leuwi Panjang. Saya coba lagi buat order Go-Jek. Ternyata bisa!

Aplikasinya bilang katanya akan ada driver yg menuju ke tempat saya dengan estimasi waktu 12 menit. Sayapun ngeliat di map-nya emang jarak drivernya ga terlalu jauh, ada di jalan Kopo. Saya pun langsung SMS si bapaknya “Pak, saya di depan BCA Leuwi Panjang ya pakai batik hijau.” Sayangnya udah 15 menit ga ada respon. Estimasi waktu drivernya sampe ke tempat saya pun ga berubah, 12 menit terus, dan dari mapnya juga keliatan kalo ikon si drivernya ga jalan-jalan, tetep aja di tempat awal dia. Karena kondisinya begitu dan udah hampir jam 1 siang juga, sayapun mutusin buat Cancel Booking dan ngesms si abangnya “Pak tidak jd soalnya tdk ada respon. Sy buru2. Punten.” Abis saya ngirim sms itu, ada dua sms masuk ” Maaf pak pesen gojek?saya langsung meluncur sekarang” dan “Oh mhn mangga pa di antos sakeudap pa margi abdi posisi di gatsu.” Dalam hati saya “Wah gawat si abangnya udah OTW.” Akhirnya saya mutusin buat nunggu si abangnya karena kasian udah OTW jauh-jauh dari Gatsu dan sms “Oh smsna nembe masuk ke saya. Mangga pa ku saya diantos di dpn bca nya. Nuhun”.

Sayapun akhirnya nunggu lagi sekitar 15 menit lebih, waktu yg sangat berharga bagi yg lagi buru-buru, dan akhirnya abangnya pun dateng. Sayapun langsung tanya tarif “A, iya itu bener ongkosnya cuma 10rb?” “Iya mas bener, tapi tadi sama mas orderannya dibatalin ya? Duh kalo begitu ongkosnya beda mas.” “Oh iya, berapa A ongkosnya?” “Kalo reguler, ongkosnya jadi 60ribu.” Sayapun kaget “Hah 60rb? Bisa kurang A?” Tanya saya. “Wah ga bisa mas soalnya tadi di-cancel sih. Kalo di-cancel, saya ga dapet dari perusahaannya mas. Saya tadi telepon mas hpnya ga aktif. Kalo dari aplikasi, pas nanti mas bayar cash 10rb, nanti sisanya bakal dibayar sama perusahaan.” Jawab si abangnya. “Oh masa sih nomor saya ga aktif? Padahal hp nyala terus mantengin aplikasi Go-Jek. Wah terus gimana dong, A?” Tanya saya bingung.

Si Aanya pun ngasih saya solusi. Katanya “Yaudah, kalo gitu masnya coba order ulang lagi aja. Nanti pas mas pencet order, saya langsung ambil orderannya. Nah kalo begitu tarifnya bisa 10rb.” Sayapun nurut kata si abangnya. Pas saya coba order ulang, saya pilih lokasi awal dan destinasi tapi tarifnya ga mau keluar-keluar jadi ga bisa diklik ordernya padahal GPS saya udah nyalain, sinyalpun penuh. Walaupun ga bisa-bisa, saya coba terus sampe batere sisa 2%. Untungnya si abangnya baik mau minjemin power banknya.

Setelah dicoba beberapa kali lagi, akhirnya bisa order. Tapi, orderan saya itu ga muncul di aplikasi Go-Jek si abangnya. Jadi, saya liat di aplikasi Go-Jek abangnya itu keliatan tidak ada order yg masuk (dari saya). Dicoba berkali-kali tetep aja ga bisa, orderan dari saya tetep ga muncul. Bahkan, saya malah dapet driver yg lain, dan si abangnya itu bilang “Cancel mas kalo drivernya bukan saya.” Ga kerasa, proses ini sudah makan waktu hampir setengah jam. Waktu sudah jam 13.20an dan saya masih di Leuwi Panjang. Great!

“Yaudah deh A, yang reguler aja ya ga usah make aplikasi? 50rb gimana? Ke Unpad DU.” Ujar saya dengan berberat hati. “Wah ga dapet mas. Ke DU kan jauh tuh. Paling samain aja deh sama harga perusahaan, 60rb. Soalnya di saya juga waktu mas order tarifnya 60rb.” Sanggah si abangnya. Akhirnya sayapun manut. Yaudah deh gapapa 60rb asal sampe sebelum jam 2 siang. Udah bela-belain berangkat pagi dari rumah cuma buat rapat ini, masa harus telat gara2 hal beginian.

Sebenernya bisa aja sih saya tolak untuk pakai jasa Go-Jek si abang ini. Tapi, saya sadar kalau ini bukan sepenuhnya salah si abangnya. Kalau dibilang saya yg salah, engga juga. Internet saya Ok kok. Engga lagi lemot. Kayanya salahnya dari sistem aplikasi Go-Jeknya. Masa abangnya ada di Gatsu tapi di aplikasi Go-Jeknya dibilang abangnya ada di Kopo? Atau, ketika saya order baru, tp di aplikasi Go-Jek si abangnya memperlihatkan tidak ada order. Apapun itu, jelas yg salah itu ikan kembung; udah tau kembung, masih aja berenang di air.

Selama di perjalanan sayapun ngobrol sama si abangnya. Si abangnya cerita kalau buat menghindari konflik dengan tukang ojek yg biasa mangkal, dia ga mau ngambil penumpang di deket pangkalan ojek. Si abangnya juga cerita kalau pendapatannya itu dibagi 80:20, jadi 80% untuk pengemudi dan 20% untuk Go-Jek. Si abangnya dari dulu emang tukang ojek, tapi dulu ngojeknya mangkal. Saya tanya ke abangnya apakah Go-Jek ini membantu atau tidak. Ternyata kata abangnya Go-Jek ini membantu, tapi ga terlalu membantu. Bahkan, menurut pengakuan beliau, pendapatan beliau dari mangkal lebih besar daripada daripada kerja Go-Jek. Paling dari Go-Jek sih cuma ada sisa sedikit, banyaknya buat ganti bensin. Apalagi salah satu cara pembayaran Go-Jek itu kan via transfer, banknya CMIB katanya. Repot. Jadi, uangnya ga bisa diambil kalau saldonya kurang dari 50rb.

Setelah bingung mau nanya apa lagi dan kurang lebih 30 menit perjalanan, alhamdulillah saya sampai ke tujuan dengan selamat. Sampai DU jam 2 kurang dua belas: langsung ngacir ke kamar mandi lalu abis itu solat dan jam dua teng udah di executive lounge rektorat. Untung rapatnya belum dimulai. Yah begitulah cerita saya memakai jasa Go-Jek. Nasib-nasib. Seumur-umur naik ojek, baru kali ini harus ngeluarin uang sampai 60rb, lebih murah 25rb dari ongkos bis Serang-Bandung yg harganya 85rb  (jarak Leuwi Panjang-DU sekitar 14km, ga tau deh harga segitu termasuk over price atau tidak). Tapi, tidak apalah, itung-itung saling membantu dalam rezeki kan. Toh akhirnya bisa jadi bahan buat saya cerita. Semoga ada pelajaran yang bisa didapat.

AA Mizan yang Baik di Islamic Book Fair

Ceritanya tadi waktu di Islamic Book Fair di Braga saya mampir ke booths-nya penerbit Mizan. Pas lagi liat-liat buku, eh ada aa aa pegawai Mizannya nyaut ke saya “Eh si aa ketemu lagi!” Oh ternyata itu aa aa mizan yang waktu itu jaga booths mizan pas pameran buku di Bale Pabukon. Ternyata masih inget juga dia. Saya waktu itu emang beli beberapa buku juga sambil ngobrol nanya2 tentang mizan gitu ke dia. Terus saya balas sautannya “Eh si aa lagi hehe!” Sayapun lanjut liat-liat buku. Lalu, saya disamperin sama aa aa mizan yang satunya lagi. Terus si aa-nya ngedeket ke saya gitu sambil sembunyi-sembunyi ngasih sesuatu sambil bisik-bisik “A, ini voucher diskon mizan buat aa. Kalau pake voucher ini semua buku jadi diskon 30%, ini berlaku buat satu kali transaksi. Jadi kalo mau beli berapa buku juga nanti semua jd diskon 30%. Bisa dipake sampe tanggal 5. Ini buat bos, sebenernya saya ga boleh bagi-bagi di sini.”  “Oh gitu a. Aduh makasih banyak ya.” Saya ambil vouchernya terus saya lanjutin liat-liat bukunya.

ibf

voucher diskon 😀

Pas lagi liat-liat buku, si aa yg tadi terus dia nanya gitu ke saya “A, anak yang kuliahnya di Unpad itu ya? Udah beres belum a kuliahnya?” Saya jawab “Iya a di Unpad. Belum nih hehe, lagi jalan-jalan dulu liat-liat buku.” “Oh gitu bos. Ini saya ada voucher lagi, kalo bos udah belanjanya nanti saya kasih vouchernya ke bos. Tapi jangan di sini ya nanti ketauan. Soalnya saya ga boleh bagi-bagi voucher di sini. Nanti vouchernya bos bagi-bagiin aja ke temen-temen ya. Dipilih-pilih aja. Nanti kalo udah belanjanya kasih tau saya ya bos.” “Ok sip deh a!” Jawab saya.

Akhirnya sayapun memutuskan buat beli satu buku. Harganya Rp115.000 diskon 20%. Karena saya pake itu voucher, jadinya diskonnya 30%. Lumayan jd bisa ngirit, saya jd cuma bayar Rp80.500. Abis bayar di kasir, saya samperin lagi itu si aa aanya. “A udah nih.” “Oh yaudah bos, yu jangan di sini, di sebelah sana aja.” Kata si aanya. Abis itu, si aanya ngeluarin voucher yang sama gitu dari kantong bajunya. “Ini bos. Dibagiin ke temennya ya!” Si aanya ada kali ngasih ke saya 15an voucher lebih. “Wah a banyak banget nih. Beneran gapapa?” “Iya bos sok aja gapapa. Dikasih aja ke temennya.” “Wah makasih banyak kalo gitu a.” “Iya sama-sama.” Si aanya pun pergi, dan saya bingung ini voucher banyak mau dikasihin ke siapa.

Pas begitu, eh ketemu si Mohon. Yaudah saya kasih aja setengah vouchernya ke dia. “Nih hon bagi-bagiin aja ke yg lain.” ujar saya. Karena masih nyisa kurang lebih 8 lagi di saya, dan ga ada yg kenal juga di sana, akhirnya saya kasih aja ke total strangers yang kira-kira saya liat punya minat buat beli buku. Semacam random act of kindness gitu jadinya haha. Ada satu aa aa yg lagi ngantri di kasirnya mizan, terus dengan bisik-bisik saya kasih voucher diskon, terus dianya seneng gitu. Ada juga teteh-teteh yg lagi jalan terus tiba-tiba saya kasih vouchernya dan abis itu dia bilang makasih gitu, dan lain-lain dan lain-lain. I was feeling like Santaclaus. :))