Ada yang Pergi, Ada yang Datang: Kisah Saya, Anak Kodok, dan Uler Sawah

Udah dari siang ini saya online terus, gak tau deh buka apaan. Kalo lagi online emang suka gak sadar ngapain, tiba-tiba udah siang aja, asa ga kerasa aja. Udah puas online, saya niat mandi dong, soalnya emang saya dari pagi belum mandi. Pas lagi ngambil alat mandi, ada yang menarik perhatian saya gitu deh. Ada bunyi “kresek kresek” dari arah kantong plastik cucian kotor saya. Pas saya liat dari jauh sih saya kirain si Ahmad anak laba-laba, kecil kecil gitu. Eh pas dideketin ternyata anak kodok. Ada anak kodok masuk kamar kosan saya.

“Wah ada anak kodok masuk. Masuk dari mana ya?” pikir saya. Oh iya baru ngeh kalo pintu kamar daritadi emang kebuka. Masuk lewat sana kali anak kodoknya. Anak kodoknya masuk lewat pintu. Anak kodoknya kecil banget deh, imut-imut, keliatan kaya anak kodok baik-baik gitu. Saya juga yakin kalo dia itu sebenernya niat namu, karena masuknya lewat pintu. Karena saya yakin dia anak kodok baik-baik, sebelumnya juga pasti dia udah ngetok pintu duluan, tapi karena dia emang dasarnya kecil banget, dan juga saya kayanya lagi denger musik, jadinya aja suara dia ngetok pintu sembari mengucap salam gak kedengeran.

image

Ini bukan foto upil di atas tangan, ini foto anak kodok.

Karena saya yakin anak kodok ini mengunjungi saya dengan niat baik, sayapun memutuskan untuk membalas niat baiknya. Saya bakal melihara anak kodok ini. Saya ke kamar si Abid yang lagi gabut maen game di laptop, mau pamer peliharaan baru ceritanya. Eh, kebetulan si abid punya botol Aqua gelas bekas yang 1,5 liter. Saya minta aja deh tuh botol Aqua bekasnya buat kandang si anak kodok. “Yaudah sok kang ambil aja.” Abid ngasih izin. Makasih ya, Bid. Akhirnya anak kodok yang belum saya kasih nama itu punya rumah baru.

Sebenernya ini udah yang ke dua kalinya ada binatang yang berkunjung ke kamar kos saya yang baru ini (saya baru pindah ke kosan ini kurang lebih 6 bulan lalu). Tapi, yang kali ini sih masih mending. Kali ini saya cuma kedatangan anak kodok. Waktu pertama kali pindah ke kosan ini, kamar saya didatengin uler sawah. Bukan uler sawah plastik yang dipencet bunyi, uler sawah beneran yang kalo dipencet gigit.

Waktu itu bulan puasa, ceritanya saya baru pulang dari kampus, aga siang gitu. Pas buka pintu kamar kosan, kaget bukan main saya, ada uler yang lari, lari terus ngumpet ke belakang lemari baju saya. Ulernya ga gede sih, kecil, cuma panjangnya sekitar 40cm. Tapi ya tetep aja namanya masih uler, tetep aja nyeremin. Sejenak saya membatu di depan kamar, bingung mau ngapain, I was thinking that I was really f*cked up. Tadinya sih pengen tutup pintu kamar, kunci, ke kampus, terus balik malem, terus balik ke kosan, masuk kamar, tidur, dan pura-pura ini gak terjadi. Ternyata gak bisa meeeen, I had to face the fact that I had a snake been hiding behind my wardrobe. Mau minta tolong ke anak kosan yang lain, belum pada kenal, kenalnya cuma sama Hendra dan Wicil. Hendra lagi ga ada waktu itu, yaudah saya langsung ke kamar si Wicil.

“Cil, ada uler masuk kamar gw.” bilang saya ke Wicil dengan nada datar penuh kepasrahan. “Hah, uler?” balas Wicil sedikit kaget. Akhirnya kita berdua ke kamar kosan saya. “Mana men, kaga ada!” si Wicil ragu. “Itu cil, tadi sih ulernya masuk ke belakang lemari gw.” jawab saya. Kita berdua bingung musti ngapain, akhirnya si Wicil ke Pajawan ngebatalin puasanya datenglah tuh salah seorang anak kosan, yang kemudian saya tahu kalo namanya itu Dodi, disusul gak lama si Toming juga dateng (saya waktu itu kalo ga salah baru 2 hari pindah kosan, jadi belum kenal semua anak kosan).

Dodi dateng ke kamar saya karena tertarik dengan kebisingan yang saya sama Wicil buat. “Ada uler masuk ke belakang lemari, Dod.” bilang Wicil ke si Dodi. “Hah oray?” kata Dodi. Dodi tanpa ba bi bu ngambil sapu lidi, terus nyuruh saya buat geser lemarinya. Sayapun ngegeser lemari setelah sebelumnya ngeluarin semua baju yang ada di lemarinya, biar ga berat, pas saya intip belakang lemarinya, ternyata ulernya ga ada. Dipukul-pukul lah itu lemarinya make sapu lidi. Ulernya akhirnya keluar, loar leor kalo kata orang Sunda sih. Ulernya lari ke arah kasur, saya sama Wicil cuma bisa teriak “hiiih! hiih! hiiih!”. “Bantuan, bantuan!” bilang Dodi yang ternyata berhasil ngegencet kepala ulernya ke ubin make sapu lidi. “Cari botol cari botol.” bilang si Wicil. Akhirnya saya nyari botol Aqua bekas yang 1,5 liter. Lobangnya sih emang muat, soalnya kepala ulernya juga kecil. Dodi masih ngegencet kepala ulernya, langsung aja deh saya tempatin ujung botol Aquanya percis ke depan kepala si uler. Jepitannya dilepas, ulernya pun masuk botol. “Yes, we’ve caught a new Pokemon!”

image

Ulernya mirip banget sama yg ini. Sumber gambar

Ulernya udah ditangkep. Ga tega karena ditempatin di botol Aqua, akhirnya saya berinisiatif untuk memindahkannya ke tempat yang lebih layak. Ulernya akhirnya saya pindahin ke galon Aqua punya saya yang lagi ga dipake. Dan sejak saat itu, anak-anak kosan ngejadiin uler, yang ternyata kata si Dika adalah uler sawah, sebagai peliharaaan bersama. Ulernya alhamdulilah uler baik-baik. Gak nyusahin melihara dia. Ga usah dikasih ayam goreng De’Chick, cukup dikasih cicak yang saya sama Wicil tangkep malem-malem, ulernya udah seneng ko. Sayang, saya sama Wicil udah mulai deket sama itu uler, kita harus ngelepas uler itu soalnya bentar lagi lebaran, takut ga ada yang ngurusin. Dilepas dah tuh sama si Wicil, ga tau deh dia lepas di mana, katanya sih dilepas di deket FPIK. Yah, semoga aja ulernya baik-baik aja deh ya.

Ada hikmah yang bisa diambil dari kejadian dikunjunginya kamar kosan saya sama seekor uler. Hikmahnya adalah saya jadi kenal sama semua anak kosan gara-gara uler itu. Sebenernya sebelumnya bukan ga mau kenalan sama anak kosan yang lain, cuma kalo harus nyamperin kamar mereka satu-satu terus kenalan kan ribet, dan juga aga canggung juga, salah-salah malah nanti saya diospek sama mereka. Tapi, alhamdulillah setelah kenal sama mereka, saya tahu kalo ternyata mereka semua orangnya baik-baik. Terima kasih, uler, yang sudah memperkenalkan saya dengan mereka. Kalo ada hikmah di balik kejadian dikunjunginya kamar kosan saya sama uler sawah, dikunjunginya kamar kosan saya sama anak kodok ini ada hikmahnya juga ga ya? Sampe sekarang sih saya belum ngerasa. Kalo gitu, coba lihat aja nanti. Saya yakin, pasti ada hikmah di balik semua yang terjadi.

nb: this post is republished from my late tumblr page..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s