Malingnya Kok Malah Dilepas?

102074_1

sumber gambar: google images

Tadi pagi saya ke polsek Jatinangor. Jadi, ceritanya kemaren nemu selebaran sedekah tipu-tipu gitu di masjid raya. Ga tau siapa yg nyebar. Paling juga orang yg lagi pendek akal. Karena udah beberapa waktu nemunya, dan kesel juga lama-lama ada lagi-ada lagi akhirnya saya laporin aja tuh ke polsek tadi pagi-pagi sebelum berangkat ke kampus.

Sebenernya sih di samping kesel sama itu selebaran tipu-tipu, saya penasaran juga sama pelayanan polsek Jatinangor macam gimana. Dateng, salaman, terus saya ceritain duduk perkaranya, dan untuk kasus ini katanya nanti dari intel polsek bakal menelusurinya, terima kasih atas infonya katanya. Ya lumayan lah, walaupun tadinya saya nawarin diri buat nulis nama saya dan ngisi surat pelaporan, dan ditolak karena katanya akan dianggap sebagai informasi saja.

Nah, abis ngelaporin selebaran tipu-tipu itu, saya ke pak polisi nanya kabar si maling sepatu yg sabtu kemarin ditangkap. Jadi memang waktu hari sabtu, ada tukang maling sepatu yg ketangkep basah di masjid raya dan ditahan di polsek setelah sebelumnya ditabokin sama khalayak.
Saya: Pak kumaha eta teh nu maling sapatu di masjid unpad waktu hari sabtu kemarin apa udah diproses lagi?
Pak polisi: Iya yg kemaren teh kan ga dibuat laporan sama yg kehilangannya, soalnya dianya mau pulang ke Jakarta dan ga mau ribet kalo harus dateng persidangan dan segala macem. Jadi yaudah yg kemarin itu dianggap aja diselesain secara kekeluargaan.
Saya: Lah terus malingnya gimana Pak sekarang? Terus istrinya (yg juga komplotan maling) udah ketangkep?
Pak polisi: Ya sekarang malingnya udah kami lepas karena ya itu tadi si korbannya tidak mau buat laporan.
Saya: Lah kok malah dilepas Pak? Padahal kan malingnya juga udah ngaku dia maling.
Pak polisi: Ya tetap aja karena tidak ada yg buat laporan, makanya kami lepas. Ya semoga aja dia bertobat dek. Makanya kita wajibkan dia untuk wajib lapor.
Saya: *dalem hati saya: buset ngomogin bertobat dia* Wajib lapornya ke mana Pak? Ke polsek ini?
Pak polisi: Iya ke polsek ini.
Saya: Yaudah deh Pak saya konsultasikan dulu dengan satpam masjid, sama ke atasan buat gimana-gimananya. Makasih banyak ya Pak.
Sayapun pamit dengan perasaan heran di hati. Itu polisi pikirannya gimana sih? Udah jelas-jelas malingnya ngaku, bahkan dia ngaku kalo udah dapet 2jt dari jualan sepatu curian. Di samping itu, malingnya juga ngaku kalo dia berkomplot sama istrinya dan istrinya itu sering juga maling tas/barang jamaah. Eh ini malah dilepas. Pake alesannya karena korban ga mau buat laporan lah. Kalo saya sih mikirnya ya kenapa harus ada laporan lagi. Udah jelas-jelas dia maling, ketangkep basah. Udah ngaku juga kalo malingnya bukan sekali dua kali. Kenapa cuma gara-gara korban ga mau buat laporan eh ini malah dilepas. Apakah misal contoh kasusnya kalo ada pengendara mobil nabrak pejalan kaki sampe dia mati, terus si pejalan kakinya (korban) ga buat laporan (yaiyalah mau buat laporan gimana orang dia mati ketabrak) terusnya apa dengan begitu bahwa polisi tidak memproses itu? Gimana sih yang benernya? Pusing deh ini pala barbie.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s