Halo Dunia, Ini Post Pertama Saya Loh!

Hari Sabtu ini beda deh daripada hari-hari kemarin. Kalo hari-hari kemaren, aktivitas saya ngebosenin banget. Bayangin aja, tiap hari kerjaan saya cuma ngurung diri di kosan. Mending deh kalo ngurung diri buat ngerjain skripsi. Ini sih boro-boro. Alih-alih ngerjain skripsi, hari-hari kemarin cuma saya isi dengan males-malesan di kamar kos. Ampun deh emang. Ga tau kenapa saya ngerasa cuaca Jatinangor kurang lebih udah 3 minggu ini sejuk bin dingin banget; lain deh daripada bulan-bulan sebelumnya. Cuaca kaya gini tuh bikin saya pengen selimutan mulu, bikin mager tingkat dewa deh pokonya. Bukannya pembenaran sih dari kenapa saya males sih, cuma.. Yaudah lah yah anggep aja begitu.

Udah seminggu ini saya gabut melulu di kamar kos. Hampa deh perasaan nih idup. Selain udara dingin, serial One Piece adalah penyakit utama mager saya minggu ini. Awalnya sih waktu itu lagi ga gabut-gabut amat, abis baca buku terus ngecek KissAnime.com gitu; ngecek Hunter x Hunter episode yg terbaru udah keluar apa belum minggu ini. Pas dicek ternyata masih belum keluar juga, padahal waktu itu lagi penasaran-penasarannya sama cerita itu film. Dengan sedikit kecewa, akhirnya saya browsing situs web itu; ya kali aja ada yang lain yang bagus untuk ditonton. Tiba-tiba saya langsung kepikiran “Oh iya, kenapa ga nerusin ngikutin cerita One Piece aja, Wan?”

Saya waktu SMA emang suka banget sama anime yang satu ini. Nonton serialnya di TV: iya, beli komiknya: iya, baca komiknya di situs web: iya juga. Pokonya dulu di SMA saya salah satu yang dikenal paling update banget deh tentang One Piece. Sampai ketika, ketika udah masuk masa kuliah, saya sempet ga ngikutin jalan ceritanya lagi sekitar 3 tahunan gitu. Gak tau kenapa, saya udah agak males euy sama kartun Jepang, lebih suka kartun Amerika gitu, kaya Family Guy atau The Simpson, walaupun sekarang juga udah bosen sih. Tapi, ya dasar emang lagi menggabut, yaudah deh minggu kemarin saya iseng buat download serial One Piece aja. Kebetulan lagi ga ada anak-anak di kosan, koneksi internet jadi lancar banget. Saya download aja episodenya satu per satu. Satu satu saya download-in, ternyata pegel juga ya ngedownload sekitar 79 episode satu-satu, tau gitu mending make fasilitas download all aja. Ya gapapa lah, itung-itung emang lagi manggabut.

Downloadnya penuh perjuangan, nontonnya pun ga kalah perjuangannya. Satu episode itu kurang lebih 23 menit, tapi biasanya saya langsung skip ke menit ke 5-an, soalnya saya males kalo harus nonton mulai dari lagu pembukanya (nonton juga pake males coba hehe). Jadi, satu episodenya saya nonton kurang lebih 15 menit, dikali 79 episode. Berapa lama tuh ya? Yang jelas saya nonton sampe episode terakhirnya itu makan waktu kurang lebih 4 hari gitu. Jadi, saya nontonnya marathon, tiap hari bisa sekitar 4 sampe 5 jam. Cape sih emang, dan ngerasa diperbudak gitu sama rasa penasaran.  Baru kepikiran, ternyata yang bikin orang nonton secara marathon emang rasa penasaran buat ngeliat apa yang terjadi di episode selanjutnya, selanjutnya, selanjutnya, dan selanjutnya sampe habis.

Setelah 4 hari teler sama One Piece, akhirnya saya bisa sedikit ada kemauan juga untuk melakukan aktivitas lain. Aktivitas sesudahnya yang saya lakukan adalah nge-download komik One Piece. Iya One Piece lagi. Saya download komiknya abisnya episode di film itu aga sedikit ketinggalan gitu sama episode di komik. Beres download komiknya, langsung aja deh saya baca chapter demi chapter. Untung yang di film gak terlalu ketinggalan jauh ceritanya, jadi baca komik One Piece-nya ga lama – lama amat, cuma setengah hari doang, itupun udah sama ngupil hehe.

Selesai dengan One Piece things, malemnya saya ga ada angin ga ada ujan (eh tapi nangor gerimis ding) tiba-tiba kepengen baca buku yang beberapa minggu lalu sempet saya baca, cuma saya bacanya yang versi ebook pratinjau dari Google Books, jadi halamannya ada yang sengaja diilangin gitu jadinya kentang aja bacanya. Buku yang mau saya baca itu judulnya Postmodernisme: Tantangan Bagi Filsafat karyanya Dr. Bambang Sugiharto. Selain tertarik untuk mempelajari Ilmu Hukum, Pemerintahan dan Politik, saya belakangan ini emang lagi tertarik untuk mempelajari Filsafat karena dari dulu sebenernya udah sering banget denger nama-nama tokoh di bidang Filsafat kaya Aristoteles, Plato, Kant, Saussure, Derrida, Hegel, Marx, Nietzsche, Foucault, dan lain-lain, jadinya penasaran deh pengen tau sebenernya pemikiran mereka itu kaya gimana. Oke balik lagi ke cerita, Malam itu saya abis shalat Isya langsung ke toko buku langganan saya di Nangor. Toko buku langganan saya itu yang ada di seberang Kantin Jatinangor, namanya apa ya? lupa euy (langganan kok lupa -__-). Di toko buku itu, si mamangnya jualan buku baik yang masih baru, atau udah bekas, yang original, atau juga yang KW, semuanya tinggal pilih aja. Sayang, ternyata di toko buku itu buku yang saya cari ga ada. Yaudah deh dari sana saya langsung meluntjur ke Toko Buku Aldi yang ada di Gerlam. Ternyata di sana juga buku yang saya cari ga ada. Akhirnya pesen deh sama si Aanya minta tolong cariin di Palasari.

Gak dapet buku yang saya cari, tiba-tiba saya udah ada di kursi tukang cukur (ga tiba-tiba juga sih). Iya, dari kemaren emang rasanya mau cukuran banget deh soalnya rambut udah gondrong. Saya ngerasa kalo rambut gondrong itu bikin berat kepala, bikin susah mikir. Kayanya cuma sugesti sih, cuman yaudah lah ya. Di hadapan saya sudah ada si Bapa tukang cukur yang dari matanya keliatan udah ngantuk gitu. Aga takut sih, bisi salah potong kan berabe nantinya. Tapi, yasudahlah. “Pak tolong dirapihin ya.” ujar saya. Bapanya nimpal “Dirapihkeun, nya?” “Ai atasna rek di blablablabla?” (roaming saya sama basa Sunda na si Bapa), saya cuma pasrah aja jawab “Iya, Pa sok aja.”, berharap potongan rambut saya ga gagal-gagal amat. Soalnya, udah hampir 4 tahun ini saya kalo cukur rambut gak pernah gagal loh. Ga pernah gagal soalnya kalo cukur pasti minta dicepak rata 4 senti alias dibikin plontos, gaya rambut model ABCD (ABRI Bukan Cepak Doang). Kebangetan banget deh kalo ada tukang cukur yang gagal nyukur rambut dibikin cepak. Jadi, model rambut saya itu biasanya cuma dua, kalo ga cepak, ya gondrong karena tumbuh alami. Sret sret sret! Alhamdulillah, 15 menit waktu cukuran pun beres. Saya jadi punya model rambut baru selain model ABCD sama gondrong. Model rambut saya sekarang itu pinggir tipis, atas aga adaan. Kalo digambarin kaya gimana ya? Pokonya model rambut rapih deh, beuki kasep lah pokoknya hehe. 

Dengan rambut yang udah dicukur, saya ngerasa kalo kepala ini jadi lebih enteng, lebih adem gitu. Gaya rambut baru yang adem ternyata ngebawa mood jadi lebih enak juga loh. Coba dicukurnya dari kemaren-kemaren ya, pasti saya bisa jadi lebih produktif. Well, sesampainya di kosan beres cukuran saya langsung ngomong sama diri saya sendiri “Besok harus beda, ngapain kek, ga boleh gini mulu, males boleh, cuma ga boleh kaya kemaren!“ Memang terdengar sangat klise, tapi itu sangat bermakna sekali buat saya saat itu. Sesuatu itu emang harus dimulai dengan niat yang sungguh-sungguh karena…. ya gitulah, entar malah jadi panjang lagi.. Intinya mulai besok harus ada kemajuan lah, harus ada aktivitas yang “beda” pokonya. Akhirnya saya sempet buat beberapa rencana. Salah satu rencananya adalah ngajak si Dodi (temen kosan) ke Sidoarjo buat nonton final Persib lawan Arema Cronus. “Yu Dod, ke Sidoarjo nonton Persib” ajak saya yang keliatannya sih bercanda, tapi sebenernya setengah serius,  “Sia deui!“ bales si Dodi singkat. Untungnya si Dodi ga mau, soalnya ternyata pertandingan Persib-nya ditunda ga jadi Sabtu ini. 

Sabtu masih di kosan. Yaudah, akhirnya saya mutusin untuk nyuci baju, cuma sayangnya ga jadi soalnya males udah kesiangan ah. Ga jadi nyuci baju, saya langsung mandi, abis itu solat Dzuhur. Abis solat saya browsing di Internet buat nyari referensi buku Filsafat yang mudah untuk dipahami oleh pemula kaya saya ini. Akhirnya saya dapet referensi buku yang judulnya cukup nyentrik yaitu Plato Ngafe Bareng Singa LautBerfilsafat dengan Anekdot karya Thomas Cathcart, dan Daniel M. Klein. Katanya sih bukunya bagus, isinya humor tapi mencerahkan sekali. Jadi penasaran deh pengen baca. Terus saya nyari lagi judul lain yang kira-kira bagus untuk saya baca. Saya cari-cari ternyata banyak yang nyaranin untuk baca novel judulnya Dunia Sophie karya Jostein Gaarder. Novel bagus banget ini katanya. Keliatan sih, sama penerbitnya aja, Mizan, Novel ini katanya sih udah dicetak ulang belasan kali sejak pertama kali diterbitin di Indonesia tahun 1996, novel bestseller deh. Gak pake lama, saya langsung cao ke toko buku langganan yang juga saya kunjungi kemarin malem buat nyari dua buku yang bikin penasaran ini. Ga lupa, saya juga bawa buku karangan Yasraf Amir Piliang yang judulnya Semiotika – Hipersemiotika: Kode, Gaya, dan Matinya Makna buat saya baca nanti di Arboretum.

Sampe di toko buku langganan yang saya lupa nama toko bukunya, saya langsung tanya ke si Aanya. “Hah? Judulnya apa? Plato Ngape Bareng Singa?” kata si Aanya make logat Sunda. “Iya A, ada?” jawab saya. “Apa itu? Novel ya? ga ada.” timpal si Aanya. “Kalo Dunia Sophie ada,A?” tanya saya lagi. “Wah ga ada euy, lagi kosong.” jawab si Aa. Sayang beribu sayang, dua buku yang saya cari itu ga tersedia di toko buku langganan saya itu. Walau ke dua buku itu ga ada, saya sempet ngelirik lagi buku tebel yang saya sempet taksir kemaren malem. Bukunya itu judulnya Ensiklopedi Tematis Filsafat Islam: Edisi Kedua terbitan Mizan. Harganya kalo di Toko Buku Modern kaya Gramedia atau Tisera kisaran Rp150ribu. Kalo di si Aa, saya dikasih diskon, jadin cuma Rp70ribu aja harganya. Tapi, gak afdol kalo beli buku gak make nawar, akhirnya saya tawar aja, dapet deh Rp60ribu, original lagi bukunya, bukan yang KW hehe. Abis dari toko buku si Aa, saya lanjut ke Toko Buku Aldi di gerlam sekalian lewat mau ke Arboretum. “A, buku Plato Ngafe Bareng Singa Laut Ada?” tanya saya ke si Aanya. “Apa? Pa Harto Ngafe Bareng Singa?” jawab si Aanya make logat batak. “Plato, A. Bukan Pa Harto” timpal saya, si Aanya malah ketawa. “Plato ya? Ga ada A. Adanya Plato yang ini. Paling pesan aja,A.” “Oh yaudah atuh, A. Saya pesen ya, satuin aja sama pesenan saya yang kemaren. Sama Pesen Dunia Sophie yang Gold Edition juga ya, A, yang KW aja, tapi KW-nya yang kertasnya kuning ya, A, yang kualitasnya bagus (Si Aanya jual yang KW, Rp50ribu, tapi kertasnya burik.. emoh aku).”   Akhirnya, beres mesen saya langsung deh ke Arboretum.

Baca buku di Arboretum emang sudah lama saya rencanain. Gak jadi-jadi mulu soalnya tiap sore Nangor ujan terus. Alhamdulillah sore ini cuacanya lumayan bagus, cerah, cuma sedikit aja mendungnya. Sampe Arboretum saya disuguhkan dengan pemandangan muda mudi yang lagi berduaan, pria paruh baya di pinggir Cekdam yang gak tau deh lagi mancing apaan (mancing Aqua gelas kali ya buat dikilo), sama tiga siswi make seragam Pramuka, kayanya sih Akamsi (Anak kampung sini), yang kemudian saya ketahui ternyata sedang bergosip ria seberes sekolah (nguping sih engga, cuma kedengeran aja sekilas omongannya dari tempat saya duduk), dan lain-lain. Saya nyari tempat yang teduh buat dijadiin tempat saya baca buku. Suasananya enak banget deh. Indah banget kayanya saya ngeliat taman plus Cekdam milik Unpad ini. Ada bunga, ada semut kebon, ada burung yang berkicau di atas pohon, ada juga burung yang terbang di atas Cekdam, ada tawon lewat, ada ayam kampus literally- yang lagi nyari makan, ada pemulung mungutin bekas Aqua, beda deh pokonya sama suasana di kosan saya . Di sini ada kehidupan. Lembar demi lembar buku karangan Pak Yasfar ini saya baca. Tapi sumpah deh, gak ngerti saya baca buku beginian. Roaming banget, belum kesampean otak saya sepertinya.

Gak kerasa hari udah petang, matahari juga udah mulai menjingga, tanda mau berganti bulan (ceileeh). Sayapun akhirnya mutusin buat balik ke kosan. Saya balik ke kosan jalan kaki. Jalan di samping Cekdam, saya ngeliat ternyata ada ikan lumayan gede yang hidup di Cekdam. Ternyata Bapa yang tadi itu bukan mancing Aqua gelas, tapi mancing ikan. Cuma ada yang ngeganjel deh pas ngeliat kondisi Cekdam Unpad. Soalnya, Cekdam Unpad itu rada kotor sama sampah. Keliatan beberapa sampah plastik mengapung di permukaan, warna warni sampah plastiknya. Ada yang warna biru, putih, item, merah, coklat, you name it lah pokonya tinggal dipilih aja. Kapan-kapan saya mau ngumpulin temen2 ah buat ngebersihin sampah Cekdam. Kapan-kapan ya. Anyway, baca buku di Arboretum itu enak deh suasananya kaya yang saya ceritain di atas. Jenuh kalo baca di perpustakaan, atau di kamarmelulu, coba deh ke Arboretum aja baca bukunya. Tapi, jangan pas cuaca ujan ya, ke sananya pas cerah aja kecuali kalo kamu mau ujan-ujanan.

Well, itulah kegiatan saya beberapa hari ke belakang ini yang bisa saya bagikan kepada para pembaca tumblr saya yang budiman dan budiwati. Btw, ini post pertama saya di tumblr loh. Sebenernya bikin akunnya udah satu minggu yang lalu, tapi gegara si One Piece malah ga jadi-jadi buat nge-post tulisan deh. Sebenernya saya buat web blog ini tujuannya itu saya pengen banget belajar buat nulis soalnya emang dari dulu pengen banget bisa menuangkan apa yang ada di pikiran saya melalui tulisan, gak melulu lisan. Saya inget dulu kata mba Helvy Tiana Rosa pada saat ngisi bedah buku di kampus saya bilang “Kalo kamu mau bisa berenang, ya pertama kamu harus mau nyebur dulu, kalo kamu mau bisa menulis, ya kamu harus mulai nulis.” Ya mulai dari sinilah saya akan mencoba menulis. Mau nulis apa emang, Wan? ya apa saja, bisa tentang cerita keseharian saya (tumblr  ini dijadiin diary gitu), pengalaman hidup, pengalaman saya di organisasi kemahasiswaan, opini tentang sesuatu, review tontonan, resensi buku yang saya baca, dan lain-lain deh. Mungkin yang nanti saya tulis di sini gak begitu penting bagi pembaca yang budiman dan budiwati, kaya post saya yang pertama ini yang kayanya kepanjangan: pertama tapi sampe 2.345 kata(5 lembar HVS). Udah mah panjang, isinya cerita tentang saya yang masih bukan siapa-siapa. Apa pentingnya coba? Yang jelas, ya itu tadi: saya menulis untuk membiasakan saya untuk menulis, masih belajar. Apapun itu yang di-post di tumblr ini adalah semata-mata untuk saya, dan untuk saya belajar. Jadi, apapun nanti isinya, silakan nanti dikomentari kalo berkenan, tapi jangan dipandang terlalu serius ya, santai aja. Sip deh, sebagai penutup, ada kuote bagus dari Pram nih tentang menulis:

Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah“ (Rumah Kaca, h. 352)

Well, selamat menulis, Wan, dan salam kenal dari saya untuk semua 🙂

 

nb: Tulisan ini sebenarnya adalah tulisan pertama saya di halaman tumblr saya. Namun, saya Oktober 2016 memutuskan untuk memindahkan semua coretan saya yg tercecer di akun-akun medsos saya ke situs wordpress ini. Well, welcome to WordPress, Me 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s